CSI-RAMONA~BAB 26~

BAB 26

Rahim dan Rahman, dua orang lelaki yang kebuntuan,masing-masing duduk di atas banir pokok besar di hadapan rumah usang itu. Tiada komunikasi antara mereka. Hanya merenung kosong ke kawasan sekitar rumah atau lebih kepada rumah usang yang hampir mahu roboh.

Rahim yang separuh  takut itu sesekali memandang ke wajah Rahman. Dia tidak tahu dia di mana, datangnya tadi pun seperti dibawa angin. Namun bila diperhatikan betul-betul keadaan sekitar, dia dapat mengecam tempat itu di mana. Memang jauh ke tengah hutan. Tadinya dia perasan sepohon tualang yang tinggi menjulang ke langit. Dia tahu di kanannya ada sebatang sungai, di seberang sungai itu ada kawasan yang kaya dengan rotan dan damar. Dia pernah ke sana. Jauh tidak jauh dari rumah itu yang tidak dapat dipastikan.

Rahman bangun, dia mengajak Rahim bangun sama. Langkahnya diatur dengan kaki kanan, Rahim menurut.  Rahim megikut jejak Rahman, dalam situasi begitu dia tidak tahu apa yang perlu dibuat. Sekarang, jarak mereka dengan rumah usang  itu hanya beberapa meter. Sudah dapat didengar suara halus sedang ketawa.

Di tengah-tengah hutan, suasana pula sudah rembang senja. Bermacam-macam penghuni malam hutan sudah mula keluar, masing-masing menghasilkan bunyi tersendiri dan apabila diadun, kadangkala bunyi yang didengar boleh melemahkan tempurung lutut. Ditambah pula dengan bunyi ketawa yang gemersik dan beralun. Berdiri bulu tengkuk jadinya.

Rahim tidak menyambung langkah apabila suara ketawa itu semakin jelas di pendengarannya. Rahman menarik tangan Rahim yang sudah kaku di lantai bumi. Rahim mengeraskan badannya tidak mahu menurut. Rahman menyentak pula tangan Rahim, menyebabkan tubuh lelaki itu terdorong ke depan, mahu tidak mahu dia menurut kembali langkah Rahman.

Semakin dekat mereka dengan anak tangga pondok, semakin jelas suara seorang  perempuan, dan dapat juga didengari suara lemah lelaki.

“Kau masih berzikir?” tanya Rahman. Rahim menggeleng laju. Rahman menyuruhnya memulakan zikir dengan member isyarat kening. Rahim mengangguk.

“Man..aku kat mana ni Man?” Rahim bertanya seakan-akan berbisik. Rahman tidak terus menjawab. Dia menelan liur beberapa kali.

“Selagi kau berzikir, kau selamat. Nanti kau tahu apa yang aku nak kau lihat.” Ujar Rahman.  Dia menepuk bahu Rahim sebanyak tiga kali. Rahim bersetuju dengan memberikan anggukan bbeerapa kali. Dia sudah mula mendapat kekuatan sesudah memulakan zikir. Rasa takut di dalam hatinya beransur hilang.

Mereka memijak anak tangga yang sebahagian darinya sudah mulai mereput. Tiada bunyi keriut lantai usang. Mereka berjalan memijak lantai, tetapi seolah-olah mereka sedang melayang di  udara sahaja. Tiada kesan kehadiran mereka sama sekali.

Rahman membawanya masuk ke sebuah bilik. Terbujur kaku di situ sekujur tubuh kurus tinggi. Mahu terbeliak mata Rahim apabila menyedari tubuh kaku itu adalah milik Rahman. Terus dia melopong melihat wajah Rahman, yang pada masa itu kelihatan sugul dan tertanya-tanya.

“Kau dah mati?” tanya Rahim.

Rahman sekadar menjawab dengan mengangkat bahu.

“Mungkin..” akhirnya meletus jawapan hambar dari mulut lelaki kurus itu.

Jantung Rahim seakan gugur jatuh ke dalam sangkar rusuknya apabila mendengar jawapan Rahman. Kalau Rahman sudah mati, adakah aku pun sudah mati? Getus hati kecilnya. Dia teringat sekujur tubuhnya yang kaku terbaring di atas rumput ayam  di atas denai di kampungnya.

Tiba-tiba, perempuan yang sejak awal tadi ketawa halus berubah kepada mengekek panjang. Rahim mengangkat muka mencari dari mana arah datangnya suara tersebut. Kemudian dia beralih pandang ke arah tubuh kaku Rahman. Rakannya itu kurus kering, muka cengkung dengan biji matanya sudah jauh ke dalam menampakkan jelas tulang tengkoraknya. Badannya mengerekot, mungkin kesejukan atau kelaparan.

“Jom Man, kita redha saja lah. Semua ni urusan Dia.” Rahim menunjuk ke atas.  Kali ini Rahim pula menepuk bahu Rahman. Dia sendiri pasrah dengan nasibnya. Mati atau hidup, dia berserah sepenuhnya.

Rahim mengajak Rahman pergi ke arah datangnya suara tersebut. Ada sebuah bilik kecil lain yang hanya berpintukan daun buluh. Rahim menguatkan zikir lalu berjaya menembusi pintu buluh tersebut. Kepalang terkejutnya dia apabila melihat Zainal, berbogel seperti anak kecil berumur 2 tahun . Zainal sedang duduk ketika itu, dengan tangan digawang ke udara, kaki pula terkangkang luas, persis bayi yang sedang meminta disuapkan susu. Zainal ketawa mengekek.

Rahim mahu melompat ke arah  Zainal tetapi dihalang oleh Rahman. Rahman membuat isyarat supaya melihat dahulu. Rahim membantah tetapi dia disabarkan oleh Rahman. Akhirnya Rahim bersetuju, tetapi dia meninggalkan tempatnya di sebelah Rahman, dia melangkah ke arah Zainal lalu duduk di belakang tubuh lelaki itu.

Haslina? Mahu terjojol biji mata Rahim kerana terlalu terkejut.

‘Apa dibuat gadis ini di dalam hutan? Di rumah usang yang mahu rebah menyembah bumi ini? Apa yang dibuatnya dengan Zainal?’ Rahim mengucap di dalam hati. Di depannya jelas Haslina sedang mengagah-agah Zainal yang kelihatan seronok benar diperlakukan begitu.

“Amboiii..suka sangat ye. Apa yang abang suka sangat ni?” tanya Ramona dengan lemah gemalai. Suaranya sengaja dihaluskan lagi, dituturkan kata-kata itu dengan lenggok suara meggoda dan disertakan dengan sebuah senyuman yang sangat memukau. Zainal menghempas-hempas punggung ke lantai kesukaan.

Ramona menggeletek pula perut buncit Zainal yang sudah menggeleber. Mungkin sudah lama lelaki gempal itu tidak menjamah sebarang makanan. Semakin galak Zainal menggempas punggung apabila dicucuk-cucuk perutnya oleh Haslina. Terkekek-kekek lelaki itu ketawa. Rahim merenung tingkah laku Zainal, kalau dia wujud sekarang ni, mahu saja muka tembam Zainal itu ditampar 10 kali, menyampah benar melihat gelagat lelaki gemuk terkinja-kinja begitu. Panas baran Rahim mula menjenguk.

“Abang nak lina?” tanya Ramona lagi. Dia mengenyitkan mata. Zainal mengangguk laju.

“Abang sanggup mati untuk Lina? Ini kali ke 5 tau…sekali aje lagi abang akan mati. Sanggup?” Zainal tetap mengangguk kepala laju. Terpempan Rahim mendengar kata-kata Haslina. Haslina mendekati Rahim. Sambil mendekat sambil tangannya meraba tubuh dan kaki Rahim. Rahim kegelian. Dia ketawa lagi.

“Lina cantik ye bang?” tanya Ramona lagi.

“Cantikkk..” kali ini Zainal menjawab panjang.

Ramona ketawa panjang. Kali ini dia benar-benar bermain dengan mangsa-mangsanya. Dia tahu dia boleh mempermainkan mereka selama yang dia mahu. Dia tahu mereka rela diperhambakan selagi kecantikan dan kejelitaan dirinya menjadi makanan lelaki-lelaki ini setiap hari. Dia benar-benar mahu berseronok.

Kalau dulu, cuma sekali pakai sahaja. Dia tidak tahu bergurau pada masa dulu. Dia terlalu takut ada orang yang menyedari perbuatannya. Dia risau kalau-kalau mangsanya berjaya melarikan diri.  Tetapi sesudah banyak teruna dinodainya, pengalamannya banyak. Dia sudah pandai menikmati apa makna nikmat dunia.

“Cantik sangat..” Zainal menyambung. Dia sudah merebahkan badan. Ramona berbaring di sebelahnya. Rahim pula menjauh. Dia jijik melihat perlakuan mereka. Dia tidak faham apa yang sedang berlaku. Mengapa sampai ke sini Zainal dan Haslina sanggup datang untuk memadu kasih. Rahim menarik lengan baju Rahman mengajak rakannya itu keluar sahaja dari bilik berbau masam itu.

“Jangan cepat percaya apa yang kau lihat, Iem,” kata Rahman yang membatukan diri. Dia tidak berganjak walaupun Rahim menarik lengan bajunya.

Rahim menoleh memandang Rahman. Rahman menjuihkan bibir ke arah pasangan yang sedang memadu asmara itu. Rahim menjeling sekilas. Sekali lagi dia terkejut sehingga badannya jatuh terhempap ke lantai. Sebiji pelita yang disangkut di paku dinding jatuh , menyebabkan Ramona menoleh. Kali ini Rahim lebih terkejut.

Terkejut beserta takut. Dia terkejut kerana apa yang berada di atas tubuh Zainal, bukan lagi Haslina. Dia takut sekiranya kehadirannya di situ disedari. Dia terkejut bagaimana pelita itu boleh jatuh sedangkan dia tidak berjasad. Hanya Allah yang tahu apa penyebabnya.

Rahim mengundur ke belakang dengan memejamkan mata apabila dia mendengar bunyi seretan tubuh pada papan lantai pondok itu. Gadis itu meninggalkan tubuh Zainal lalu menghidu seperti anjing ke seluruh ruang bilik. Sampai betul-betul dia di depan muka Rahim, gadis itu menghidu lebih lama. Rahim memejam rapat matanya. Dia sendiri tidak yakin dirinya akan terselamat daripada dilihat.

Dia tahu gadis itu berada di depannya. Bahkan dia dapat menghidu sesuatu yang kurang enak . Matanya dibuka perlahan, kecil sahaja tapi sudah cukup buat jantungnya mahu gugur. Serentak dengan itu, pelbagai bunyi kedengaran dari luar rumah. Bahkan di dalam rumah juga seperti ada manusia lain.

Bunyi hentakan kaki di atas lantai rumah, bunyi seperti dinding rumah ditumbuk-tumbuk. Bunyi geseran yang kuat di atas atap rumah.  Rahim tidak peduli dengan bunyi-bunyian tersebut. Apa yang difokuskan adalah makhluk apa yang berada betul-betul di hadapan mukanya.

Wajah di depannya bukan wajah manusia. Hilang langsung wajah jelita milik cucu ketua kampung itu. Kelihatan dua biji mata putih yang sedang terbeliak memerhati sekitar. Kulitnya hitam, dengan sopak-sopak putih di seluruh tubuhnya. Tubuh itu lebih kecil daripada tubuh Haslina, mungkin kerana keadaannya yang bongkok sabut.

Makhluk itu masih menghidu-hidu persis anjing gila. Tubuh Zainal yang terbujur lemah dibiarkan sahaja. Kelihatan kaki Zainal menggeletek sekali sekala. Tubuh gempalnya terkejang-kejang dengan mata terbeliak ke atas.

Tidak dapat mencari punca bagaimana pelita itu boleh jatuh, Ramona kembali merangkak mendapatkan Zainal. Dijilatnya tubuh Zainal. Zainal sudah tidak memberi respon, matanya yang terbeliak ke atas sudah menampakkan mata putih sahaja. Dadanya masih berombak tetapi kelihatan lemah. Hanya hujung jari- jemarinya bergerak-gerak sedikit.

Tubuh gempal Zainal dipeluk-peluk Ramona. Dia mengekek ketawa. Rahim memejam mata tatkala Haslina atau jelmaan Haslina atau hantu Haslina menusuk tangannya ke dalam dada Zainal. Zainal tidak menjerit, hanya mengeluarkan bunyi seperti bunyi lembu disembelih apabila Ramona menyentap keluar jantungnya. Dia menggelupur sekejap kemudian kaku dengan darah memancut-mancut keluar dari luka tusukan itu.

Slurpppp!!! Slurppp!!! Ramona menjilat jantung Zainal yang masih berdenyut. Dia ketawa mengekek. Dia melambung-lambung jantung tersebut, sambil terus ketawa. Darah menitis laju membasahi lantai kayu.

Muncul lidah-lidah panjang dari bawah lantai kayu. Lidah-lidah itu menjilat-jilat darah yang terus mengalir keluar dari tubuh kaku Zainal. Ada lidah yang panjangnya boleh menjangkau ke dada Zainal. Ramona memukul lidah tersebut seraya mendengus, marah mungkin kerana mencuri cecair merah pekat likat itu.

Ramona menjilat dada kaku Zainal dengan rakus, takut barangkali dia berkongsi habuan dengan entah apa jenis makhluk di bawah rumah. Kalau pada awal dulu, dia hanya menggoda lelaki untuk tewas di kakinya, tetap juga lelaki itu akan mati. Tetapi bukan dia yang membunuh mereka. Dia hanya bermain-main memuaskan nafsu. Hal menamatkan riwayat, itu kerja mereka bertiga. Tetapi, kali ini dia perlu membunuh sendiri mangsa-mangsanya. Itu syarat untuk memperoleh apa yang dihajatkan secara mutlak.

Zainal adalah mangsa pertama!!

Ramona menikmati tubuh Zainal. Dari luka di dada, Ramona membuat luka itu semakin besar. Nampak mudah, dia mengoyak tubuh Zainal seperti mengoyak dua sehelai kertas. Terburai isi perut Zainal di atas papan lantai. Satu pemandangan yang amat mengerikan.

Rahim berkalih pandang.  Dinding perutnya  sudah berombak. Tekaknya kembang.

“Kalau kau berjaya keluar dari sini, minta bantuan. Jangan hiraukan aku. Jasad aku di sini,” kata Rahman perlahan.

“Aku takkan tinggalkan kau, Man.” Jawab Rahim pula.

Rahman menarik tangan Rahim. Tidak menunggu lama mereka berdua keluar dari pondok itu. Rahim masih lagi dalam keadaan terkejut. Rahman tenang, seoalah-olah dia pernah menghadapinya. Keadaan di luar sudah gelap. Hanya ada cahaya bulan penuh yang membantu penglihatan.

“Iem..balik!” tegas Rahman.

Rahim hanya berdiam diri. Dalam hatinya tetap juga membantah.

Di halaman rumah, berdiri tegak satu lembaga hitam memandang terus ke dalam rumah. Tegak berdirinya seperti batang kayu. Kalau tidak kerana cahaya bulan, memang tidak akan nampak yang berdiri itu adalah satu lembaga yang menakutkan. Rahim tidak berani mengangkat muka, lagikan mahu merenung terus ke wajah lembaga tersebut.

Dia teragak-agak mahu terus melangkah, tetapi apabila melihat Rahman tenang, dia turut mejadi tenang. Rahim terus berzikir, begitu juga dengan Rahman. Masing-masing tahu hanya zikir yang melindungi mereka waktu itu.

Tiba-tiba tubuh Rahman terperosok di bawah tangga. Kelihatan makhluk bertanduk itu hanya memukul angin sahaja tetapi kekuatannya sehingga membuatkan Rahman terperosok begitu. Rahim tidak terkesan. Terkial-kial Rahman cuba bangun. Tetapi sekali lagi dia jatuh, seolah-olah ditolak kuat oleh syaitan bertanduk itu. Rahim cuba mendapatkan Rahman, tetapi Rahman membuat isyarat supaya Rahim tetap ditempatnya.

“Ramona..” panggil makhluk bertanduk itu. Suaranya sangat dalam. Seakan bergegar gegendang telinga Rahim.

Haslina keluar ke muka pintu. Ramona? Rahim tertanya-tanya. Ramona atau Haslina? Mungkin bukan Haslina, mungkin hanya pelanduk dua serupa. Ada rasa kelegaan dalam hati Rahim.

Rahman sudah tidak boleh bangkit. Rohnya seperti telah diikat. Teringat akan pesanan Rahman, Rahim tekad di dalam hati. Tiada apa yang mampu dilakukannya. Hadirnya cuma untuk diberitahu, bukan untuk membantu. Dipejamkan matanya rapat-rapat, dia tidak tahu cara bagaimana mahu keluar dari tempat itu. Tetapi dalam kekalutan hati dan fikiran, hanya satu jalan yang boleh difikirkan. Jalan Allah. Hanya Allah yang boleh membantunya, lalu diazamkan dalam hati, tekad di jiwa, diserahkan hidup dan matinya pada takdir Allah. Rahim tenggelam dalam zikir yang panjang.

CSI-RAMONA~BAB 25~

BAB 25

“Iem!!! perlahan la sikit Iem..kau terkocoh-kocoh nak cari Shamsul kenapa?” Musa berlari-lari anak mengejar langkah Rahim yang laju. Nampak seperti  Rahim melompat-lompat antara lopak-lopak kering di denai itu. Musa mengikut langkahnya. Namun tubuhnya yang agak berisi berbanding tubuh Rahim yang kurus-kering, membuatkan nafasnya agak pendek, tercungap-cungap dia jadinya.

“Cepat lah sikit, nak hujan ni,” Rahim menggesa.

Serentak dengan itu, guruh berdentum di langit. Melatah Musa dibuatnya. Dia mendongak melihat awan yang tiba-tiba sahaja menutupi dada langit. Pelik, getus hati kecil lelaki bertubuh gempal itu.

Rahman turut sama mendongak. Dia juga pelik kerana pagi tadi cuaca sangat baik. Tiada tanda-tanda mendung langsung. Tapi sekarang, perubahan cuaca yang amat mendadak itu menggusarkan hatinya.

Dummm!!! Guruh berdentum sekali lagi. Kali ini disertakan kilat yang mengena dahan pokok petai di belah kanan denai. Patah dua dahan itu jadinya, bau hangit mula dapat dihidu. Musa melatah lagi. Kali ini Rahim menghentikan langkah, sehingga Musa berjaya berdiri di sebelahnya.

“Aku rasa ada yang tak kena la Iem..jom balik. Esok-esok aje la kita jumpa Shamsul,” Musa separuh berbisik ke telinga Rahim. Rahim menepis cuping telinganya, mungkin kerana kegelian dengan bisikan Musa.

“Tak ada apalah…kau zikir aje dalam hati. Kena jumpa Shamsul hari ni jugak. Kalau tak kawan-kawan kita tu mati.” kata-kata Rahim tamat di situ, dia memusing badan untuk menyambung langkah.

Dumm!!!

Sekali lagi petir memanah dahan pokok, kali ini betul-betul terkena pelepah pokok kelapa di depan mereka. Berserakan beberapa biji buah kelapa jatuh ke tanah. Sebiji darinya terkena sipi di bahu Rahim, itu pun mujur dia melompat ke tepi. Tersadung pula kakinya kerana ada lopak air di situ, Rahim terduduk. Dalam kesakitan, Rahim berjaya untuk bersila, Musa yang agak ketakutan mendekat. Dia mencangkung di tepi Rahim. Lelaki bermisai tebal itu lantas mengarahkan Musa supaya bersila sepertinya.

“Zikir,” arah Rahim.

“Nak zikir apa?” tanya pula Musa. Wajahnya kosong. Dia benar-benar keliru, takut dan tak dapat berfikir dengan jelas.

Rahman menunjal kepala Musa. Geram pula dia dengan sikap bodoh-bodoh alang si Musa. Badan biar lembab, otak biar cergas! Omel Rahman di dalam hati. Tunjalan kali ini membuatkan kepala lelaki gempal itu terteleng sedikit. Pucat tak berdarah muka Musa jadinya. Dia menoleh ke sekeliling, tiada orang lain di situ kecuali dia dan Rahim. Berderau darahnya apabila dia melihat tangan Rahim berada di atas pahanya.

“Iem..Iemmm.” Musa mendekatkan tubuhnya ke tubuh Rahim. Dia yakin ada sesuatu yang menolak kepalanya tadi. Rahman tidak dapat menahan geli hati, dia ketawa besar melihat wajah pucat Musa.

Rahim hanya membiarkan Musa duduk dekat dengannya sehingga boleh bergesel bahu. Matanya dipejamkan, mahu betul-betul khusyuk dalam zikir yang dibacanya. Musa yang melihat Rahim begitu, meniru perbuatan rakannya itu walaupun dia tidak tahu apa yang harus dibaca.

‘           Ahh..biasanya kalau seram-seram macam ni, mesti lah baca Fatihah kan?’ lelaki gempal itu bersoal jawab dengan diri sendiri. Sejurus selepas itu dia memulakan bacaan al Fatihah dengan agak kuat. Rahim menepuk pahanya, terkejut Musa jadinya. Bacaannya langsung diperlahankan.

‘Betul ke baca Fatihah? Aduhhhh!!! Nak baca apa ni?’ Musa mengomel pula. Hatinya jadi tidak tetap pendirian kerana rasa takut sudah mencengkam sanubari.

Kanvas langit semakin gelap. Walaupun jika dilihat dengan teliti, di sebelah baruh kampung langit terang benderang, begitu juga di sebelah yang lainnya. Seolah-olah langit gelap itu hanya merangkumi tempat mereka berada sahaja, sejauh mata menoleh sejauh itulah kedaan tidak sama dengan sekitar yang lain.

Angin mula bertiup kuat. Ranting-ranting dan dedaun pokok berterbangan lalu jatuh betul-betul di hadapan Rahim dan juga Musa yang sedang berzikir. Rahim masih lagi memejam mata, Musa juga mengikut berbuat demikian. Tetapi hatinya was-was adakah Rahim masih di sebelahnya, lalu matanya dibuka sedikit.

Keadaan sudah menjadi gelap, seperti matahari sudah hampir terbenam sepenuhnya, sedangkan jarum jam baru menginjak ke angka sebelas. Musa melopong melihat keadaan yang sudah berubah sama sekali. Dari tepi badan Rahim, dia nampak jelas ada bayang-bayang hitam yang semakin mendekati tempat mereka bersila. Musa memejam mata kembali, kemudian dibukanya semula apabila angin yang menderu menghasilkan satu bunyi pelik dan membingitkan telinga.

Musa mencuit tubuh Rahim yang masih lagi kukuh bersila. Tiada reaksi dari Rahim yang semakin khusyuk dalam zikirnya.  Musa menggigil, dia pejam lagi matanya tetapi semakin hatinya jadi tak keruan. Dibukanya semua biji matanya, nampak pula bayang-bayang hitam yang semakin jelas dan dekat. Musa meraung di dalam hati.

“Iem..Iemm…aku takut ni Iem. Ada hantu, Iem..” Musa separuh merengek. Bahu Rahim digoncang-goncang tetapi Rahim masih diam membatu. Dia mahu lari, tetapi rasa takut membuatkannya takut mahu mengambil tindakan.

Bayang-bayang hitam itu bertukar menjadi pusaran angin, lalu terbang hilang di udara. Musa melepaskan keluhan lega. Dia kembali mahu menyambung bacaannya. Serentak dengan itu, angin kembali menderu memukul tubuhnya sehingga dia rasa terlalu sejuk. Sejuk yang mencengkam ke tulang, sehingga dia berpeluk tubuh. Bacaannya terhenti lagi.

“Musa…” satu suara berbisik halus di telinganya. Musa terus terkencing di situ juga.

“Jangan bunuh aku, aku belum kahwin lagi,” rayu Musa dengan airmata sudah mengalir di pipi.

“Bujang macam kau lah yang aku suka,” suara itu berbisik lagi.

“Tak..Tak..aku bukan bujang, bulan depan aku dah nak kahwin,” jawab Musa sambil menangis teresak-esak. Suara itu ketawa berdekah-dekah.  Musa menutup rapat kelopak matanya.

“Jangan bunuh aku, tolonglah jangan bunuh aku.” Musa mengulang ayat seperti meratip.

Keadaan menjadi tenang tanpa diduga. Tiada deruan angin, tiada bisikan halus atau dekahan ketawa. Musa dapat merasa sekelilingnya berubah. Tidak ada bunyi-bunyi ranting berguguran atau dahan patah seperti dipijak-pijak. Segalanya tenang. Dengan tarikan nafas panjang Musa membuka mata, dia yakin Rahim juga sudah membuka mata. Entah-entah rakannya itu sedang asyik mentertawakannya.

Musa tersenyum. Semuanya telah kembali seperti sediakala. Dia menoleh ke kiri mahu melihat Rahim, dia menggeleng-gelengkan kepala apabila melihat Rahim masih lagi dengan zikirnya. Bahu Rahim ditepuk kuat.

Serentak dengan itu juga, bahu kanannya ditepuk. Dia menepuk sekali lagi bahu Rahim, bahu kanannya sekali lagi ditepuk. Kali ini lebih kuat dari tepukan yang pertama. Kali ketiga dia menepuk Rahim, dia menoleh ke kanan. Terbeliak matanya, terus badannya jatuh ke belakang dengan kedudukan kaki masih lagi bersila. Rahman yang terlupa dirinya seperti roh, menyorok di belakang Rahim. Dia juga ketakutan, kalau boleh dia juga mahu pengsan seperti Musa.

Tegak berdiri satu makhluk yang entah bagaimana mahu digambarkan. Makhluk itu berbadan tegap dengan senyuman di wajah. Tepat memandang anak mata Musa yang menoleh memandangnya. Bukan Rahim yang menepuk bahu Musa, tetapi mahkluk itu. Tersenyum menampakkan gusinya yang pucat tanpa gigi.

Matanya redup tetapi jelas menampakkan niatnya yang mahu menakutkan Musa. Renungan redup mata itu menusuk terus ke sanubari, membuatkan lutut menggeletar seperti Musa yang terus sahaja pengsan. Wajah itu bersih, tiada sopak atau gambaran hodoh hantu yang selalu diperkatakan, namun di sebalik wajah yang biasa itu, membawa aura yang sangat menyeramkan. Redup mata, hembusan nafas, tepukan di bahu juga senyuman lebar yang tidak mesra, tetapi tidak juga menakutkan. Sebuah senyuman ikhlas yang menyeramkan.

Angin kembali bertiup, kali ini lebih kuat dari sebelumnya membawa ranting-ranting dan dedaun kering berterbangan di udara.  ranting-ranting dan dedaunan kering tersebut hanya jatuh di satu tempat, iaitu di hadapan Rahim yang sedang berzikir, dan juga di hadapan Musa yang telah pengsan.

Langit semakin gelap. Sudah ada rintik-rintik hujan jatuh ke atas muka, lengan dan tubuh Rahim. Tetapi dia tetap kaku, bersila dengan tangan digenggam erat. Ilmunya tidak setinggi mana, tetapi jika ada yang mencari geruh, pantang anak lelaki mengundur diri.

Rahman mendapat kekuatan setelah melihat keazaman Rahim. Dia turut berzikir, zikir yang sama seperti yang diajar oleh lelaki di dalam orbit cahaya, yang membawanya keluar dari rumah buruk itu. Pada waktu itu ribut pula melanda.

Monyet, kera, lotong saling bertingkah. Di atas pokok di atas tanah, mereka menggila. Melompat dari dahan ke dahan yang sedang bergoyang kuat dipukul ribut. Haiwan-haiwan itu tidak henti-henti menjerit, mewujudkan suasana yang sangat menyeramkan pada sesiapa saja yang menghadapinya.

Akhirnya Rahim membuka mata. Di hadapannya sudah terkumpul busut kayu yang agak tinggi.  Sama tinggi dengan aras kepalanya yang sedang bersila. Rahim merasa pelik tetapi dia membiarkan sahaja. Seekor dua monyet bermain acah-acah dengannya. Mulut monyet-monyet tersebut menyeringai menampakkan taring yang panjang dengan air liur yang menjejeh keluar. Rahim buat tidak peduli.

“Manusia memang degil. Berlagak seperti bijak pandai tetapi bodoh!” Salah seekor dari monyet yang sedang menyeringai itu tiba-tiba melompat naik ke atas busut kayu. Mulutnya bergerak-gerak seperti sedang menuturkan sesuatu. Tidak pasti dari mana datangnya suara itu. Masakan monyet boleh bercakap, walaupun jelas kelihatan mulut haiwan itu terherot-herot ke kiri dan kanan.

‘Ilusi aku saja semua ni,’ bisik hati kecil Rahim.

Monyet yang dianggap bercakap itu menggawang tangan. Datang pula beberapa ekor monyet yang lain dengan mata yang merah menyala. Masing-masing dalam posisi yang sedia untuk menyerang. Kali ini Rahim jadi semakin tidak betah duduk.

Seekor monyet berjalan mengelilingi Rahim dan Musa yang masih lagi pengsan. Gigi taringnya yang panjang dan tajam itu dengan mudah boleh mencarik daging tubuh Rahim. Rahim menarik nafas dalam-dalam cuba mencari kekuatan.

“Kalau aku..” seekor monyet lain melompat naik sambil memukul-mukul dadanya. Dia menyeringai merenung wajah Rahim. Monyet yang kedua itu juga membuka mulut. Rahim yang terpaku menunggu apa bakal terjadi.

“Kalau aku jadi kau..aku lari,” satu suara garau tetapi jauh di tenggorok berkata, betul-betul di cuping telinga Rahim. Lelaki itu terkejut bukan kepalang. Kedua-dua ekor monyet tadi melompat-lompat gembira. Mengekek-ngekek mentertawakan Rahim yang masih lagi dalam keadaan terkejut.

Bukan hanya 2 ekor, boleh dikata kesemua monyet, kera dan lotong menggegarkan kawasan itu dengan jerit pekik mereka, sememangnya sedang mengejek Rahim. Suara garau itu turut ketawa.

“Balik…” lembut sahaja suara garau itu berkata. Lembut yang menyeramkan setiap inci tubuh badan yang mendengar. Dalam beberapa saat, kesemua haiwan yang seolah-olah memenuhi kawasan itu berlari memanjat pokok lalu hilang di sebalik dedaun yang lebat.

Rahim masih cuba bertahan, namun ilmunya hanya sedikit, tidak dapat menjadi benteng pertahanan hatinya yang sudah mula goyah.

“Kalau aku sampai tunjukkan diri aku, kau mati!” ugut suara garau itu. Rahim tersentak.

Keadaan semakin gelap. Rahim tidak tahu mahu berbuat apa, dia hanya ada pedang zikir, belum cukup ampuh untuk melawan musuh-musuh di hadapannya.

Tetapi lelaki berkumis tebal itu tetap mahu bertahan. Dari ekor matanya, dia nampak ada sesuatu yang melayang. Benda itu bukan berterbangan, bukan juga di awang-awangan, hanya sekilas dia dapat melihat membuatkan dia sendiri tidak pasti.

Rahman pula khusyuk dengan zikirnya. Dia seolah-olah sekali lagi tenggelam dalam zikir yang panjang. Dia dapat jiwanya. Dia dapat zatNya. Dia memegang tangan Rahim, Rahim yang terkejut menarik sedikit tangannya kerana tindakan refleks. Rahim menoleh, sekarang dia nampak wajah Rahman. Tadi di warung dia hanya dapat merasakannya sahaja.

Rahman tersenyum. Dibisikkan pada Rahim sesuatu. Diajarkan Rahim zikir yang dibacanya. Rahim mengangguk. Lantas tangan sahabatnya itu dipegang. Rahim dapat keluar dari kawasan gelap itu, dengan angin ribut dan monyet pelik, juga suara garau itu tidak dapat mengganggunya lagi. Tetapi dia juga nampak tubuhnya sama-sama terkujur di sebelah tubuh gempal Musa. Dia memandang Rahman, namun Rahman hanya membalas dengan senyuman.

*****

CSI-RAMONA~BAB 24~

BAB 24

“Pak Ya..kopi panas satu, bagi tarik sikit!” laung Jusoh dari meja tepi di warung kopi Pak Ya. Pak Ya mengangkat tangan seraya mengangguk kepala. Jusoh mencapai sebungkus nasi lemak daun pisang, dibukanya sambil tersenyum. Perutnya berkeroncong, nasi lemak bersambal ikan bilis itu sangat-sangat membangkitkan seleranya.

Dia berseorangan pagi itu. Biasanya ada si Ali anak Pak Man menjadi temannya bersarapan sebelum mereka berdua masuk ke hutan mencari rotan atau keluar berburu. Tetapi sudah seminggu hatinya tidak senang untuk masuk ke dalam hutan, walaupun  sudah berbelas tahun, hutan itu lah punca rezekinya.

Nasi lemak disuap ke dalam mulut. Asyik benar atau terlalu lapar, sehingga dia tidak menghiraukan sesiapa yang keluar masuk di warung itu.

“Jusoh…” satu suara menyapanya. Namun Jusoh buat seperti tidak peduli.

“Jusoh!” suara itu sedikit keras. Tetap juga Jusoh buat tidak peduli. Diam seketika sehinggalah Pak Ya datang dengan membawa secawan kopi.

Jusoh mengangkat kepala lalu mengucapkan terima kasih.

“Pak Ya..” suara itu menyapa Pak Ya pula. Orang tua itu menoleh. Empunya suara yang menyapa tersenyum. Hatinya sedikit sebal dengan tingkah Jusoh yang langsung tidak mempedulikannya.

Pak Ya tersenyum mesra. Tangan tuanya disua untuk bersalam.

“Lewat Tok Aji sampai pagi ni..” Pak Ya tersenyum girang menyapa dan bersalam dengan Haji Yunus, orang tinggi ilmu agama di kampung itu. Orang kedua yang disegani oleh penduduk kampung selepas Tok Anjang. Salamnya disambut mesra oleh lelaki berserban putih itu.

Rahman, si empunya suara terus lemah lutut. Tubuh Pak Ya telus menembusi tubuhnya. Pak Ya bukan tersenyum padanya, juga bukan menghulur tangan untuk bersalam dengannya. Rahman menoleh ke arah Jusoh, yang sedang leka menghirup kopi panas di dalam cawan.

“Jusoh!” Rahman memanggil lagi nama Jusoh. Tetap tiada sahutan. Malah tiada sebarang reaksi dari rakan sekampungnya itu.

“Jusoh! Jusohhh!!!!! hoiii Jusoh!!” Rahman menjerit. Dia panik. Dia menjerit lagi memanggil nama Jusoh. Menjerit di depan muka Jusoh, di cuping telinga malah kepala Jusoh ditunjalnya. Namun tiada kesan. Dia sendiri tidak dapat merasa jasad Jusoh yang disepak terajang.

Rahman menggila. Dia seperti melompat dari meja ke meja menjerit memanggil nama mereka. Tiada reaksi. Tiada siapa yang mendengar. Dari panik Rahman menjadi takut. Sudah mati kah dia?

*****

“Kau tahu apa perasaanku, Cempaka?” tanya Ramona dengan senyuman di bibir. Cempaka menjungkit bahu. Sudah lama dia mendampingi Ramona, namun perihal hati manusia bukan menjadi kepentingannya. Dia cuma tahu apa yang diarah untuk dia lalukan, arahan semuanya daripada Laila. Sama juga dengan Mawar dan Anggerik. Mereka cuma khadam, bukannya kawan. Tetapi jika salah cara, mereka akan menjadi lawan.

“Kau ceritalah, aku mahu dengar,” jawab Cempaka perlahan.

Ketika itu Ramona sedang duduk melunjur kaki di atas anak tangga teratas di pondok di dalam hutan sambil merenung gelap pekat malam. Keadaan sekitar seperti sepatutnya berada di tengah-tengah hutan, dengan bunyi katak, cengkerik, burung hantu saling bersenandung menghasilkan irama yang tidak keruan.

“Kau percaya yang aku rasa aku suka pada seseorang?” tanya Ramona lagi.

Cempaka terkejut. Bulat matanya memandang wajah Ramona, sekelip mata juga dia menghilang. Seketika selepas itu dia muncul kembali membawa bersama Mawar dan juga Anggerik.

Ramona menoleh seraya tersenyum nipis.

“Kamu bertukar lah. Aku jemu melihat kamu semua berlegar-legar ke sana ke mari. Kamu bertiga berlakon menjadi kawan manusiaku, aku rimas melihat kamu berterbangan begitu. Lekas bertukar dan duduk bersebelahan denganku.” Arah Ramona. Dia menebarkan pandangan ke arah mereka bertiga. Dia berhasrat mahu berkawan pada malam ni, bukan berteman khadam.

Hanya beberapa minit, muncul dari dalam rumah tiga orang gadis cantik berkebaya pendek dengan langkah teratur menuju ke arah Ramona yang sedia menunggu. Dia menghadiahkan senyuman lebar kepada gadis-gadis tersebut.

“Aku mahu benar jika punya kawan seperti kamu. Aku mahu rasa yang aku ini bukan syaitan, tetapi manusia biasa,” meletus tawa dari mulut Ramona sejurus selesai berkata-kata. Anggerik, Cempaka dan Mawar hanya tersenyum. Cuma senyuman Cempaka seperti dipaksa.

“Kau jangan jatuh cinta. Aku gusar bila kau mengaku begitu. Dengan jejaka mana yang kau jatuh hati?” Cempaka tiba-tiba bersuara. Kata-katanya menarik perhatian Mawar dan Anggerik sehingga kedua-duanya melopong mulut.

Mawar segera menutup mulut Anggerik, begitu juga Anggerik yang sudah menekap tapak tangannya ke mulut Mawar. Masing-masing menggeleng-gelengkan kepala dengan muka terkejut.

“Kerana hal ini kah kau memanggil aku dan Mawar datang, Cempaka?” tanya Anggerik tegas. Cempaka pantas mengangguk.

“Kau tak boleh jatuh cinta, Ramona! Jangan!” bentak Anggerik keras. Mawar mengangguk tanda setuju. Ramona hanya tersenyum. Dia menundukkan wajah merenung hujung jari kakinya yang hanya bersuluhkan api jamung yang dipasang di halaman rumah.

“Iya..aku tahu.” Jawab Ramona perlahan.

“Kau ni terlalu degil! Susah aku nak cakapa apa lagi. Kalau kau tak takut dengan Laila, kau patut takut dengan si tanduk dua!” Anggerik menyambung kata penuh emosi.

“Jejaka mana?” tanya Cempaka untuk kali kedua. Kali ini suaranya juga bertukar keras.

Ramona bingkas bangun seraya menepuk-nepuk punggungnya. Dia ketawa geli hati. Mereka yang lain saling berpandangan sesama sendiri, tidak dapat menduga apa olah Ramona kali ini. Ramona pula mula mengorak langkah menuruni anak tangga sehingga jejak ke tanah. Dia menoleh melihat mereka bertiga.

“Aku bergurau saja, sudah lah..aku tahu aku hidup bersyarat,” tingkah Ramona mahu menamatkan sahaja cerita itu.

“Jika kau tahu, jangan disebut lagi. Faham?” tingkah Anggerik. Ramona mengangguk kepala lagi. Dia sangat-sangat faham dan masih ingat perjanjiannya dengan Ifrit dan juga Laila.

“Ya, ya aku tahu. Dari dulu lagi kalian asyik membebel mengingatkan aku. Sudah lah, aku bergurau saja.” Kata Ramona membalas kata-kata Anggerik.

“Aku ingat…dan aku tetap salahkan takdir mengapa aku dilahirkan dengan sebegini hodoh, dibuang keluarga, hidup tanpa kasih sayang, tanpa bimbingan.” Sambung Ramona dengan nada penuh kebencian namun cukup perlahan. Teringat dia pada Tok Anjang dan Rashid, semakin meluap-luap rasa sakit hatinya. Dia tidak pasti sama ada gadis bertiga itu mendengarnya atau tidak. Hati kecilnya mengharapkan mereka tidak mendengar rintihan halusnya tadi.

“Aku dengar..” Ujar Mawar.

“Hurmm..aku juga,” tambah Cempaka.

“Sudah! Jangan kau layan perasaan tu. Fokus kau cuma satu, kau mahu kekal cantik begini dan diterima oleh masyarakat. Jadi, itu..ada empat orang teruna sedang menanti kau.” Anggerik memuncungkan bibir ke arah rumah. Ramona menoleh, walaupun yang dapat dilihat hanya dinding kayu nipis yang samar-samar kelihatan.

“Aku mahu lepaskan mereka,” olah Ramona. Ada nada simpati di dalam tutur katanya.

“Kalau kau lepaskan, aku tak menghalang. Tapi mereka tetap akan mati. Kalau bukan di tangan kau, di tangan kami bertiga!” ugut Cempaka keras.

Meletus tawa gadis-gadis jelita itu.

“Kau ni Cempaka, pemarah. Aku cuma bergurau. Masakan aku mahu lepaskan mereka…sedangkan aku boleh bersenang-senang selepas ini. Mereka mangsaku yg terakhir,” Ramona meleret senyum. Ada rasa nyeri dalam hati melihat lerekan senyuman yang cantik, tetapi misteri, menawan tetapi mewujudkan rasa seram.

Ramona berkalih pandang. Hitam pekat malam menjadi habuan pandangan matanya. Walaupun tidak ada apa yang boleh ditembusi oleh mata kasar kerana suasana terlalu gelap, namun dia rasa selesa menebar pandang ke dalam kanvas hitam itu.

Persis seperti kehidupannya juga. Tiada langsung palitan putih. Yang boleh dilihat hanyalah noda-noda hitam yang tidak boleh dipadam. Tidak mampu disental, tidak lekang jika direndam. Hitam yang kekal. Hitam yang akan dibawa pulang bila nyawa sudah tercerai dari badan.

Satu keluhan berat dilepaskan. Ramona melurut rambutnya, memintal-mintal dengan hujung jari. Dia akhirnya membuat satu keputusan.

“Baik..akan aku lakukan. Tapi bukan malam ini. Aku mahu ke sungai, terasa panas, aku mahu mandi dulu. Kalian mahu turut?” Ramona bingkas bangun lalu dengan berhati-hati dia menuruni anak tangga satu persatu.

Pastilah khadamnya yang bertiga itu menuruti langkahnya. Sungai yang terletak tidak sampai 30 meter dari rumah memang menjadi tempat keempat-empatnya selalu bermain dan bergurau senda. Malam itu, Ramona mahu meneutralkan kembali keadaan dia dengan ketiga-tiga gadis jelmaan itu. Dia tidak mahu sampai Laila tahu isi hatinya.

Sampai sahaja di tebing sungai, ada bongkah batu besar yang sesuai untuk mereka duduk-duduk bermain air dengan hujung kaki. Ramona berdiri di atas bongkah batu tersebut, butang bajunya dibuka satu persatu, sanggulnya dilepaskan dan akhirnya dia turun ke dalam sungai tanpa seurat benang. Perbuatannya ditiru oleh Cempaka, Mawar dan Anggerik.

Mereka berendam, bermain air, berenang tanpa memikirkan ada sesiapa yang memandang. Bulan yang tadinya ditutupi awan, semakin cerah sinarnya tanpa awan yang melindungi lagi. Kalau dilihat dari jauh, dengan wajah-wajah jelita bermain air dengan gemersik gelak tawa, pasti ada yang menyangka mereka puteri dari kayangan, turun ke bumi untuk bermain-main, kemudian nanti bila embun jantan mula menitik, mereka akan terbang melayang hilang di balik awan pulang ke kayangan.

Paling tidak, akan ada yang menganggap mereka puteri-puteri bunian yang nakal. Mungkin ada yang berani mengikut mereka pulang, kononnya mahu berkahwin dengan puteri bunian. Tetapi akhirnya tersungkur mati dengan nafsu yang menjerat diri.

Di sebalik batang merbah, ada sesuatu yang menunggu. Ada sesuatu yang ditagih.

*****

Rahman mengatur langkah lemah. Dia rasa dia mungkin sudah mati, tetapi sakitnya mati itu tidak pula diingatnya. Dia tidak ingat apa-apa sebenarnya. Dia cuma ingat apa yang berlaku pada petang dia mencempung tubuh Haslina, kemudian kosong. Dia juga dapat mengingat lelaki berbaju melayu hijau itu memimpinnya, menyuruhnya berzikir, bersolat di surau tinggal dengan jemaah yang hilang bagaikan kabus dan sekarang, dia berada di warung Pak Mat dengan tiada siapa yang dapat melihatnya.

Rahman berdiri di tepi meja di hujung warung. Ada di situ, Rahim dan Musa,  mereka berdua juga adalah teman-teman rapatnya. Sama-sama bermain tanah waktu kecil dulu, berbogel balik dari mandi sungai kerana seluar dihanyutkan air.

“Iem..aku ni Iem..kau tak nampak aku ke?” rintih Rahman merenung wajah Rahim yang sedang enak menghembus rokok daun. Rahim buat tidak peduli. Sedangkan apa yang dibebelkan oleh Musa juga dia tidak ambil pusing, ini kan pula luahan hati Rahman yang entah berada di dimensi apa ketika itu.

Rahman mencuba nasib menegur Musa pula. Sama sahaja respon seperti Rahim. Semua orang langsung tidak mempedulikannya. Rahman sudah mahu berputus asa. Dia sekadar berdiri tegak melihat sekeliling sambil mendengar celoteh Musa. Musa memang ringan mulut, berlainan dengan Rahim yang berat mulut.

Kadang-kadang dari tengahari membawa ke petang, hanya Musa yang bercerita itu ini, Rahim pula hanya mengangguk, menggeleng, ketawa atau paling teruk, dia buat muka tak ada perasaan. Tetapi Musa tidak peduli, kerana itulah Rahim yang dikenalinya sejak kecil dulu. Di sekolah dulu, nama jolokan Rahim adalah Rahim Bisu walaupun dia tidak bisu. Rahim tetap sama, macam itu jugalah dia, tiada respon. Tetapi keduanya tetap menjadi sahabat baik walaupun beza perangai bagaikan langit dan bumi.

“Aku rasa dorang tu dah mati la Iem. Lama dah hilang kat dalam hutan nun. Mana nak cari lagi, dah dua minggu, baik orang kampung, polis, RELA keluar masuk hutan, jejak pun tak nampak,” rungut Musa dengan wajah agak suram. Dia terkenang rakan-rakan sepermainannya dulu, Zainal, Zaki, Safuan dan Rahman.

Mata Rahman membulat. Dua minggu? Dia bagai tidak percaya sudah selama itu mereka berempat tidak pulang-pulang ke rumah. Teringat akan ibunya, hatinya meruntun pilu. Walau begitu, ada rasa bersyukur yang terbit di hati kerana masih ada yang mengingatinya, walau hanya sekadar meluah perasaan sebegitu. Dia menunggu. Menunggu kata-kata berikutnya dari Musa. Tetapi hanya keheningan yang dia peroleh. Rahim dan Musa diam tak berkata.

Rahim menenyeh puntung rokok di dalam bekas buluh buatan sendiri yang dijadikan bekas abu rokok. Air kopi yang masih bersisa di dalam cawan dihirup habis. Buah halkumnya naik turun menelan air. Akhirnya satu keluhan berat dilepaskan.

“Aku rasa mereka tu mati tidak, hidup pun tidak,” meletus komen Rahim tiba-tiba. Musa mengangkat muka memandangnya. Rahman juga membulat mata memandang Rahim. Dia menanti kata-kata selanjutnya dari lelaki berkumis tebal itu.

“Aku rasa kalau kita masuk sekali lagi..boleh jumpa,” ujar Rahim lagi. Musa menggeleng-gelengkan kepala tanda tidak setuju. Air teh tarik dihirup sekali.

“Dah takde dah dorang tu Iem..dah sebulan. Makan ke tak makan kita tak tau. Harimau ular semua ada dalam hutan tu. Hutan tu tebal Iem, bukan semak samun,” tingkah Musa.

‘Sebulan? Tadi kau kata dua minggu? Musa!! Musa!!’ Rahman menjerit-jerit seperti orang gila. Dia diselubungi rasa takut yang bukan sedikit.

‘Betul lah aku dah mati ni..mak!! o mak!! Man tak jumpa mak lagi ni mak. Man dah mati ke ni? Musa! Iem!! Tolong lah dengar apa aku cakap ni, Iemmmm!!’ Rahman sudah meraung seorang diri.

‘Hoi Musa!!! Ni aku hidup lagi ni!’ kepala Musa ditunjal-tunjalnya. Dia betul-betul melepas geram memandangkan Musa tidak boleh merasa. Musa menggaru-garu kepalanya, tiba-tiba terasa gatal, seperti ada kutu saja gelagatnya.

“Hah!! Gatal dah kepala?” Rahim menegur seraya ketawa. Satu lagi rokok daun dibakar. Dihisap dalam-dalam lalu asap berkepul-kepul dihembus keluar

“Cakap tak tengok kiri kanan,” omel Rahim. Rahman memandang wajah Rahim. Dia tertanya-tanya apa yang Rahim tahu sebenarnya.

Musa pula tercengang-cengang mendengar omelan Rahim. Apa yang Rahim maksudkan dia langsung tidak mengerti, tetapi tidak juga mahu ambil peduli.

“Eh..betul lah aku cakap, dorang tu dah arwah dah,” Musa tetap berdegil. Rahman yang mendengar sekali lagi menunjal kepala Rahim. Sekali lagi Musa tergaru-garu kepala.

“Apalah yang gatal sangat ni?” bebel Musa sambil tergaru-garu. Rahim sekadar tersenyum sinis.

“Kalau kau rasa dorang tu hidup lagi, mana celah nak cari? Aku rasa dah berbatu ke dalam hutan tu kita cari.” kata Musa lagi. Gatal kepalanya sudah berkurang.

Rahim hanya berdiam. Dia merenung asap rokok yang dihembusnya.

“Kau ni hisap rokok ke kau hisap serombong keretapi? Banyak nau asapnya,” Musa menegur. Rahim tetap berdiam diri. Dihembus lagi asap rokoknya ke ruang udara. Kemudian dihisapnya lagi dalam-dalam, dihembus lagi. Akhirnya dia berdehem.

“Habiskan air kau tu, kita pergi jumpa Shamsul.” kata putus dari Rahim. Dia terus menggamit Pak Ya untuk membayar harga makanannya.

“Aku kena ikut ke?” Musa bertanya pantas. Dia tidak mengerti mengapa Rahim seoalah-olah tergesa-gesa mahu pergi dari situ.

“Kau ikut, sesiapa pun boleh ikut.” Jawab Rahim. Dia membayar sekali harga minuman Musa.

Rahman terkejut. Dia nampak mata lelaki itu seperti menoleh sekilas kepadanya. Adakah kata-kata terakhir Rahim bermaksud dia boleh pergi bersama? Adakah Rahim nampak jasadnya? Rahman berbolak-balik di dalam hati.

CSI-RAMONA~BAB 23~

BAB 23

Orang-orang kampung yang menunggu di surau, tercangak-cangak kepala memandang ke arah jalan besar mana tahu kelibat Tok Anjang akan muncul di sana. Sudah lebih dari 30 minit sejak mereka semua sampai di surau, tetapi ketua kampung yang disegani itu masih juga belum nampak muka.

Mak Gayah sudah beberapa kali menangis, kemudiannya dapat dipujuk oleh jiran-jiran, tetapi lama kemudian dia menangis lagi mengenangkan nasib Latif yang entah di mana anak jantannya itu berada.

Dari kejauhan, kelihatan sesusuk tubuh sedang berlari pantas mendapatkan orang yang sedang berkumpul di surau. Semakin dekat tubuh itu berlari, semakin jelas akan pemiliknya. Lajis termengah-mengah dengan peluh bercucuran membasahi baju T yang dipakainya.

“Kenapa kau kalut sangat sampai berpeluh-peluh ni, Lajis?” Soal Pak Hassan sejurus dia sampai di hadapan Lajis yang masih termengah-mengah.

Pak Hassan melaung meminta dibawakan air segelas untuk diberi minum kepada Lajis. Cepat-cepat Cik Ros yang mendengar  masuk ke dapur surau, kemudian dia muncul kembali dengan membawa segelas air putih. Gelas jernih itu dihulur kepala Lajis.

“Pak Hassan, ikut saya! Sekarang!” kalut Lajis mengajak semua Pak Hassan mengikutnya. Pak Hassan cuba menyabarkan Lajis. Dia tidak mahu menurut tanpa faham akar umbi cerita.

“Kamu ni dah kenapa? Cuba bertenang dulu,” kata Pak Hassan sambil menepuk bahu Lajis yang terbatuk-batuk menarik nafas. Lajis menggeleng-gelengkan kepala.

“Tak boleh tunggu, Pak Hassan. Marilah ikut saya!” ajak Lajis lagi.

“Aku ni dah tua Lajis, tak pasal-pasal aku yang mati terbeliak biji mata nanti,” Pak Hassan menjadi sedikit marah. Lajis akhirnya melangkah menuju ke tangga surau, dihenyakkan punggungnya seraya melepaskan keluhan berat.

“Ikut saja lah Pak Hassan. Ni mana yang muda-muda ni? Semua yang ada kat sini dah berkerepot,” celupar mulut Lajis berkata.

Pak Hassan sudah mengangkat tangan mahu menampar muka lelaki itu. Lajis tersengeh menampakkan barisan giginya yang rata-rata kekuningan banyak akibat menghisap rokok daun. Lajis mula bercerita kenapa dia jadi kalut begitu. Sedang Lajis bercerita, Pak Hassan menarik bahu Lajis lalu diajak ke tepi surau, kawasan yang tidak ramai orang kampung berkumpul. Beberapa orang tua yang lain mengikut langkah Pak Hassan.

“Saya cam baju tu Pak Hassan. Baju yang sama masa saya jumpa dia malam tu.” Lajis berkata dengan nada yang bersungguh.

“Betul apa yang kau cakap ni, Lajis?” tanya Pak Berahim menyampuk perbualan antara Lajis dan Pak Hassan. Lajis mengangguk laju.

Cik Ros yang mendengar perbualan lelaki-lelaki itu terus berlari ke belakang surau, kelibatnya hilang dalam sekelip mata. Pak Berahim yang perasan tingkah anak gadis itu melaung kuat namun gadis itu langsung tidak peduli.

Khabar yang dibawa oleh Lajis sangat-sangat mengejutkan. Cik Ros tidak dapat duduk menunggu sahaja. Dia perlu melihat sendiri apa yang dikatakan oleh Lajis tadi.

“Ahh, sudah. Si Ros ni, menyusahkan orang nak mencari dia pula.” Kata Pak Hassan.

“Lajis!! Kau kejar si Ros. Hishhh..” arah Pak Hassan dengan nada marah. Lajis mengangguk. Dia terus berlari mengikut laluan belakang surau yang diambil oleh Ros tadi. Dia tahu ke mana Ros menuju.

*****

“Latif!!!” Mak Gayah sudah terjelepuk di atas tanah. Matanya sudah naik ke atas menampakkan mata putihnya sahaja. Pipinya ditampar-tampar supaya sedar semula.

Mayat Latif yang terputus di bahagian perut itu dibawa naik ke atas surau. Pada masa mayatnya diangkat naik ke atas itu lah, kelibat Tok Anjang kelihatan muncul dari arah jalan besar. Di belakangnya berjalan sama beberapa orang pemuda kampung termasuk Shamsul.

“Apa dah jadi ni?” tanya Tok Anjang dalam nada cemas. Mak Gayah masih lagi dalam keadaan sedar dan tidak.

“Tok ke mana Tok? Mana Tok pergi?” Mak Gayah yang tadinya kelihatan lemah, bingkas bangun lalu mencapai dahan kayu mati mahu memukul Tok Anjang.

“Anak aku dah mati!!” Mak Gayah berubah menjadi seperti orang terkena histeria. Dia menjerit-jerit bertanyakan ke mana perginya Tok Anjang. Tok Anjang agak terpinga-pinga melihat perilaku wanita itu.

“Sebenarnya, memangnya Tok ada di rumah atau tidak?” tanya Pak Hassan.

“Kenapa aku pula yang ditanya-tanya? Mestilah aku ada di rumah. Bukan semalam aku berjumpa dengan kau pasal tanah kebun ubi tu?” soal Tok Anjang dengan nada tidak puas hati. Dia mengusap-usap misainya. Pak Hassan yang mendengar sekadar mampu menggelengkan kepala.

“Itu dua hari lepas, Tok. Dua hari lepas memang saya ada berjumpa dengan Tok membincangkan harta pusaka arwahnya isteri saya.” Jelas Pak Hassan.

“Jadi apa masalahnya?” Tok Anjang membalas dengan pertanyaan.

“Itu dua hari sudah Tok, bukan semalam.” Terang Pak Hassan lagi. Kali ini wajah Tok Anjang jelas berubah. Namun sebagai orang yang dihormati, airmukanya yang sebenar berjaya disorokkan.

“Tak apa lah yang tu, itu kita bincangkan kemudian. Sekarang ni apa yang dah jadi?” tanya Tok Anjang seraya memijak anak tangga surau yang pertama. Orang-orang kampung memberi laluan kepada Ketua Kampung itu.

Pada masa itu, Mak Gayah sudah berjaya ditenangkan. Dia duduk termenung ditemani beberapa orang wanita yang turut berwajah sugul. Mak Gayah masih tidak tahu anak perempuannya iaitu Cik Ros masih lagi hilang entah di mana.

Lajis yang kembali ke tempat dia menemui mayat Latif, tidak menjumpai kesan kedatangan Cik Ros di mana-mana. Selepas beberapa lama melaung-laung nama gadis itu, dia berputus-asa. Dia kembali mendapatkan Pak Hassan yang sudah siap sedia dengan beberapa orang tua kampung menunggu dia kembali. Masing-masing dengan lampu suluh dan juga sebilah parang di tangan.

Sejam kemudian, mayat Latif yang terputus dua dan sudah berulat itu berjaya dibawa balik ke surau. Dan sekarang, kejadian yang mengerikan itu sudah menjadi buah mulut seluruh kampung. Ditambah pula dengan misteri kehilangan Tok Anjang selama dua hari, kecoh jadinya.

*****

Sayuuppp~

Rahman terdengar namanya seperti dipanggil. Namun terlalu sayup untuk dia mendengar dengan jelas, benarkah namanya yang diseru. Mungkin suara hatinya sendiri yang memanggilnya. Mungkin juga dia diseru supaya dapat sedar dari terus tenggelam dalam dirinya sendiri.

Rahman~

Lantas Rahman menoleh ke belakang. Tiada siapa, menoleh ke kiri juga tiada bayang manusia. Dia keseorangan di dalam bilik kecil itu. Hanya samar cahaya bulan yang menerobos masuk melalui celah-celah dinding kayu menjadi pelita matanya. Benar, dia benar-benar sendiri.

‘Man…zikir…jangan berhenti, terus berzikir hingga kau nampak jalan pulang’

Kali ini Rahman melompat bangun. Dia terus menuju ke pintu bilik. Dengan perlahan dia cuba untuk membukanya, tetapi tidak berhasil. Terlalu berat pintu bilik itu dirasakan. Rahman menendang pula, sedikit berkeriut pun tiada.

‘Zikir…’

Sayup, namun dapat didengarinya dengan jelas.

‘Diam!’

Rahman pula bermonolog di dalam hati. Hatinya memberontak. Dia rasa serba tidak kena.

‘Man…ikut apa yang aku baca.’

Suara itu memulakan zikir dengan selawat ke atas nabi.

Rahman hanya membisu. Bahkan dia menutup telinganya. Matanya dipejam rapat, kemudian dibukanya semula. Elok sahaja matanya terbuka, di depannya berdiri tegak jasad seorang lelaki berbaju melayu hijau berseluar hitam. Tersandar Rahman dibuatnya. Terus dia beristighfar. Lalu lelaki itu tersenyum dan menghilang.

‘Teruskan dengan istighfarmu, nanti kau boleh melihat jalan.’

Suara itu kedengaran lagi. Kali ini dekat di cuping telinga kanannya. Rahman dapat merasa bahunya seperti ditepuk sebanyak 3 kali. Rahman meraup wajahnya dengan kedua telapak tangan. Dia lalu bangun dan lantas melangkah membuat tawaf di dalam bilik kecil itu. Zikir diteruskan. Satu persatu peristiwa sejak dia bersama 3 lagi rakannya masuk ke dalam hutan mahu memikat serindit betina berjambul merah, hingga lah peristiwa dia mencempung gadis jelita, cucu ketua kampungnya menerpa di benaknya.

Langkahnya terhenti. Zikirnya turut terhenti.

Haslina? Hatinya menyebut nama gadis itu.

‘Rahman!!’ Suara yang menyuruhnya berzikir tadi menempelak kuat di gegendang telinganya. Tubuh Rahman terdorong sedikit ke hadapan kerana ada sesuatu menolak badannya. Rahman terpinga-pinga untuk beberapa saat, kemudian dia tersedar, ingatannya pada Haslina membuatkan dia lupa pada zikirnya.

‘Jangan berhenti selagi kau tidak nampak jalan pulang!’

Rahman mengangguk laju. Lalu dia duduk bersila menghadap daun pintu bilik kecil itu. Dia terus berzikir dengan sepenuh hati. Dia tidak lagi melayan fikirannya yang ada kala seperti menerawang teringatkan gadis jelita itu.

Hampir 30 minit dia khusyuk dalam zikir, tiba-tiba muncul satu cahaya dari muka pintu. Lelaki berbaju melayu berseluar hitam itu melangkah keluar dari cahaya tersebut. Tangannya dihulurkan. Rahman tidak berfikir panjang, menyambut huluran itu lalu digenggam erat.

Lelaki itu memimpinnya, seperti tidak percaya dia boleh menembusi pintu bilik, lalu melangkah ke ruang tengah rumah yang lebih terang keadaannya. Matanya tertancap pada sekujur tubuh yang bertelanjang bulat dengan mata melilau ke sana ke mari, tetapi mulut tersengeh lebar.

Zaki?

Dia terus menoleh memandang wajah lelaki berbaju melayu hijau itu tetapi pandangannya tidak berbalas. Malah tangannya disentap kuat oleh lelaki tersebut. Lalu Zaki dibiarkan.

Rahman tidak nampak kelibat rakannya yang dua lagi. Rahman mula hanyut dengan monolog dirinya.

‘Zikir..’

Rahman diingatkan.

‘Ini rumah syaitan..hanya zikir mengingat Allah yang dapat membawa kau keluar. ‘

‘Pusatkan seluruh pancaindera masuk ke dalam zikirmu. Aku tidak dapat membantu jika kau hilang dalam fikiranmu.’ Lelaki berbaju melayu itu menyambung kata tanpa menggerakkan bibir.

Rahman menurut. Dia tidak kenal lelaki itu, malah dia tidak pernah berjumpa atau berselisih dengan lelaki berwajah seperti itu, tetapi dia menurut.

Langkah mereka sampai di hujung ruang tamu. Di hadapan mereka kelihatan 4 orang gadis  jelita sedang duduk berbual. Salah seorang darinya Rahman kenal. Haslina!

Lelaki itu menarik tangannya supaya dia ikut menuruni anak tangga. Langkahnya agak cuak kerana perlu melepasi gadis-gadis tersebut, tetapi mereka tidak perasan kewujudan dia dan lelaki itu sama sekali.

Sampai sahaja di bawah rumah, lelaki itu meraup wajah Rahman, kemudian dia memuncungkan bibir sebagai tanda isyarat agar Rahman menoleh memandang gadis-gadis yang masih berbual di atas anak tangga rumah. Rahman terkejut bukan kepalang. Hampir sahaja tangannya terlepas dari genggaman lelaki tersebut kerana Rahman terus terjelepuk ke tanah.

Masya Allah~ Rahman sambung mengucap panjang.

Betapa hodohnya mereka. Hodoh yang bukan sedikit. Terlalu hodoh sehingga dia mahu termuntah di situ juga. Dan Haslina? manusiakah dia? Jika apa yang dilihatnya hanyalah kehodohan semata.

Tetapi..dia Haslina. Cucu Tok Anjang. Gadis jelita yang menjadi igauan setiap lelaki di kampungnya. Masakan gadis jelita boleh menjadi hodoh sekelip mata?

Dan, ketiga-tiga gadis yang menjadi teman berbual Haslina bukan sahaja berwajah hodoh, tetapi mengerikan. Mereka bukan perempuan, bukan juga lelaki. Bukan manusia malah bukan juga haiwan. Beginikah wajah syaitan? Allahuakbar!Allahuakbar! Rahman cepat-cepat ingin pergi.

Namun, lelaki berbaju melayu hijau itu tetap membatukan diri. Rahman menarik-narik tangannya namun genggaman lelaki itu kuat benar, tetapi tidak menyakitkan.

‘Lihat kelilingmu’

Rahman menurut lagi. Baru dia sedar rumah yang dilihat cantik dan bersih sebelumnya, hanya lah sebuah pondok buruk yang usang dan hampir roboh. Tiada halaman yang bersih seperti yang dilihatnya sebelum itu. Daun-daun kering tebal menutupi lantai hutan. Atap rumbia rumah itu juga kebanyakannya sudah kering dan jatuh masuk ke dalam rumah.

‘Rahman…pejamkan mata. Jangan sesekali kau buka, hingga kau dengar azan..bangun dan kemudian bersolat..selepas itu kau sampaikan apa yang kau lihat. Moga-moga mereka mendengar’

Rahman mengagguk faham lantas matanya dipejamkan. Tidak lama matanya terpejam, ada deru angin yang kuat menepis cuping telinganya. Rahman tidak berani membuka mata, curi-curi tengok pun dia tidak berani.

Lama dia berkeadaan begitu, sehingga dia sendiri terlena.

Entah berapa lama lenanya, dia bangun membuka mata bila azan berkumandang. Ada seserang menepuk bahunya. Rupa-rupanya dia tertidur di dalam surau. Sudah hampir penuh 4 saf penuh dengan jemaah yang rata-rata memakai serban putih. Rahman menggosok mata sebelum bangkit untuk mengambil wuduk.

Dia bersolat subuh, berimamkan siapa dia tidak tahu. Penuh surau dengan jemaah, sesuatu yang tidak pernah berlaku di kampungnya sepanjang dia ke surau menunaikan solat. Hatinya lapang walaupun penuh dengan pertanyaan.

Usai solat, dia melangkah keluar. Apabila ditoleh, puluhan jemaah tadi sudah tiada. Yang tegak di depannya adalah surau yang hampir 2 tahun sudah tidak digunakan lagi selepas Tok Anjang membina surau baru yang lebih besar.

Rahman memulakan kembali langkahnya. Dia teringatkan Zaki, lalu langkahnya dilajukan. Dia mahu memberitahu orang kampung, tetapi siapa? Bukan Tok Anjang, bukan. Tetapi siapa?

*****

CSI-RAMONA~BAB 22~

BAB 22

“Kita di mana ni?” tanya Rahman dengan nada ingin tahu yang teramat sangat. Dipandang Zaki sekilas namun rakannya itu juga dalam keadaan terpinga-pinga. Rahman berjalan mundar-mandir cuba mengingat kembali.

“Mana kau dapat luka-luka kat tangan kau tu Ki?” tanya Rahman lagi. Dapat dilihat dengan jelas kuping-kuping darah kering di lengan  Zaki yang terdedah. Zaki memakai t.shirt berlengan pendek, kerana itu lah jelas dapat dilihat luka-luka di lengannya.

Zaki sekaligus menoleh. Wajahnya semakin terpinga-pinga. Dia mengutil darah kering di lengannya dengan kerutan di dahi. Kuping kering itu tertanggal lalu terbit darah merah yang segar dari bukaan luka yang agak dalam.

“Lengan aku luka ni, Man.” Ujar Zaki dengan wajah yang masih penuh tanda tanya. Rahman pula yang terkejut dengan kenyataan Zaki tadi. Dia pelik masakan Zaki tidak terasa pedih atau perit bila lengannya penuh dengan garis-garis luka.

Rahman segera menunjukkan bahagian lain yang mengalami kecederaan di bahagian tubuh Zaki. Ada di antaranya di belakang tengkuk, di leher dan belakang telinga. Semuanya sudah kering dan berkuping. Zaki semakin mengerut dahi. Ketika itu baru dia dapat merasakan tubuhnya sakit-sakit dan berdenyut.

“Jangan kau kopek luka-luka tu Zaki. Ada luka yang dalam tu, nanti makin teruk pula jadinya.” Pesan Rahman kepada Zaki. Kali ini Zaki seperti sudah tersedar dari lamunan mengangguk kepala mengiakan pesanan Rahman.

“Kau tak ada luka ke?” tanya Zaki sambil melihat-lihat susuk tubuh Rahman.

“Ada juga, tapi tak banyak macam kau. Aku pakai baju lengan panjang, tapi ada juga la calar-calar kat leher aku ni,” jawab Rahman seraya menunjukkan kesan calar di lehernya kepada Zaki. Zaki kemudiannya mengangguk-angguk kepala walau tidak pasti apa yang dianggukkan.

“Di mana kita ni, Man? Zainal dengan Safuan? Kau nampak mereka?” soal Zaki bertalu-talu namun hanya jawapan sepi yang dapat Rahman berikan. Rahman sekadar memberi isyarat supaya Zaki melihat sekeliling. Matahari baru muncul di ufuk timur namun kalau diteliti pasti Zaki dapat melihat apa yang sudah dilihatnya sebaik sahaja celik matanya tadi.

Zaki menurut.

*****

“Abang Zainal…buka lah mata abang tu,” lembut gemersik suara Ramona memanggil nama Zainal. Zainal yang masih terpejam menyimpul senyum kerana asyik mendengar suara bidadari memanggil namanya nun sayup di kejauhan.

“Abang…abang tak nak tahu ke siapa di depan abang ni?” suara Ramona memujuk lagi. Zainal sudah mula menggerakkan kaki. Kakinya seperti sedang menendang sesuatu. Dadanya sedikit kuat berombak. Ramona yang sedang bersimpuh di hujung kepala Zainal mula mengukir senyum.

Ramona bertindak semakin jauh. Ubun-ubun kepala Zainal disentuhnya lalu diusap manja. Zainal boleh jadi mangsa yang seterusnya. Dia menjadi teruja untuk mengulangi apa yang pernah dialaminya bersama Megat dan beberapa lagi lelaki terdahulu. Walaupun Zainal jauh daripada dapat menyaingi Megat dari paras rupa namun dia pasti Zainal masih lagi teruna.

Zainal membuka mata. Dalam keadaan separuh sedar dapat dilihat bidadari di hujung kepalanya. Lantas dia menoleh, terkejut bukan kepalang apabila dia melihat Haslina sedang tersenyum manja padanya. Haslina cucu Tok Anjang yang menjadi idaman setiap hati pemuda kampung. Daripada terbaring lesu terus sahaja Zainal duduk bersila menghadap Ramona sambil tersengih malu.

Hilang semua rasa penat dan sakit-sakit di badannya. Sedangkan mukanya yang masih penuh dengan tanah kering akibat jatuh tersembam juga dibiarkan sahaja. Ramona menghadiahkan sebuah lagi senyuman yang sangat mengasyikkan hati seorang lelaki yang sudah lama mendambakan paling kurang senyuman seseorang yang bernama kekasih.

“Abang mahu minum? Mahu Lina hidangkan?”

Zainal mengangguk pantas.

“Abang Zainal tunggu ya, Lina ambil di dapur.” Ujar Ramona lembut. Dia menghulur tangan ketika mahu bangkit dari duduknya. Sengaja tangannya dihulur biar dapat disambut oleh tangan Zainal.

Zainal memang tidak melepaskan peluang, tangan halus mulus Ramona segera disambut. Sempat lelaki gempal itu meramas tangan putih gebu itu. Ramona ketawa kecil, ketawa yang sangat menggoda. Mahu gugur jantung Zainal dibuatnya.

Zainal menghantar tubuh Ramona yang menggiurkan sehingga hilang di sebalik pintu dapur. Hanya tinggal derap langkah Ramona yang kedengaran. Zainal mencium tangannya. Dapat dihidu bau tubuh Ramona yang sewangi kasturi. Zainal menjadi leka dengan haruman tangannya sendiri. Dia lantas merebahkan badan, dengan mata memandang atap rumbia rumah, Zainal masih lagi menghidu-hidu tangannya. Dia berlagu riang dengan senyuman tak lekang dari bibirnya yang tebal.

*****

Safuan masih leka memerhati sekeliling bilik yang menempatkan sebuah katil antik yang amat cantik. Dalam hatinya terbit rasa pelik dengan apa yang berada di hadapannya kini. Katil besi tuang itu dengan ukiran burung kasawari di tengah-tengah kalau diperhatikan sekali imbas, ya cantik. Tetapi kalau sudah ditenung lama seperti yang sedang dilakukannya kini, perasaan yang wujud menjadi agak cemas juga. Ukiran di kepala katil itu seperti hidup dan sedang merenungnya kembali.

Safuan mengalih pandang, dilihat pula dirinya dari atas ke bawah. Kotor dan berdebu seluruh pakaiannya. Terasa pula sakit mencucuk-cucuk di kepala kanannya, dirabanya seketika tetapi masih tidak ketahuan apa yang menjadi punca. Lalu dia menapak mendekati almari solek di penjuru bilik untuk membelek wajahnya dengan lebih dekat.

Tiba-tiba pintu dikuak dari luar. Safuan segera menoleh. Terlihat olehnya satu susuk tubuh gadis tinggi lampai yang memakai kebaya pendek sedang menatang dulang berisi satu set minuman. Gadis itu menghulur senyuman manis untuknya. Safuan terus jadi tak menentu. Pertamanya, dia terkesima dengan kejelitaan gadis tersebut. Kedua, hatinya sudah terpalit kesan cinta pandang pertama walaupun entah di mana logiknya dan yang ketiga, hatinya seperti sedang terbang kerana terpesona dengan senyuman yang terlalu mempesona. Imannya tunduk mencecah lantai bilik ketika itu.

Ramona meletakkan dulang berisi set minuman di atas tilam di atas katil. Memang sengaja dia berbuat demikian, bukannya tiada meja kopi di dalam bilik tersebut tetapi itu adalah taktiknya untuk terus menambat hati Safuan. Ramona duduk di birai katil sambil menuang air ke dalam cawan. Air yang masih berasap itu menerbitkan aroma kopi yang wangi dan membuka selera.

“Mari…Lina lihat luka di kepala abang tu,” bicara pertama yang keluar dari mulut Ramona sangat lunak di pendengaran Safuan.

Dengan tidak menunggu lama dia terus datang mendekat lalu terus duduk melutut di atas lantai. Kepala Safuan kini berada atas sedikit dari paha Ramona yang terselindung di sebalik kain batik lepas sendat yang dipakainya. Safuan meletakkan tangannya dia atas tilam lalu menyua kepala kepada Ramona. Dengan senyuman di bibir Ramona mula menyentuh tempat luka di kepala Safuan.

“Abang Safuan masih gagah…luka di kepala ini tidak seberapa. Sudah kering, hanya tinggal denyut-denyut kecil saja bang,” kata Ramona perlahan seperti berbisik di telinga Safuan. Safuan menggigil bahu diperlakukan begitu oleh Ramona.

Safuan mendongak memandang wajah Ramona dengan lebih jelas. Keayuan dan kejelitaan Ramona semakin nyata di pandangannya. Patutlah cucu Tok Anjang ini sentiasa menjadi bualan dari bibir ke bibir pemuda kampung. Sangat jelita umpama bidadari, itu pun kalau ada sesiapa yang pernah melihat bidadari sebelum ini.

“Kenapa bang Safuan?” tanya Ramona lembut.

“Lina cantik sangat…abang…ermm..”  jawab Safuan tersekat-sekat.

“Abang sudah jatuh hati?” soal Ramona kembali dengan ketawa yang dibuat-buat namun sangat merdu didengar Safuan. Safuan sekadar mengangguk mengiakan.

Ramona mengelus manja pipi Safuan. Kumis nipis Safuan dibelainya dengan hujung jari. Safuan semakin asyik dengan cinta palsu Ramona. Dia hanya mendiamkan diri menikmati sesuatu yang tidak diketahuinya akan menjadi penamat riwayatnya nanti. Ramona terus-terusan mengukir senyum. Dia tahu Safuan sudah di dalam genggamannya.

“Abang mahu minum?”

Secepat kilat Safuan menggeleng kepala. Dia lebih rela haus di tekak daripada kehausan belaian dan sentuhan Ramona waktu itu. Betapa hebatnya perasaan cinta yang terbit dari hasutan iblis laknatullah sehinggakan semuanya menjadi tidak penting selain dari rasa cinta di dalam  hati.

*****

“Aku nak naik ke atas, Man.”

Tidak menunggu jawapan Rahman, Zaki terus menuju ke arah anak tangga rumah yang agak tinggi. Dia memijak anak-anak tangga itu tanpa sedikit pun rasa khuatir. Selepas disedarkan oleh Rahman sebentar tadi, baru lah dia perasan ada rumah kayu besar tidak jauh dari tempat mereka berlawan cakap. Rahman yang teragak-agak ditinggalkan sahaja. Kalau rakannya itu mahu mengikut dia juga tidak kisah, malah terasa lebih selesa.

Rumah itu bukan seperti rumah tinggal. Halamannya bersih dijaga rapi. Tiada daun-daun kering menimbuni halaman rumah memandangkan rumah itu di tengah-tengah hutan. Pasti ada penghuni yang menjaganya. Itu adalah penilaian pertama Zaki apabila mula memasuki perkarangan rumah kayu besar itu tadi.

Sampai di anak tangga terakhir, langkah Zaki terhenti. Pintu utama dikuak dari dalam. Seorang perempuan sekitar umur 20-an menyambut kedatangannya. Zaki menjadi serba salah  kerana tadinya dia berniat mahu menceroboh saja masuk ke dalam rumah itu. Tidak disangkanya ada orang di dalam rumah sementelah suasana yang sunyi dan sepi, hanya ada bunyi unggas dan beberapa serangga lain yang saling berbicara sesama mereka.

Zaki menelan air liur. Kakinya terasa begitu berat walaupun wanita itu sudah mengukir senyum memandangnya. Ada rasa serba-salah yang tidak mahu surut di benaknya. Zaki cuba membalas senyum namun dia tahu senyumannya sumbing ketika itu.

“Jemputlah masuk. Kamu tersesat barangkali.” Wanita itu dengan lemah lembut menjemput Zaki masuk. Zaki yang pada mulanya serba-salah hanya menurut selepas mendengar suara wanita tersebut. Lupa dia sebentar pada Rahman yang ditinggalkan tadi, menoleh ke belakang pun dia tidak. Matanya asyik merenung wanita berkenaan yang tidak langsung lekang dengan senyuman.

“Sesat?” tanya perempuan itu mengulang kata.

Zaki mengangguk laju. Perempuan itu semakin tersenyum manis. Zaki yang melihat sekadar terpempan, jauh di sudut hati dia sudah jatuh tersungkur melihat senyuman secantik itu.

“Duduklah dulu, saya ke dapur sebentar.” Pelawa wanita itu. Zaki sekali lagi mengangguk.

Hatinya mahu bertanya lebih lanjut tetapi lidahnya terasa keras. Langsung tidak mampu untuk melontarkan sebarang soalan sedangkan dia mahu bertanya bermacam-macam soalan kepada wanita itu. Akhirnya Zaki menghantar lenggok alunan punggung wanita itu dengan ekor matanya sehingga susuk tubuh itu hilang di sebalik tabir di muka pintu menghala ke dapur.

Tidak jauh dari perkarangan rumah, Rahman masih lagi termangu melihat tempat di mana hilangnya tubuh Zaki dari pandangan mata. Dia nampak pintu terkuak dari dalam tetapi dia tidak dapat melihat adakah ada seseorang yang menyambut kedatangan Zaki atau tidak.

Rahman sedang berkira-kira mahu pergi menyelamatkan Zaki. Dia menunggu sekiranya ada jeritan meminta tolong dari rakannya itu. Tetapi sudah lebih dari 15 minit, hanya sunyi sepi yang menampar pendengarannya. Rahman pula yang jadi tidak keruan ditinggalkan begitu. Sudahlah entah di tengah hutan mana, berseorangan dan kelaparan pula.

Derap langkah kaki memijak daun-daun kering mematahkan lamunan Rahman. Dia menoleh mencari punca bunyi. Alangkah terkejut dirinya apabila seraut wajah bujur sirih sedang mendatanginya. Wajah ayu yang tiada cacat cela di matanya. Rahman cepat-cepat beristighfar. Gusar hatinya apabila bertemu gadis jelita di tengah-tengah hutan begini. Dia cuba untuk berfikiran rasional ketika itu.

Ramona menggertap gigi dalam senyum manisnya. Dia tahu bukan mudah mahu menundukkan Rahman yang sangat berhati-hati mahu mempercayai zahir yang terlihat. Namun Ramona tahu ada seribu satu cara lain yang boleh dia gunakan untuk memikat sekeping hati milik seorang lelaki. Hanya tunggu masa dan ketika sahaja.

“Abang Rahman tak kenal Lina?” tanya Ramona apabila dia semakin hampir dengan batang tubuh Rahman.

Lina? Rahman tertanya-tanya di dalam hati. Haslina? Adakah gadis jelita ini Haslina? Cucu kepada Tok Anjang? Ohhh…patutlah tersangat jelita rupa parasnya. Tetapi…apa yang dibuatnya di tengah hutan begini?’

Begitu panjang monolog Rahman. Ramona pula menjadi sebal melihat reaksi Rahman yang kurang menunjukkan minat terhadapnya.

“Abang tak kenal?” tanya Ramona sekali lagi, cuba untuk memancing perhatian Rahman. Rahman mengangguk kepala perlahan-lahan.

“Syukur abang kenal…kalau tidak susah juga Lina mahu bantu abang. Abang sesat kan?” tanya Ramona halus. Sekali lagi Rahman mengangguk kepala. Ramona terus sahaja menghadiahkan Rahman sebaris senyuman yang sangat memikat. Dia mahu memikat kepercayaan Rahman padanya.

“Apa yang Lina buat di tengah hutan begini?” tanya Rahman spontan.

Ramona menggumam. Sakit pula hatinya kerana tidak dapat menundukkan Rahman serta merta seperti yang lain. Zainal dan Safuan walaupun berada di bilik sebelah menyebelah, masing-masing tidak tahu hakikat tersebut. Kedua lelaki itu sedang mabuk cinta dengannya. Zaki masih setia menunggu di ruang tamu. Hanya tinggal Rahman sahaja yang perlu ditarik masuk ke dalam rumah kayu besar itu.

“Kalau abang nak tahu…inilah rumah di mana Lina dibesarkan oleh ayah dulu.” Jawab Ramona dengan suara yang sangat manja tetapi meminta simpati dan perhatian.

Mendengar jawapan Ramona, terus saja Rahman mengalih pandang melihat persekitaran rumah kayu besar yang hanya berjarak dalam lingkungan 20 meter dari tempatnya berdiri. Barulah sekarang dia perasan susun atur rumah itu sangat menarik dengan persekitaran yang terjaga, langsung tidak kelihatan seperti rumah tinggal telah menjauhkan prasangka dari lubuk hatinya.

Ramona tahu jeratnya sudah hampir mengena. Dia sendiri melabuhkan pandangan ke arah rumah kayu besar itu. Ya, memang rumah itu  kelihatan besar tetapi hakikatnya hanya Ramona yang tahu. Pandangan lelaki-lelaki yang mahu diperangkapnya itu sudah diselaputi oleh sesuatu yang indah dan cantik sahaja.

Sama juga dengan wajah Ramona yang masih lagi hodoh dan menggerutu. Mereka lihat kejelitaan yang tiada bandingnya sedangkan katak puru lebih cantik dari dirinya.

“Mari bang…kita masuk ke rumah. Ayah sudah ke dalam hutan mahu menjerat kancil atau pelanduk,” pelawa Ramona lembut. Rahman mengangguk kepala lagi.

“Zaki ada di rumah?” tanya Rahman sebelum memulakan langkah.

“Abang Zaki sedang membersihkan diri. Tadinya dia yang berpesan supaya menjemput abang,” jawab Ramona sengaja mengikut rentak perbualan Rahman yang terlalu banyak soal. Sekali lagi Rahman mengangguk kepala. Rasa seronok di dalam hati kerana rakannya itu tidak melupakan dirinya.

Mereka berdua akhirnya berjalan beriringan.

Tiba-tiba Ramona mengaduh kesakitan. Dia dengan sengaja menjatuhkan diri agar dapat menarik perhatian Rahman. Kainnya terselak sehingga ke atas lutut. Rahman yang melihatnya menelan air liur. Masakan tidak, kaki panjang dengan kulit halus tanpa sebutir parut terhidang di depan matanya.

Melihat tindakbalas Rahman yang begitu, semakin kuat Ramona mengaduh.

Rahman yang melihat menjadi semakin panik. Sebahagian hatinya mahu saja mencempung tubuh Ramona masuk ke dalam rumah tetapi sebahagian lagi hatinya yang bersisa senipis iman melarangnya dari melakukan sebarang tindakan.

“Aduh…kaki Lina terpelecok. Tolong Lina, bang,” adu Ramona manja. Dia menghulur tangan ke arah Rahman. Rahman menjadi semakin tidak keruan.

“Abang Man..” Ramona merengek pula.

Ohhh!!! Masakan Rahman masih mampu bertahan.

Sebutir air mata mengalir pula dari tubir mata Ramona. Rahman menjadi semakin serba tidak kena. Dia mencangkung di hadapan Ramona. Tangan gadis itu tidak disambut. Entah apa lah yang mahu dibuatnya dengan mencangkung begitu. Agaknya sedang membuat analisa barangkali.

“Tak mengapa lah bang…abang naiklah ke atas dulu. Biarkan saja Lina di sini. Nanti bila ayah balik Lina minta tolong pada ayah saja.” Ujar Ramona dengan suara yang sengaja dipasrahkan.

Arghhh!!! Rahman menjerit di dalam hati.

Dengan serta merta tubuh langsing itu dicempung ke dalam dakapannya. Ramona mengukir senyuman kemenangan. Leher Rahman dirangkul manja. Degup jantung Rahman dapat didengarnya. Kini dia tahu Rahman juga berada di dalam genggamannya. Empat orang teruna di dalam satu masa. Ramona semakin teruja. Dia mahu kecantikan yang dilihat orang pada dirinya kekal sehingga dia sendiri dapat melihat kecantikan tersebut.

Leher Rahman dirangkul lebih erat. Ramona sempat menjeling ke arah Mawar, Anggerik dan Cempaka yang sedang bergelak ketawa melihat dirinya dicempung begitu.

Ramona melentokkan kepala di dada Rahman. Hampir luruh jantung Rahman dibuatnya.

CSI-RAMONA ~BAB 21~

BAB 21

Malam itu hujan turun dengan lebat. Sekejap sahaja tanah menjadi becak dengan takungan air hujan. Katak puru mulai berbunyi berselang-seli dengan bunyi cengkerik, menajdi satu senandung yang tiada berirama.

“Teruskan..” satu suara garau kedengaran di antara bunyi katak dan juga cengkerik.

Latif sudah seperti nyawa-nyawa ikan. Perutnya sudah berlubang. Tubuhnya yang tiada seurat benang itu bermandi darah yang mencair ditimpa air hujan yang masih berbaki. Ramona sudah siap berpakaian lengkap. Dia hanya memerhati tubuh lelaki itu dilahap oleh makhluk-makhluk bermata merah yang berebut-rebut dahagakan darah Latif.

Lidah-lidah yang panjang menjilat penuh rakus. Dia sekadar memerhati dengan rasa puas dapat menjadikan keterunaan Latif sebagai ubat untuk dirinya menjadi lebih kuat dan segar. Dia tidak peduli dengan imej ngeri di hadapannya itu.

“Kau mesti ingat pada janjimu, Ramona.” Suara garau itu kedengaran lagi. Ramona sekadar mengangguk.

“Tolong aku..” perlahan sahaja, antara dengar dan tidak Latif meminta pertolongan. Terlalu azab apa yang dirasakannya ketika itu. Datang seribu penyesalan dalam hati lelaki malang itu.

Ramona mendekat. Didekatkan telinganya ke mulut Latif, kemudian dia menggeleng-gelengkan kepala tanda tidak dapat membantu Latif. Jelas Ramona bukan lagi Ramona yang lembut dan jelita. Wajahnya langsung tidak menunjukkan sebarang rasa simpati. Malahan senyuman di bibirnya nampak menakutkan sekali.

Angin yang menderu memukul dahan-dahan pokok menyebabkan dedaun pokok saling bergesel antara satu sama lain. Ramona berpeluk tubuh. Dengan berpeluk tubuh, dia mencangkung memerhati dengan lebih dekat makhluk-makhluk bermata merah itu menghisap dan menjilat tubuh Latif.

Dia seperti sedang menunggu sesuatu.

“Sudah!” jerit suara garau itu. Makhluk-makhluk bermata merah menyeringai, menampakkan gigi yang tajam dah halus. Mereka mendongan memandang ke satu arah. Kemudian masing-masing melompat ke arah Ramona. Dengan perlahan-lahan, zahir mereka hilang dari pandangan. Ramona pula menggeliat-geliat dengan suara yang tertahan-tahan.

Zasss!!! Bunyi angin kuat seperti sesuatu yang besar sedang melintas. Sesaat kemudian, berdiri satu lembaga besar dan bertanduk dua. Hitam legam tubuhnya, dengan mata yang merah, seolah-olah ada api yang sedang marak menyala.

Ramona berdiri tegak. Lembaga tersebut berdiri betul-betul di depannya. Tiada riak gentar di wajah gadis itu, malah dia sekali lagi membuka pakaiannya sehingga tiada apa yang tertinggal.

Latif melihat semuanya. Itulah imej yang dipertontonkan di hadapannya sebelum nafas terakhirnya dihembus dalam seksa dan azab yang hanya dia rasa. Perlakuan terakhirnya dengan Ramona, diperlihatkan dengan jelas oleh perlakuan antara Ramona dan makhluk bertanduk dua itu. Tiada yang indah yang dapat Latif saksikan sebelum dia menemui tuhanNya yang satu.

*****

“Tok! Tok!” jerit seorang pemuda dari serambi rumah. Dia meninjau ke dalam rumah Tok Anjang melalui tingkap di serambi itu. Kemudian dia memandang deretan penduduk kampung  yang berada di halaman rumah menanti jawapan.

Beberapa orang tua kampung berdiri tegak memegang api jamung. Ada di kalangan mereka dari golongan ibu-ibu yang sekejap-sekejap mengesat sesuatu dari tubir mata. Ada beberapa orang perempuan yang lain sibuk pula menepuk dan memeluk, mungkin untuk menyabarkan atau memberi semangat. Pendek cerita, agak bercelaru orang-orang kampung yang sedang berkumpul di halaman rumah Tok Anjang ketika itu.

“Tok Anjang!! Ahhh..ke mana pula orang tua ni?” omel Malik yang sejak dari tadi menjerit nama Tok Anjang.

Dia akhirnya mengetuk pintu utama rumah penghulu itu dengan agak kuat. Kemudian menunggu dengan rasa tidak sabar, tetapi selang beberapa minit tetap juga tiada reaksi dari sesiapa di dalam rumah. Malik bergegas menuruni anak tangga ke halaman rumah. Dia menuju kepada sekumpulan pemuda yang sedang berkumpul memerhatikannya. Di kalangan pemuda itu ada Shamsul yang sedang berdiri tenang memerhati kawasan sekitar.

“Macam mana ni Malik?” satu suara bertanya dari kumpulan penduduk kampung yang sedang berkumpul. Malik menghentikan langkah lantas mencari kelibat si empunya suara.

“Entah lah Cik Ros, tak ada yang menjawab.” Jawab Malik.

“Apa akak nak buat ni, Malik, Abang Latif tak balik-balik ni. Tak pernah lama begini dia tak balik ke rumah.” Adu Cik Ros yang sudah mula berair biji mata. Dia risau satu-satu adik lelakinya yang ghaib tanpa khabar berita.

“Betul tu Malik, Makcik Gayah tahu perangai si Latif tu,” kata Mak Gayah pula. Latif merupakan satu-satunya anak lelaki yang dia ada.

Malik hanya mampu menyabarkan orang tua itu, begitu juga dengan kakak Latif iaitu Cik Ros yang sedang melayan perasaan. Beberapa orang wanita menyabarkan keduanya. Lazim senario di kampung bila sesuatu perkara berlaku, akan kecoh sekampung. Masing-masing tiada perkara mahu dibuat di rumah melainkan tidur. Jadi apabila keadaan gawat berlaku seperti ini, masing-masing turun padang.

Malik meminta diri untuk bergabung dengan kumpulan anak muda di satu sudut di halaman rumah.

“Aku rasa Tok Anjang ada di rumah. Tapi salam aku pun tak berjawab, senyap sunyi dalam rumah. Aku yakin ada yang tak kena ni,” kata Malik kepada sekumpulan pemuda itu. Mereka yang mendengar terangguk-angguk.

“Macam mana pendapat kau Shamsul? Jauh kau berguru di Kalimantan dulu, mungkin kau lebih arif,” Malik meminta buah fikiran Shamsul. Shamsul yang mendengar soalan Malik tadi hanya berdiam diri. Kemudian dia berdehem agak kuat.

“Aku pernah ikut si Latif tu, paling lama pun tiga hari aje. Ini memang bukan kebiasaan dia ni, entahkan hidup entahkan mati.” Kata Hasbullah dari dalam kelompok pemuda-pemuda itu. Usai berkata, lengannya ditepuk kuat.

“Doakan mereka panjang umur. Ada ke patut kau fikir sampai ke situ!” tegur Amin anak kepada Dolah Pendek. Amin juga bertubuh seperti ayahnya, gempal dan pendek.

“Eh! sudah lah kamu berdua. Kau pun Has, yang kau ikut perangai Latif sukau main pokdeng tu buat apa!” Sampuk Malik dengan nada agak marah seraya memandang Shamsul, menunggu tindakan apa yang perlu diambil oleh mereka. Hasbullah langsung menunduk.

“Bahagikan kita kepada enam kumpulan. Setiap kumpulan biar berteman, kemudian pergi ke setiap penjuru rumah ni,” Shamsul memberi arahan selepas melepaskan nafas panjang.

Dia cuba untuk mencapai tahap tertinggi firasatnya. Dalam umur yang masih muda, dia cuba untuk tidak kalut walaupun dia bukan banyak pengalaman lagi. Dia tidak mahu nanti menjadi buah mulut orang kampung. Biasalah, tidak semua kebaikan akan diterima sebagai satu kebaikan. Dia takut geruh pula yang menunggunya nanti.

“Malik…katakan pada orang-orang tua supaya berkumpul saja di surau. Nanti kita akan jemput Tok Anjang ke surau untuk berjumpa dengan yang lain. Biar kita-kita aja yang ada di sini.” Arahnya lagi.

Malik mengangguk akur. Cepat-cepat dia mengatur langkah meninggalkan kumpulan itu lalu berjalan menuju ke arah Pak Hassan yang merupakan orang paling tua di kalangan mereka yang hadir. Kelihatan Pak Hassan terangguk-angguk kepala.

Kemudian orang tua itu berbisik pula kepada Pak Man Kacang. Pak Man Kacang pula menggamit Wak Badul dan begitulah seterusnya. Sehingga berita sampai ke pengetahuan kumpulan wanita. Masing-masing akur. Akhirnya berduyun-duyun mereka, lebih kurang dua puluh orang lelaki dan perempuan berjalan menjauhi halaman rumah Tok Anjang.

*****

“Rashid!! Kau lengahkan mereka!” jerit Laila dengan suara tertahan-tahan. Tulang rahangnya berlaga atas dan bawah kerana terlalu marah. Dari lubang tingkap, Laila tertinjau-tinjau tingkah laku pemuda-pemuda kampung yang diketuai oleh Shamsul. Kalau boleh mahu saja diratah tengkuk setiap orang di halaman rumah itu.

“Aku nak lengahkan bagaimana?” tanya Rashid bodoh-bodoh alang. Dia sengaja menjadi bebal begitu, mengambil kesempatan mahu menyakitkan hati Laila walaupun dia tahu tiada gunanya dia berbuat begitu.

“Aku tak mahu orang tua ni terjaga. Budak di bawah tu sengaja nak menguji ilmu aku nampaknya!” tukas Laila semakin marah. Terjegil matanya menjeling Rashid. Dalam samar-samar cahaya bulan Rashid dapat melihat air muka Laila yang sesekali kelihatan seperti wajah perempuan tua dan hodoh.

“Kau keluar! Cakap pada mereka Tok Anjang tak ada di rumah!! Habis cerita!” arah Laila tegas.

Rashid mengengsot mahu menuruni katil tetapi bahunya ditarik ganas oleh Laila yang sudah tidak sabar dengan karenah Rashid yang sengaja mahu memanjangkan masa. Tersungkur lelaki itu ditarik Laila. Berdarah hidungnya kerana terlanggar bucu almari solek antik di dalam bilik itu.

Bunyi kuat itu mengejutkan mereka yang berada di halaman rumah. Masing-masing menjadi bersiap siaga menghadapi sebarang kemungkinan. Namun hanya sekali itu bunyi berdentum itu kedengaran, selepas itu suasana diselubungi keheningan yang menyeramkan.

Shamsul sudah memberi arahan.

Rashid di dalam rumah menjadi kelam-kabut mahu mencuri masa. Laila pula semakin menyinga. Wajahnya yang sesekali berubah  hodoh dan berkedut seribu itu menggamit rasa takut yang teramat sangat.

Di bilik sebelah, Tok Anjang dan Mak Mah sangat culas tidur keduanya. Ribut yang terjadi tidak langsung menggugat mimpi mereka. Sungguh kuat kuasa yang ada pada Laila. Ilmu pukaunya mampu mengampuhkan ilmu yang ada pada Tok Anjang, yang mana ilmu orang tua itu bukan calang-calang tingginya.

Di luar rumah, pemuda-pemuda kampung yang mendapat arahan dari Shamsul sudah bersiap di tempat masing-masing termasuklah Malik yang ditemani oleh Abbas. Mereka berdua diarahkan pergi ke sudut kiri belakang rumah. Manakala Ali dan Syukri di kanan penjuru rumah di bahagian belakang.

Ada dua kumpulan di tengah-tengah rumah manakala dua kumpulan lagi di kedua penjuru bahagian hadapan rumah. Shamsul berdiri kiam di tempatnya memberi arahan tadi.

Dengan perlahan-lahan Shamsul membuka mata dan melepaskan kiaman tangannya. Dia melangkah menuju ke serambi rumah. Dengan langkah kanan dan bacaan Bismillah yang dikuatkan dia mula mendaki anak tangga pertama. Sekaligus dentuman kuat di bumbung bahagian tengah rumah kedengaran. Dentuman yang membuatkan Rosli dan Hatim melompat kerana terkejut. Sambil mengurut dada sambil Rosli beristighfar panjang.

Shamsul meneruskan langkahnya mendaki anak tangga kedua dan seterusnya. Tiada lagi perkara aneh yang berlaku. Di anak tangga yang terakhir Shamsul membaca ayat terakhir Ayatul Kursi sebanyak tiga kali lalu dihembusnya dari kanan ke kiri. Maka tersingkaplah di hadapannya kini warna dan wajah sebenar rumah Tok Anjang pada malam itu.

Seolah-olah ada tembok besi menjulang ke langit di sekeliling rumah Tok Anjang pada waktu itu. Mengurut dada Shamsul dibuatnya. Bukan calang-calang ilmu yang dikenakan ke atas keluarga Tok Anjang. Tertanya-tanya juga Shamsul buat seketika siapa yang mahu menduga keluarga terhormat di kampung itu.

Sedangkan semua juga tahu Tok Anjang sendiri bukan orang yang kosong dada. Orang tua itu sangat mahsyur di waktu mudanya dahulu. Cuma selepas kematian anaknya berbelas tahun dahulu, Tok Anjang sudah mula menjauh dari aktiviti mengubat orang kampung atau membuang hantu syaitan. Tok Anjang lebih kepada menguruskan kampung sahaja sejak kematian Hasnah, atau menguruskan deretan kejadian misteri selepas kematian anak tunggalnya itu.

Shamsul mula menekup telinga. Dia mahu memulakan azan, sudah dipesan bermulanya sahaja azan darinya, mereka yang lain mesti turut sama melaungkan azan bersama-samanya.

Dengan lafaz Bismillahirrahmanirrahim, Shamsul mula melaungkan panggilan suci dan agung itu. Diikuti oleh kumpulan yang berada di penjuru bahagian hadapan rumah, kemudian laungan semakin bergema disebabkan suara kuat dari ruang tengah dan laungan azan menjadi semakin kuat ibarat ada seratus orang lelaki dewasa sedang melaungkan azan serentak. Sesiapa yang berada di kawasan itu pasti dapat merasakan betapa hebatnya laungan azan pemuda-pemuda kampung yang cuma berjumlah 13 orang itu.

Berkali-kali bumbung rumah seperti dihentak dengan batang balak. Sekejap di dapur sekejap di atas serambi, sekejap pula di bahagian tengah di atas bilik.

Dummm!! Dumm!!! Prankkkk!!! Bunyi seperti daun pintu dihentam ke dinding disertai bunyi pinggan mangkuk berlaga di dalam rumah. Ada juga bunyi seperti periuk belanga dihentam ke dinding rumah. Selepas menghentam dinding jatuh pula ke lantai menghasilkan deretan bunyi yang sangat kuat sebelum bergolek lalu diam.

Shamsul cuba menyentuh tembok besi dengan hujung jarinya. Tembok besi yang hanya boleh dilihat olehnya itu bertukar menjadi tembok jeli. Berlubang disebabkan tusukan jari telunjuknya. Dengan perlahan-lahan dia memutarkan jari tersebut membentuk bulatan yang lebih luas dan lebar hingga mampu keseluruhan tangannya menembusi tembok tersebut. Di penghujung azan, dengan sekuat tenaga dia memegang tembok besi itu lalu mencampakkannya ke atas. Hilang ghaib tembok itu. Bukan hanya satu bahagian tembok yang hilang ghaib tetapi keseluruhan yang memagari rumah Tok Anjang turut sama ghaib.

Di atas bumbung, makhluk-makhluk pendamping Laila sedang kepanasan. Masing-masing melompat ke sana ke sini cuba mengelak dari terbakar disebabkan bumbung rumah menjadi seperti bara api. Merah menyala yang hanya menunggu masa untuk merentungkannya.

Di dalam rumah pula, Laila juga sedang kepanasan. Mahu sahaja dia berlari ke luar namun ratusan lelaki di sekitar rumah melenyapkan hasratnya. Di matanya, ada beratus-ratus lelaki memenuhi halaman rumah yang sedang melaungkan azan. Sedangkan jumlah pemuda-pemuda yang ada hanyalah 13 orang termasuk Shamsul. Menjerit marah Laila dibuatnya. Rashid menikus di penjuru bilik.

Laungan azan seperti tidak berkesudahan. Semakin galak bunyi-bunyi di atas bumbung rumah. Laila seperti orang gila di dalam rumah, menjerit dan memaki hamun apa sahaja benda di hadapannya.

Guruh mula berdentum di dada langit, angin mula menderu meniupkan pelepah-pelepah kelapa sehingga batang pokok kelapa condong sebelah. Begitu kuat angin yang bertiup sehingga terlucut kain pelikat yang dipakai oleh beberapa orang pemuda. Ada di antara mereka terpaksa memaut tiang rumah untuk bertahan dari diterbangkan angin. Laungan azan menjadi terhenti-henti, rata-rata mereka sibuk mahu mengikat kain pelikat yang sudah terlucut ke tanah.

Bunyi bising di atas bumbung rumah mulai reda bila laungan azan menjadi tidak sepadu sebelumnya. Namun Shamsul tetap menunggu sehingga masanya sesuai. Dengan langkah kanan Shamsul melangkah mahu membuka pintu rumah. Baru sahaja dia ingin mencapai tombol pintu, pintu rumah terbuka lebar. Satu susuk tubuh lelaki seolah-olah dicampak keluar. Terperosok tubuh itu di hujung kaki Shamsul.

Rashid mendongak. Hidungnya mengalirkan darah merah pekat. Bahagian dahinya ada luka yang agak luas. Dia menggapai-gapai tangan seperti meminta tolong. Shamsul hanya melihat sekilas pandang.

*****

*****

CSI-RAMONA ~BAB 20~

BAB 20

Ini pertemuan kali ketiganya dengan Shamsul. Sudah dua pertemuan sebelum ini, Shamsul buat endah tak endah sahaja. Satu soalan yang ditanya, hanya beberapa patah perkataan yang keluar dari mulut lelaki itu. Kali ini Ramona tidak mahu terlalu kelihatan terlalu bersungguh.

Mereka bertemu di luar kedai runcit Pak Ali. Waktu itu sudah rembang petang. Ramona yang baru selesai membeli beberapa bahan masakan, terserempak dengan Shamsul yang baru sahaja mahu masuk ke kedai. Ramona buat tidak nampak sahaja. Dia meneruskan langkah mahu pulang ke rumah.

“Haslina!” satu suara menegurnya dari belakang. Dia menoleh. Dapat dilihat Shamsul menggamit tangan ke arahnya. Di dalam hati dia sudah menari keriangan. Ramona menunggu Shamsul mendekatinya.

“Mahu pulang?” tanya Shamsul. Ramona mengangguk tanpa sepatah kata. Dia berpaling mahu meneruskan langkah.

“Abang temankan,” kata Shamsul lagi. Ramona terkejut yang bukan dibuat-buat. Dia pantas menoleh memandang ke wajah Shamsul, cuba mencari riak gurauan di wajah lelaki itu.

“Untuk apa?” Ramona jual mahal walau dalam hati sudah melonjak ke langit.

Shamsul mengatur langkah bersaing di sebelah Ramona.

“Hari sudah lewat benar. Kalau apa-apa berlaku pada Haslina, abang rasa bersalah kerana tak menemankan Haslina balik ke rumah.” Jawab Shamsul jujur. Sememangnya, itulah yang diniatkan di dalam hati.

Jarak dari kedai runcit Pak Ali dengan rumah Tok Anjang tidaklah terlalu jauh. Namun, apa sahaja boleh berlaku sementelah Haslina sememangnya menjadi bualan pemuda-pemudi kampung. Ada sebuah denai di antara kedai runcit itu dengan rumah Tok Anjang, dia tidak mahu jika nafsu pemuda-pemuda kampung ini membuatkan kewarasan mereka hilang. Dia tidak mahu esok mendapat khabar berita, Haslina dijumpai terdampar di dalam belukar di tepi denai tersebut.

“Kenapa Abang Shamsul berubah hari ni? Selalunya sombong benar dengan saya,” tanya Ramona perlahan namun dapat didengar jelas oleh telinga Shamsul.

“Haslina bukan calang-calang gadis. Tak berani saya nak beramah mesra dengan Haslina,” jawab Shamsul dengan nada mendatar.

“Bukan calang-calang gadis?” Ramona kembali bertanya. Gugup juga hatinya mendengar jawapan Shamsul tadi.

Shamsul berdehem perlahan. Langkahnya diatur mengikut langkah gadis itu.

“Ya..Haslina kan cucu Tok Anjang, orang yang paling disegani oleh orang kampung, termasuk saya.” Jawab Shamsul. Ramona melepaskan keluhan lega mendengar jawapan dari lelaki itu.

“Saya gadis biasa saja, Abang Shamsul.” Kata Ramona meneruskan perbualan.

Kemudian perbualan mereka mati begitu sahaja. Lama keduanya berdiam diri sehingga halaman rumah Tok Anjang semakin dekat di pandangan mata. Bagi Ramona, kesudian Shamsul menemannya pulang cukup membuat hatinya terlalu gembira. Tersenyum-senyum dia melayan fikiran yang sudah jauh menerawang.

Hilang sudah kebolehannya menggoda lelaki. Dengan Shamsul, dia jadi tak keruan. Lidahnya kelu mahu menutur kata, sedangkan dengan lelaki lain dia tidak pernah menghadapi masalah itu. Dengan lelaki lain, dia adalah dominan.

“Saya ingat Abang Shamsul sombong, tapi rupa-rupanya tidak.”

“Terima kasih hantar Lina balik.” Ramona menyambung.

Shamsul tersenyum. Mereka sudah sampai di halaman rumah Tok Anjang. Shamsul menyapa orang tua itu yang sedang duduk minum-minum petang di serambi rumah. Tok Anjang mengajaknya naik tetapi dengan sopan pelawaan orang tua itu ditolak.

Dia memberitahu mengapa dia bersama dengan Haslina pada petang itu. Dia mahu mengelak fitnah walaupun niatnya baik. Tok Anjang mengangguk tanda faham. Shamsul meminta diri selepas mengucapkan salam ke atas keduanya. Haslina pula naik ke atas rumah dengan rasa tersipu-sipu malu mahu bertentang mata dengan neneknya.

Entah kenapa dia jadi begitu, dia sendiri tidak mengerti.

*****

“Abang Shamsul tu sudah berkahwin ke, Nek?” tanya Ramona agak malu-malu. Dia tidak dapat menahan mulutnya daripada bertanya. Mak Mah yang mendengar hanya tersenyum simpul.

“Setahu nenek, belum lagi. Kenapa? Kamu berkenan?” pertanyaan neneknya membuatkan dia tersipu-sipu malu.

“Tak ada lah, saja Lina tanya,” jawab Ramona cuba menutup isi hati.

Mak Mah yang mendengar jawapan dari cucu kesayangannya itu hanya ketawa kecil. Dia tahu apa isi hati gadis itu, cuma dia yang tidak mahu memandai-mandai. Padanya, kalau Shamsul menjadi cucu menantunya, kecil tapak tangan, nyiru ditadahkan.

Dari arah tangga rumah, terdengar derap tapak kaki melangkah turun ke bawah. Sekaligus Mak Mah dan Ramona menoleh mahu melihat siapa yang masuk ke dapur. Laila yang cantik bersanggul, berjalan perlahan menuju ke meja makan. Matanya tajam merenung wajah Ramona.

“Si Lina ni tengah bercinta ke, Mak?” tanya Laila bersahaja. Dia melabuhkan punggung ke atas kerusi betul-betul berdepan dengan Ramona yang sedang merenung pinggan berisi kuih karipap di  atas meja. Takut barangkali mahu bertatapan mata dengan Laila.

“Tak ada lah Laila, saja mak bergurau dengan dia tadi.” Jawab Mak Mah yang faham akan pandangan mata Laila. Ramona melepaskan keluhan kecil, lega dengan jawapan neneknya.

“Dia ni tak boleh bercinta, Mak.” Kata Laila sambil menyuap sebiji karipap ke dalam mulut.

“Kenapa?” spontan Mak Mah bertanya. Pelik benar dia mendengar kata-kata Laila tadi.

Laila tidak menjawab, dia sekadar merenung wajah Ramona yang masih lagi merenung meja. Tidak lama kemudian, dia mendongak memandang Mak Mah yang masih menunggu jawapan darinya.

“Dia kan kecil lagi, kerja rumah langsung dia tak tahu buat. Mana boleh bercinta kalau macam tu. Betul tak Mak?” akhirnya Laila memberi alasan. Mak Mah ketawa kecil. Dia menggosok-gosok kepala Ramona dengan lembut.

“Kalau itu sebabnya, tiap hari teman nenek di dapur ni ya. Sekejap aja kamu pandai buat semua tu,” Mak Mah mencium dahi Ramona.

Ramona kelu lidah. Laila pula tetap merenung tajam ke arahnya.

*****

“Kau nak sangat mati ya?” Laila menunjal kepala Ramona dengan kuat. Ramona terdorong ke belakang. Tangannya menopang dinding bilik untuk mengelakkannya daripada jatuh ke lantai.

“Mona bersembang saja dengan Abang Shamsul tu bu. Apa salahnya?” dengan takut-takut Ramona menjawab. Jawapan yang membuatkan Laila semakin menyinga.

“Sekarang kau kata kau sembang-sembang je, lepas ni kau nak apa? Nak berpeluk-peluk?” tanya Laila dengan nada yang tertahan-tahan. Dia tidak mahu suaranya pecah sehingga Mak Mah di luar dapat mendengar.

“Apa ibu cakap macam tu? Mona takkan bercinta la dengan Abang Shamsul tu!” suara Ramona sedikit meninggi. Dia sebal dituduh-tuduh begitu.

Walaupun di dalam hati, dia sangat suka jika hanya dapat melihat kelibat Shamsul. Kadang-kadang dia mahu sangat melihat wajah lelaki itu. Namun begitu dia tetap tidak rasa dia akan jatuh cinta. Dia tahu janjinya.

“Kau kena ingat, Mona. Kena ingat betul-betul. Cinta buat perempuan jadi lemah. Cinta buat perempuan jadi mangsa. Dan cinta akan buat kau mati!” kata Laila lagi.

“Ye bu..Mona takkan lupa. Ibu Hasnah mati sebab cinta. Tapi kenapa ibu selamatkan Abang Rusdi..atau Rashid..Hishh!! Sakit hati Mona bila tahu dia tu siapa!” balas Ramona dengan suara agak keras.

“Kalau kita boleh buat lelaki tunduk, itu kemenangan untuk kita. Tak kiralah siapa Rashid tu, dia di bawah tapak kaki Mona,” jawab Laila lancar. Jawapan yang membeli kepercayaan Ramona terhadap Laila.

*****

Mereka ditakdirkan bertembung lagi. Kali ini Shamsul pula yang menegur Ramona semasa gadis itu berjalan-jalan dekat dengan kebunnya. Sapaan Shamsul dibalas dengan senyuman paling manis di bibir Ramona.

Girang sungguh hatinya pagi itu, niatnya untuk mengambil udara segar tidak jauh dari rumah datuknya, membawanya kepada Shamsul. Dia mencuri pandang meneliti paras rupa lelaki itu.

Shamsul bertubuh tinggi dan tegap. Jelas kelihatan urat-urat di tangannya. Baju putih yang dipakainya sudah melekap ke badan kerana lencun dibasahi peluh. Kulitnya kuning langsat, wajahnya bersih dengan kumis nipis yang dijaga rapi. Rambutnya yang turut basah dengan peluh diseka dengan telapak tangan. Ramona seperti mahu menjerit melihat kejantanan lelaki yang bernama Shamsul itu.

“Lina tengok apa?” pertanyaan Shamsul membuatkan Ramona tersentak dari lamunan. Dia tersipu-sipu malu apabila perlakuannya sudah dihidu oleh Shamsul.

Ramona tidak menjawab, dia mengucapkan selamat tinggal kemudian mula mengorak langkah. Dengan alasan mahu ke kedai, persoalan Shamsul mahu dibiarkan tidak berjawab. Sesungguhnya itulah pertama kali dia merasa malu ditegur begitu. Dan sesungguhnya, itulah pertama kali dia berperangai begitu.

“Tak mahu minum dulu? Mak abang ada sediakan bekal ubi kayu rebus dengan sambal bilis ni,” pelawa Shamsul mesra. Dia sendiri sebenarnya tidak tahu kenapa dia terlalu ramah dengan cucu ketua kampung ini. Sedangkan itu bukan perangainya yang biasa.

Ramona menghentikan langkah, dia menoleh ke belakang melihat Shamsul yang sedang tersenyum. Dengan tidak semena-mena, angin yang bertiup menampar kuat wajahnya. Ramona terkejut.

Sempat Ramona melihat sekeliling. Dia nampak jelas satu kelibat di celah-celah pokok pisang. Berderau darahnya ketika itu. Dia jadi teringat dengan pesanan Laila. Gadis itu jadi gelisah sendiri.

“Bukankah tak manis kalau orang kampung melihat abang dan lina di sini?” akhirnya meletus persoalan dari mulut Ramona.

Dia mahu sangat berada dekat dengan Shamsul, tetapi dia perlu berpegang pada janji. Tamparan angin tadi mengingatkannya pada janji. Shamsul pula terpempan dengan pertanyaan Ramona itu. Dia berdehem kecil.

“Err…” hanya itu yang mampu dituturkan.

“Lina pulang dulu ya,” Ramona tidak mahu membiarkan Shamsul terus malu. Dia langsung meminta diri. Kepada Shamsul, dihadiahkan sebuah senyuman manis yang akan mencairkan hati mana-mana lelaki, waima lelaki egois sekalipun pasti akan jatuh tersungkur melihat kejelitaan dan manisnya senyuman gadis itu.

*****

“Apa itu cinta ya Mawar?” tanya Ramona perlahan, sewaktu dia bermain-main air di gigi sungai. Petang itu dia mahu menghabiskan masa dengan gadis-gadis pendampingnya.

Mawar, Anggerik dan Cempaka ada di sekitar tempat dia melabuhkan punggung di atas bongkah batu besar di tepi sungai itu. Soalan Ramona dibiarkan sepi. Tiada siapa yang menjawab.

“Hei…jawab lah soalan aku tadi!” marah Ramona.

“Entah…aku tak tahu jawapannya.” Balas Mawar. Anggerik dan Cempaka mengangguk-angguk setuju.

Tiba-tiba, Cempaka menunjal kepala Ramona. Ramona yang terkejut terus memarahi Cempaka. Dia mahu tahu kenapa Cempaka menunjal kepalanya. Bukannya tidak sakit dibuat begitu.

“Kenapa kau mahu tahu cinta tu apa?” tanya Cempaka dengan nada sinis.

“Saja aku mahu tahu.” Jawab Ramona ringkas. Jawapannya dibalas dengan cebikan oleh gadis-gadis pendamping itu.

“Kau sengaja mahu bermain dengan api? Kau mahu Laila buat wajah kau hodoh macam sebelum ni? Kau ni belum lagi jadi cantik kau tahu? Kejelitaan kau ni pada mata manusia saja, pada mata kami kau ni hodoh!” kata-kata Mawar ibarat pukulan kuat untuknya. Ramona tersentak.

“Mangsa kau baru seorang, Mona! Sedarlah! Apa kau nak dalam hidup kau?” kata Anggerik pula. Ramona terdiam membisu seribu bahasa.

“Kalau aku mahu cinta?” akhirnya Ramona bersuara. Mereka bertiga ketawa mendengarnya.

“Tolol!” kata Cempaka.

“Aku sendiri boleh benam kau ke dalam sungai tu Mona. Tak perlu tunggu, kau tetap akan mati!” kata Anggerik pula.

“Manusia seperti kau, memang tak boleh dipercayai! Cinta konon. Kau tahu apa itu cinta?” soal Mawar geram. Ramona menggeleng kepala.

“Kalau tak tahu, jangan pandai bercakap! Buruk padahnya.” Balas Mawar. Ramona mengangguk kepala pula.

“Tolol!” marah Cempaka lagi.

*****

“Oh azizah..gadis ayu, pinggangnya ramping..leher jinjang…” Latif menyanyi perlahan sambil kakinya terus melangkah mahu pulang ke rumah. Dia berseorangan sahaja malam itu.

Kebiasaanya, akan ada seorang dua lagi kawan seperjuangannya yang sama-sama akan berjalan pulang selepas bermain judi di pondok buruk di belakang rumah Wak Shoib. Pondok tersebut telah lebih 5 bulan menjadi tempat dia dan kawan-kawannya bermain. Dan malam itu, untuk pertama kali dia berjalan sendiri, memandangkan rakannya yang lain masih belum mahu pulang. Dia sudah kehabisan duit.

Malam itu gelap, tiada langsung cahaya bulan di dada langit. Dengan bersuluhkan lampu suluh yang malap, Latif menyuluh laluannya. Laluannya merupakan denai kecil melalui kawasan belukar dan kebun-kebun milik orang kampung. Dia tidak ikut jalan utama, takut terserempak dengan orang kampung walaupun pada waktu-waktu begitu tiada lagi orang kampung yang berjaga.

Suara burung hantu kedengaran entah dari batang pokok yang mana, meremang juga bulu roma Latif dibuatnya. Langkahnya dipercepatkan. Lagi cepat dia melangkah, lagi dekat pula suara burung hantu tersebut. Latif jadi gusar. Dipercepatkan lagi langkahnya, suluhan lampu suluhnya juga jadi tak menentu.

Buk!! Kakinya tersadung akar pokok lalu dia jatuh ke tanah. Sebaik sahaja dia mahu bangun, sesuatu yang besar terbang di atas kepalanya. Spontan dia menyuluh ke atas, tiada apa yang kelihatan kecuali daun-daun pokok kayu yang kaku tidak bergerak.

“Bukan angin nampaknya,” Latif berkata sendiri.

Di bingkas bangun lalu memulakan langkah baru dengan agak terhencot-hencot. Suara burung hantu sudah tiada, latif melangkah dengan lebih tenang. Dia menggumam lagu P.Ramlee pula, mungkin mahu menghilangkan rasa cemasnya tadi.

“Psssttt..Abang Latif.” Suara perempuan memanggil namanya.

Latif menoleh, disuluhnya sekeliling kawasan. Tiada siapa yang kelihatan. Latif kembali mempercepatkan langkah. Seram sejuk batang tubuhnya ketika itu. Peluh jantan mula merembes keluar.

“Psstt..Abang Latif! Berhentilah! Jangan jalan laju-laju.” Suara itu kedengaran lagi lantas Latif mula berlari. Suara itu mulai ketawa mengekek. Latif semakin takut. Lariannya semakin laju.

Ada sesuatu yang menyentuh bahunya, Latif mengerling ke belakang. Mahu sahaja Latif pengsan di situ juga. Ada tangan yang memegang bahunya, tangan yang begitu runcing itu mula mencengkam sehingga bahunya terasa sakit yang teramat sangat.

“Apa kau nak haa?” Latif bertanya dalam desah nafas yang kuat kerana berlari laju.

“Berhentilah berlari, Abang latif. Aku mahu bermesra dengan kau..” lemah gemalai suara perempuan menjawab. Latif rebah di situ juga.

*****

Mawar memberi isyarat kepada Ramona untuk bertindak. Ramona yang sememangnya memerlukan bantuan daripada gadis-gadis itu mengangguk faham.  Sekujur tubuh Latif yang terbaring di atas tanah didekatinya.

Butang baju Latif dibuka satu persatu. Latif yang masih sedar cuba membuka mata, dalam samar suluhan cahaya lampu suluh, dia dengan takut-takut melihat adakah manusia yang sedang cuba membuka bajunya, ataupun hantu yang memegang bahunya tadi. Dalam takut, ada juga beraninya lelaki bernama Latif itu.

Kebetulan sewaktu dia rebah ke tanah tadi, lampu suluh yang tercampak turut jatuh ke tanah dalam posisi menyuluh ke tubuhnya. Dia dapat melihat susuk tubuh perempuan yang sedang melutut di celah kangkangnya.

Latif memegang tangan Ramona yang masih membuka butang baju kemeja yang dipakai Latif. Ramona tersentak dengan sentuhan lelaki yang difikirkan sudah pengsan itu. Namun dia tidak cepat melatah, tangan Latih diramas-ramas lembut. Latif tersenyum lebar.

Hilang sudah kewarasannya ketika itu. Walhal boleh difikirkan di mana logiknya dia mendapat durian runtuh pada tengah-tengah malam begitu. Sedangkan baru tadi dia dikejar oleh hantu. Nafsu seorang lelaki, kadang-kadang tidak dapat diterima akal bila datang kemuncaknya.

Selesai membuka semua butang baju, Latif bingkas duduk. Dicapainya lampu suluh lalu didekatkan ke wajah Ramona. Ramona menolak tangan Latif, silau matanya disuluh begitu. Marah pun ada, tetapi misinya pada malam itu perlu dilaksanakan.

Latif menarik ke bawah zip baju kebaya yang dipakai Ramona lalu baju itu dengan mudah dilucutka dari tubuh gadis itu. Latif sudah menelan air liur. Ramona tersenyum menggoda memandang ke wajah Latif.

“Abang sudah bersedia?” tanya Ramona dengan nada lembut dan manja.

“Sudah…sudah lama bersedia tapi tak ada orang yang mahu,” jawab Latif panjang lebar. Ramona ketawa kecil. Latif turut sama ketawa.

Latif tidak menghiraukan siapa perempuan di hadapannya ini. Dia tidak kisah kalau perempuan itu adalah cucu Tok Anjang. Apa yang dia tahu, dia tidak pernah mendapat peluang sebegini. Jadi tak mungkin peluang ini akan disia-siakan.

“Mari, Abang Latif. Kita ke sana,” tunjuk Ramona ke satu kawasan lebih luas tidak jauh dari tempat itu. Latif mengangguk kepala tanda setuju. Ramona menarik lembut tangan Latif. Latif tidak berhenti tersenyum sumbing.

*****

 

 

 

 

 

 

CSI-RAMONA ~BAB 19~

BAB 19

“Aku tak pernah anggap kau sebagai ayah, Rashid. Jadi, jangan mimpi aku nak panggil kau dengan perkataan keramat tu!” keras suara Ramona. Matanya tajam merenung wajah Rashid.

Rashid yang tersentak terus menoleh memandang wajah anaknya. Ada sinar pilu di bening mata lelaki itu. Namun dia pasrah jika segalanya tertulis seperti itu. Dia sendiri sedar dia tidak pernah bertindak sebagai seorang ayah.

“Kalau aku berbaik dengan kau pun, itu cuma untuk mata dan telinga orang tua di rumah ini!” sekali lagi Ramona bersuara keras.

Rashid mengangguk lemah. Lidahnya kelu untuk bersuara. Dia tahu di mana silapnya, silap yang tidak boleh berpatah balik. Pada masa itu tubuh dan hatinya terasa lemah kerana dihurung oleh rasa bersalahnya terhadap arwah Hasnah dan Ramona.

“Orang tua?”  akhirnya tercetus soalan di mulut lelaki itu. Ramona ketawa mengejek.

“Jangan kau ingat aku sayangkan org tua di rumah ini. Kalau tak kerana aku perlukan mereka, sudah lama aku bunuh mati mereka berdua.” Kata Ramona dengan nada angkuh sekali.

 “Sakit hati aku hanya aku yang tahu.” Sambung gadis itu lagi. Nampak jelas tulang pipinya ketika itu kerana giginya dirapatkan bagi menunjukkan betapa dia benci terhadap Mak Mah dan Tok Anjang.

Rashid terpaku. Terkejut dengan kenyataan yang baru keluar dari mulut anaknya. Langsung dia bangun dan tanpa menoleh terus sahaja dia ke dapur. Di dalam hatinya terlalu banyak persoalan dan rasa gusar dengan sikap yang baru ditonjolkan oleh Ramona.

*****

 “Jauh dah kita berjalan ni…betul ke kau ingat tempat tu Ki?”

Zainal terus-terusan bertanya dengan nafas yang sedikit mengah. Zainal yang bertubuh agak gempal semakin memperlahankan langkahnya. Akar-akar pokok merbah ditambah dengan anak-anak rotan yang berselirat di lantai hutan meletihkan kakinya. Baju yang dipakainya sudah lencun dengan peluh jantan. Sudah boleh diperah.

Zaki sempat menoleh ke arah Zainal. Sebal juga hatinya bila ditanya berulangkali begitu. Setiap kali diajukan soalan oleh Zainal, dia dengan tabah menjawabnya. Tetapi kali ini sikap Zainal sudah menerbitkan rasa menyampah di sudut hatinya. Datangnya tidak dijemput, malah Zainal yang beria-ia mahu mengikut dia, Rahman dan Safuan menjerat burung serindit di dalam hutan. Dia langsung tidak mengajak. Sekarang Zainal pula yang paling banyak soal.

 “Nal…kau nak ikut ke tak? Kalau rasa tak larat atau tak percaya kat tempat bertuah aku tu..kau boleh balik sekarang,” jawab Zaki agak keras. Zainal yang mendengar jawapan Zaki sedikit tersentak. Tegak lurus badannya dengan mata membulat kerana agak terkejut manakala Rahman dan Safuan menoleh ke arah lain, tidak mahu masuk campur.

Zainal berdehem kasar, begitu juga dengan Zaki. Zaki menyambung langkah meredah pokok senduduk yang tumbuh bersepah di laluan mereka. Diikuti oleh langkah Rahman. Safuan menepuk bahu Zainal perlahan, sebagai isyarat supaya Zainal juga menyambung perjalanan mereka.

Zainal mendongak langit, pandangannya cuba menerobos melalui celah-celah kanopi hutan, mahu mengintai sinaran matahari. Akhirnya langkah pertama diatur, sedikit terkebelakang dari kelompok rakan-rakan sekampungnya yang bertiga itu.

Zaki memang terkenal dengan kehebatannya menjerat burung. Apa sahaja jenis burung, Zaki boleh menjeratnya. Namakan saja, dari burung bayan, serindit sehingga burung tekukur hutan Zaki mampu menjerat dan sangat berkebolehan. Sekarang ada beberapa orang dari kampung sebelah mahukan burung serindit betina berbulu merah di kepala. Zaki sudah mengangguk setuju dan berjanji akan mendapatkan burung serindit betina itu secepatnya.

 Itulah dia mengajak Rahman dan Safuan untuk masuk ke hutan bersamanya. Zainal yang mendengar ajakan Zaki pada waktu itu, langsung mahu mengikut sama. Zaki tidak kisah sama sekali, dia tidak kisah mahu menurunkan ilmu atau petua yang diamalkannya kepada sesiapa yang mahu belajar, tetapi dia tidak boleh menerima sikap manja yang ditunjukkan oleh Zainal. Ini punca rezekinya, sikap Zainal seperti mahu menabur pasir dalam periuk nasinya. Itu yang menerbitkan rasa sebal dan marah di dalam hati Zaki.

Mereka berempat berjalan meranduk semak dan belukar. Tiada denai lama di laluan itu. Zaki berjalan di hadapan sekali. Sesekali kelihatan dia mendongak memerhati pokok-pokok di sekitarnya, mungkin cuba mengamati persekitaran di sekelilingnya.

Keluhan kecil cuba disorokkan dari terlihat oleh kawan-kawannya yang lain. Selepas hampir empat jam berjalan, dia sendiri agak khuatir dengan percaturannya sendiri. Namun dia langsung tidak membuka mulut, malu mahu bertentang mata dengan yang lain, terutama sekali Zainal.

Safuan sudah duduk di atas batang banir yang besar terkeluar dari tanah. Rahman pula menahan tubuh dengan tapak tangannya melekap di batang banir manakala Zainal sedang mencari-cari tempat sesuai untuk dia melabuhkan punggung. Sungguh dia sudah tidak larat lagi. Lantak lah apa sahaja makian dari mulut Zaki nanti, dia tidak peduli. Dia benar-benar keletihan. Berombak dadanya cuba mencuri lebih oksigen.

“Ki..kita rehat lah dulu. Aku sendiri dah letih sangat ni,” kata Rahman dengan nada tegang. Dia sendiri pelik dengan laluan yang dibawa oleh Zaki.

Sudahlah perlu membuat denai baru, bermakna mereka perlu menebas mana-mana pokok renek yang menghalang laluan sebelum dapat meneruskan langkah. Letihnya bukan kepalang. Awalnya tadi hatinya bersemangat membayangkan betapa asyiknya memasang pikat di atas pokok tinggi, keterujaan yang mendebarkan apabila melihat burung yang mahu dipikat terbang dekat dengan burung jantan yang dijadikan umpan.

Walaupun terpaksa menunggu tetapi bagi kaki pikat burung seperti dirinya, itulah kepuasan yang tidak terhingga. Namun selepas penat meranduk semak, masih belum lagi sampai ke tempat yang dikatakan Zaki sebagai tempat terbaik untuk memikat serindit, Rahman sendiri jadi kurang bersemangat. Dengan perut yang sudah mula berkeroncong, Rahman hanya menunggu masa mahu meledakkan rasa di hati.

Dalam jerit pekik lotong diselang seli dengan bunyi desiran angin membelah kanopi hutan, Zaki yang lebih peka berbanding rakan-rakan yang lain dapat mengecam suatu bunyi yang sangat memikat pendengarannya. Bunyi seolah-olah sekumpulan burung serindit sedang berbual-bual di atas pokok di antara banyak pokok-pokok hutan yang menjulang tinggi. Mata Zaki mula tertinjau-tinjau, kepalanya tegak mendongak melilau ke kiri ke kanan mencari punca bunyi.

“Ki..” Safuan memanggil Zaki.

Zaki memberi israyat tangan menyuruh Safuan diam dahulu. Dia cuba menajamkan telinga. Rahman dan Zainal mula memberi perhatian terhadap perlakuan Zaki. Zaki pula langsung tidak menghiraukan wajah-wajah yang penuh dengan tanda tanya itu. Dia cuba fokus mencari arah punca bunyi burung-burung serindit yang sangat merdu di pendengarannya. Hatinya teruja membayangkan hasil pikatannya nanti.

Jarang sekali dia boleh menjumpai sekumpulan serindit yang bersahut-sahutan begitu. Kadangkala mahu memikat seekor betina pun mengambil masa sehari dua. Zaki mula mengatur langkah tanpa sepatah suara. Mahu tak mahu mereka bertiga yang lain terpaksa mengikut jejak langkah Zaki yang sangat berhati-hati memijak lantai hutan.

Zaki memberi isyarat supaya mereka mengikut langkahnya. Di mana dia memijak di situ jugalah mereka yang lain wajib memijak. Zaki yang penuh bersemangat cuba mengelak dari memijak ranting-ranting kayu kering rapuh yang berserakan di lantai hutan.

Semakin lama semakin jauh mereka meredah belukar hutan. Zaki seperti dirasuk, tidak langsung dia hiraukan juluran pohon-pohon renek yang menghalang laluannya. Semuanya diredah bagai jalan yang lengang tanpa sebarang halangan. Lengannya sudah memercik rintik darah akibat tertusuk hujung ranting atau duri rotan.

Rahman yang berjalan di belakang Zaki juga seperti dipukau. Sudah beberapa kali dia tersadung namun cepat-cepat dia bangun untuk mengejar langkah Zaki yang semakin laju tetapi tidak keruan ke mana hala tujunya. Apabila Rahman jadi begitu, seolah-olah diserang wabak, Safuan yang berjalan di belakang Rahman turut berkelakuan seperti Zaki dan Rahman.

Safuan tidak menghiraukan tamparan pokok-pokok renek yang mengena mukanya. Sedangkan dahan-dahan pokok itu ditahan oleh Rahman untuk melalui kawasan tersebut lalu dilepaskan sejurus dia melangkauinya. Seharusnya sesiapa sahaja di belakang Rahman pasti akan marah apabila ditampar kuat oleh dahan keras itu.

Zainal yang berjalan agak sedikit terkebelakang menjadi hairan melihat perangai kawan-kawannya yang ketara pelik dan berbeza. Beberapa kali nama Safuan dipanggil namun sedikit pun rakannya itu tidak menoleh. Zainal cuba mengejar langkah mereka bertiga yang semakin laju. Perutnya yang bulat bergoyang-goyang ibarat belon berisi air  kerana memaksa tubuhnya berjalan lebih laju. Akhirnya tangan Safuan dapat disentuhnya.

Safuan tidak menoleh walau sama sekali, bahkan tangan Zainal dipegang kejap lalu direntap sehingga tubuh gempal itu terdorong sedikit ke hadapan. Zainal yang pada mulanya mahu mencarut akibat terkejut oleh perbuatan Safuan tiba-tiba sahaja terdiam lalu menunduk memandang tanah. Diturutkan sahaja langkah kaki Safuan yang ketara kelam-kabut mahu mengiringi langkah Rahman yang sudah maju ke depan.

Pada masa ini kalau ada yang memerhati tingkah pemuda berempat itu pasti akan merasa pelik. Zaki bagaikan ibu ayam yang tidak keruan mahu membawa anak-anaknya berlari. Manakala Rahman dan Safuan pula adalah anak-anak ayam yang tidak mahu kehilangan jejak langkak ibunya. Zainal pula?

Hanya menurut tanpa sebarang bantahan. Tangannya masih lagi dipegang kejap oleh tangan sasa Safuan. Tiada bantahan, hanya menurut. Tiada lagi rungutan penat. Akhirnya langkah Zaki membawanya keluar dari kawasan belukar tebal di bawah kanopi hutan yang tinggi menjulang langit itu. Dia memasuki denai yang nampaknya sering digunakan sebelum itu. Tanahnya jelas kelihatan dengan rumput ayam yang pendek. Tiba-tiba Zaki memulakan larian.

Pada pendengarannya, bunyi sekumpulan serindit itu semakin jelas. Dia semakin teruja. Rahman pula yang melihat semangat Zaki menjadi tidak sabar, dia sama-sama naik minyak. Begitu juga dengan Safuan yang masih mengheret Zainal yang kelihatan sudah tidak bertenaga namun gilanya, dia tetap menurut tanpa satu pun rungutan.

Zainal memang sudah langsung tidak berdaya. Tubuhnya sudah mahu tersembam menyembah ke bumi. Kepalanya sudah tunduk bertemu dada. Peluhnya berjujuran.

Kakinya menjadi longlai. Tetapi disebabkan Safuan masih lagi mengheret tangannya, dia menjadi pak turut. Namun akhirnya tubuh gempalnya menyembam ke tanah juga. Safuan menoleh sesaat ketika terasa sentakan kuat di tangannya. Sentakan yang membuatkannya terkejut akibat tubuh Zainal yang tersembam ke bumi.

*****

“Nal…apa jadi?” tanya Safuan bertalu-talu. Dengan bersusah payah dia cuba mengalihkan tubuh gempal Zainal. Namun cubaannya tidak berjaya. Dia sendiri berasa tersangat letih dan tidak bertenaga sama sekali.

 Akhirnya Safuan duduk bertinggung di hujung kepala Zainal. Dari bertinggung Safuan akhirnya duduk terus di atas tanah. Bahu Zainal ditepuk-tepuk berulangkali namun Zainal masih begitu, pengsan barangkali. Safuan terlelap selepas lebih dari sepuluh minit cuba menyedarkan Zainal. Tubuhnya jatuh perlahan-lahan ke tepi denai. Walaupun kepalanya tertusuk hujung ranting yang tajam, dia tetap tidak sedar.

Matahari sudah semakin tenggelam ke barat. Kawasan hutan menjadi semakin gelap. Denai yang tadinya boleh dilihat sehingga beberapa meter sudah tidak kelihatan lagi. Begitu juga dengan tubuh Zaki dan Rahman yang sudah lama hilang dari pandangan mata. Entah ke mana hala tuju dua pemuda itu mengejar bunyi serindit yang kononnya saling bersahutan dari dahan ke dahan.

*****

CSI-RAMONA ~BAB 18~

BAB 18

“Jangan kau fikir untuk bersama dengan aku, Rashid.” Tegas kata-kata Laila sewaktu dia merebahkan badan di sebelah Rashid di atas katil. Sempat dia menjeling melihat Rashid yang terkulat-kulat mendengar amaran keras itu.

Dalam hati kecil Rashid, dia juga tidak ingin bersama dengan Laila. Kalau bukan kerana takutkan natijah melanggar janji, sudah lama Laila dihalaunya keluar. Tetapi dia terikat, maka mulutnya juga terkunci rapat. Dia hanya boleh menunduk dan mengikut telunjuk Laila.

Kalau boleh mahu sahaja dia lari membawa diri sekali lagi. Ramona sudah mendapat tempat di hati Tok Anjang. Laila juga sudah diterima di rumah besar ini. Laila pandai bermuka-muka. Di depan kedua orang tua itu, pijak semut pun semut tak mati. Manis mulutnya mengalahkan madu liar sehinggakan Mak Mah sangat sayangkan perempuan itu

Nasibnya semakin malang apabila perlu berpura-pura mengasihi Laila sebagai isteri sementelah Mak Mah dan Tok Anjang sudah mengangkat Laila seperti anak kandung mereka sendiri. Sedangkan dia dan Laila tidak punya sebarang hubungan yang sah. Setiap malam perlu tidur sekatil dengan perempuan iblis itu sangat-sangat membuatkan Rashid tertekan.

Malam ini seperti malam-malam sebelumnya, pasti ada sesuatu yang akan berlaku nanti. Laila yang garang sebelum masuk tidur akan berubah menjadi Laila yang sangat manja di waktu embun jantan menitik nanti. Rashid menjadi serba-salah. Dia sentiasa menolak tetapi setiapkali itu juga dia gagal dan tersungkur di kaki Laila. Aura Laila sangat kuat dan mempesona. Rashid jadi tak menentu saban malam.

Separuh dari hatinya, dia mahu saja tidur di ruang tamu atau menyelinap masuk ke dalam bilik yang kosong di rumah itu. Tetapi setiapkali dia memasang niat, kakinya tidak langsung boleh digerakkan. Dia tidak berasa sakit, cuma dia seperti dipaku di atas tilam. Sehinggalah ketika Laila mendatanginya, barulah tubuhnya boleh digerakkan.

Malam itu malam bulan penuh. Dari awal lagi dia sudah tahu kerana cuaca yang gelap bertukar samar-samar disinari cahaya bulan. Sebelum masuk tidur tadi, dia sudah mendongak langit menikmati keindahan malam walaupun ada gundah yang tidak terbendung di hatinya. Tetapi desakan janji dan pesona Laila membuatkan dia lekas-lekas mengatur langkah menuju ke bilik tidurnya yang dulu digunakan untuk dia dan Hasnah memadu kasih. Kenangan yang sudah kabur dari kotak ingatan, kerana sudah berbelas tahun malamnya ditemani Laila. Lebih lama dari tempoh Hasnah memenuhi nafsunya.

Rashid memejam mata. Dibiarkan saja Laila di sebelahnya. Dia tidak peduli sama ada Laila turut memejam mata atau masih lagi berjaga. Dia mahu melayan kantuk matanya. Makin lama makin berat dan akhirnya Rashid terlena. Jauh dia dibuai mimpi yang entah apa-apa. Tiada hujung pangkal mimpinya malam itu.

Dalam pukul 4 pagi, tubuh Rashid dipeluk dari belakang. Rashid resah namun dadanya tetap berdegup kencang. Dia tahu rutin subuhnya setiap hari akan berulang lagi malam itu. Dalam resah ada rasa teruja. Dibiarkan saja tubuhnya dipeluk Laila. Dia sudah biasa Laila akan memulakan segala. Rashid membatu diri seolah-olah dia tidak terkesan sama sekali dengan perbuatan Laila padanya.

Tengkuknya dijilat. Mulanya terasa seperti malam-malam sebelumnya. Masih lagi tubuhnya dikeraskan. Separuh hatinya mahu menguji apa tindakan Laila jika dia buat tidak tahu sahaja. Dia mengikut perancangannya sendiri subuh itu. Semakin lama semakin rakus tengkuknya dijilat Laila. Sehingga terasa basah dengan air liur wanita itu. Rashid menjadi pelik dan rasa tidak selesa dengan keadaan itu. Namun masih lagi dia membiarkan Laila terus-terusan menjilat tengkuknya.

Laila mendengus, semakin lama semakin kuat. Rasa tidak selesa di hati Rashid bertukar menjadi perasaan seram dan takut yang bertalu-talu mengetuk pintu hatinya. Rashid kaku dengan tangannya meramas-ramas cadar tilam. Dia benar-benar jadi tidak keruan ketika itu.

Pada masa yang sama, angin di luar rumah berubah menjadi kuat seperti mahu turun hujan. Berdesir bumbung rumah itu kerana ditimpa oleh dedaunan kering yang diterbangkan oleh angin. Rashid sedar semuanya, tetapi otaknya hanya memikirkan sesuatu yang positif, tidak mahu fikirannya belayar mencari jawapan yang bukan-bukan.

“Oh Rashid…aku mahukan kau,” bisik Laila di cuping telinga Rashid. Berderau darah jantannya ketika itu kerana pada tanggapannya, ungkapan kata itu cuma permainan kata dari Laila walaupun mereka hampir setiap malam terbabas bersama.

Rashid menyentuh tangan Laila yang melekap erat di pinggangnya. Suasana di dalam bilik hanya samar-samar, mencuri sedikit cahaya terang dari ruang tamu yang menerobos melalui celahan dinding bilik itu. Tangan Laila diramasnya.

Rashid terhenti meramas jari-jemari Laila, segera dia melepaskan tangan Laila yang berada di dalam genggamannya. Tangan Laila kasar. Rashid terkejut, tidak pernah dia menyentuh kulit Laila yang sebegitu rasa.

Laila yang menyedari Rashid melepaskan genggamannya secara tiba-tiba, merangkul pinggang Rashid dengan lebih erat lagi. Dia seolah-olah tidak mahu Rashid melepaskanya. Tangannya mencari tangan Rashid lalu dia pula yang menggenggam erat tangan sasa lelaki itu. Rashid hanya menyerah. Akhirnya dibiarkan saja Laila berbuat begitu. Dia meyakinkan diri bahawa apa yang dirasa tadi hanya sekadar mainan perasaan.

“Kau orang suruhanku yang paling patuh, Rashid.” Kata Laila lagi. Kali ini suaranya jauh ke dalam.

Rashid sekadar mengangguk kepala, tidak tahu mahu menjawab apa. Dan dia tidak berbangga pun mendapat pujian sebegitu dari Laila. Ada rasa marah di bucu hatinya, marah kerana menjadi hamba suruhan wanita bernama Laila itu.

Akhirnya Rashid memusing tubuh. Buntang matanya kerana terkejut yang amat sangat.

“Siapa kau?” Rashid melompat turun dari katil.

“Aku Laila,” jawab Laila dengan ketawa kecil yang dibuat-buat. Rashid menjauh sehingga tubuhnya menghimpit dinding.

Terkejut bukan kepalang hatinya apabila melihat perempuan yang merangkulnya itu tak ubah seperti nenek kebayan yang sangat hodoh. Tubuh Laila bongkok sabut, mengecut dan lebih kecil berbanding tubuh biasanya.

“Kau bukan Laila. Bukan! Bukan Laila!” Rashid meracau di dinding bilik. Makhluk yang mengaku sebagai Laila itu hanya ketawa mengekek.

Wajahnya berkerepot. Dengan biji mata yang jauh ke dalam. Soket matanya tersembul dek kerana keadaan wajahnya yang hanya tinggal kulit dan tengkorak sahaja. Rashid masih lagi melekat di dinding bilik dengan lidah kelu tak mampu berkata apa. Tetapi jelas dia berada dalam ketakutan yang teramat sangat. Ditambah rasa jijik dijilat oleh nenek bongkok berkedut seribu itu.

“Aku ini Laila, dan Laila itu aku. Tak ada bezanya, Rashid.”

Rashid seperti mahu muntah hijau ketika itu tatkala membayangkan apa yang sudah berlaku antara dia dan Laila sebelum ini.

“Ke mari kau Rashid,” arah Laila sambil tanggannya menggamit Rashid supaya datang mendekat. Rashid tetap kaku. Seinci pun kakinya tidak melangkah. Dia tak ubah seperti batu sungai yang besar, kaku dan tak mudah digerakkan.

Laila menepuk-nepuk bantal Rashid memberi arahan supaya Rashid mendekat, namun Rashid masih lagi kaku melihat Laila begitu. Kepalanya digelengkan beberapa kali. Penolakannya membuatkan ketawa Laila terhenti. Suasana di dalam bilik itu bertukar menjadi hening sehingga berdesing telinga dibuatnya.

“Aku tak mahu,” akhirnya meletus juga dari mulut Rashid.

“Kau tak mahu?” tanya Laila keras. Dia sudah duduk mencangkung di atas katil dengan mata merenung tajam ke arah Rashid yang sedang menggelengkan kepala berkali-kali.

Laila menjadi berang. Tiba-tiba dia melompat dan melekat seperti cicak di atas siling rumah. Rashid yang melihat seakan tidak percaya apa yang dialaminya ketika itu. Melihat nenek kebayan itu melekat dan mengengsot di atas siling bilik sangat menakutkan, lebih-lebih lagi kepala Laila kini berpusing 180 darjah memandangnya. Sangat menyeramkan ketika mendengar bunyi tulang  tengkuk Laila berderap ketika memusingkan kepala seperti ranting kering dipijak orang.

Sepantas kilat, Laila kini berada di atas kepala Rashid. Laju benar dia bergerak. Mata Rashid sendiri tidak dapat mengikut pergerakannya. Tadi ada di atas siling di tengah bilik, alih-alih sudah melekap di atas kepalanya dengan kepala bertemu kepala.

Kain batik Laila sudah terlondeh memandangkan kedudukannya kini melekap di dinding bilik dengan kepala di bawah dan kaki di atas. Rashid mendongak, jelas di penglihatannya wajah sebenar Laila. Kulitnya keras dan berkedut seribu. Hidungnya kecil dan tirus seperti tidak mempunyai tulang rawan lagi. Mulutnya lebar dengan air liur yang menjejeh keluar bersama lidahnya yang panjang meliuk lintuk ke kiri ke kanan pipinya.

“Cak!” gurau Laila dengan lidahnya panjang cuba menjilat dahi Rashid. Rashid tidak dapat mengelak. Tubuhnya yang seperti dipaku itu terpaksa membiarkan sahaja lidah Laila menjilat seluruh mukanya. Dengan air liur yang menjejeh-jejeh jatuh dari mulut Laila yang ternganga. Bau busuk menusuk ke rongga hidung, Rashid sudah terjeluak menahan muntah.

Laila ketawa mengejek melihat gelagat Rashid.

“Malam ini mahu tak mahu kau tetap perlu melayan aku, Rashid!” Laila berkata berang. Emosinya berubah secara tiba-tiba. Kata-katanya tidak boleh dibantah. Rashid terpaksa akur walaupun hatinya tidak mahu dan berasa sangat jijik ketika itu.

Laila berbau lumpur. Air liur Laila berbau bangkai. Rashid sudah kembang tekak namun dia menahan semua itu. Kalau dia muntah, lebih teruk lagi dia dikerjakan Laila nanti.

Akhirnya subuh itu, segalanya berlaku juga. Mahu tak mahu dia tetap terpaksa menyerahkan segala. Tetapi kali ini, kalau boleh Rashid mahu tatkala terjaga nanti, semua itu hanyalah mimpi ngeri yang boleh dilupakan begitu sahaja. Namun Rashid sedar, itu lah kenyataan yang perlu dibawa sehingga ke akhir hidupnya nanti.

*****

“Ehem!” Ramona berdehem lembut, cuba mencuri perhatian seseorang.

Seseorang yang dimaksudkan itu adalah Shamsul, jejaka kacak yang tidak mempedulikan kejelitaannya sewaktu kenduri dulu. Kebetulan dia terserempak dengan lelaki itu sewaktu mencari cendawan liar di pinggir hutan. Shamsul berseorangan ketika itu, sedang memotong dahan kering mahu dibuat kayu api.

Shamsul menoleh seraya menguntum senyum tanda menyedari kehadiran Ramona. Hanya beberapa saat sebelum dia kembali dengan kerjanya, iaitu memotong dahan kayu kering itu. Ramona terasa semakin tercabar dengan sikap kaku lelaki kacak itu. Dalam hatinya sudah berbakul sumpah seranahnya. Ramona mengetap bibir. Ternyata lelaki itu tidak tertarik dengan kecantikannya.

“Boleh aku tahu nama mu?” tanya Ramona tidak berputus asa. Dalam sumpah seranahnya, dia semakin tertarik dengan sikap dingin Shamsul. Dia mahu bermain-main dengan Shamsul. Dia memasang tekad mahu menjinakkan lelaki itu.

“Shamsul.” Pendek jawapan dari Shamsul. Ramona menjadi semakin sakit hati. Tidak pernah dia dilayan dingin seperti itu.

“Nama ku Haslina.” Ramona memperkenalkan diri tanpa ditanya. Dia berusaha mencipta topik perbualan agar dapat menarik perhatian lelaki itu. Shamsul sekadar mengangguk tanda faham. Tetapi tangannya lincah menyusun keratan dahan itu lalu diikat dengan anak rotan.

“Aku balik dulu, Haslina. Jangan berlama di pinggir hutan ini. Hari sudah semakin petang.” Kata Shamsul diiringi nasihat untuk Ramona. Lelaki itu menaikkan batang-batang kayu yang sudah diikat itu ke atas bahu kanannya. Dia lalu berpusing menghadap Haslina.

“Abang shamsul tak mahu berbual denganku?” pancing Ramona lagi.

Shamsul menggeleng kepala. Melihat pelawaannya ditolak, mencetuskan rasa tidak puas hati Ramona terhadap lelaki itu.

“Balik dulu. Sampai berjumpa lagi.” Kata Shamsul sebelum dia melangkah mahu meninggalkan Ramona. Tidak langsung dia menoleh kembali, malah memandang tepat ke wajah Ramona pun tidak sekali dia lakukan. Shamsul tenang memikul seberkas kayu di atas bahu, melangkah perlahan mengelak akar-akar kayu yang berselirat tersembunyi di atas lantai hutan yang ditutupi dedaunan kering.

Ramona yang ditinggalkan merengus geram.

*****

Mak Mah sibuk di dapur, menyediakan juadah untuk makan malam mereka sekeluarga. Dia tidak melatah apabila Laila langsung tidak ringan tulang mahu membantunya. Sudah lama dia tidak melayan makan minum sesiapa kecuali selera Tok Anjang yang dia sendiri sudah naik muak mahu melayan.

Kali ini kehadiran cucunya begitu membuai rasa gembira di jiwa wanita tua itu. Begitu bahagia dirasakan bila cucunya yang berbelas tahun dipisahkan darinya muncul kembali, sekurang-kurangnya dapat mengubat rasa rindu terhadap arwah Hasnah.

Laila dan Rashid acapkali tiada di rumah. Ke mana mereka pergi Mak Mah tidak ambil pusing. Padanya cukup cucunya ada menemani dia di rumah walaupun kadangkala sikap Haslina agak pelik kerana sering berbual seorang diri. Namun itu juga dia tidak ambil peduli. Apa yang penting, Haslina sudah ada di depan mata.

“Lina…ayah kamu ada?” tanya Mak Mah lembut sambil tangannya mengacau gulai di dalam periuk. Sekejap lagi siaplah gulai ikan kegemaran cucunya itu. Dia puas hati melihat warna dan kepekatan gulai tersebut. Aromanya pula memang memanggil orang untuk menjamu sama.

Ramona hanya menjungkit bahu. Sebenarnya di dalam hati dia merasa sebal tiapkali dia disuakan dengan soalan mengenai Rashid. Padanya Rashid bukan ayahnya. Baginya Rashid adalah Abang Rusdi, lelaki suruhan ibunya Laila. Tiada kaitan darah dengannya sama sekali. Padahal dia tahu siapa Rashid yang sebenar. Dalam sebal ada marah. Dalam kemarahannya terselit juga rasa ngilu di hati kerana kepiluan mengenang betapa Rashid mengabaikannya sejak lahir lagi.

“Pergi cari datuk dan ayah kamu, Lina. Kalau ibu Laila kamu ada, panggil dia sekali. Nenek nak hidangkan makanan dulu,” kata Mak Mah separuh mengarah. Ramona mengangguk kepala tanda akur.

Dari dapur dia melangkah anak tangga untuk naik ke rumah atas. Kebiasaannya Tok Anjang ada di serambi rumah duduk-duduk sambil menggulung rokok daun. Begitu juga dengan Rashid yang akan berbual mesra dengan bekas ayah mertuanya itu.

Memang benar telahannya, dari tengah rumah dia sudah dapat menangkap bual bicara lelaki di luar rumah. Dia kenal suara Tok Anjang yang garau dan agak lantang itu. Dan dia juga kenal benar dengan suara Rashid yang mendatar, seolah-olah terlalu hormatkan orang tua itu. Meluat Ramona mendengarnya.

Namun dia tetap juga melangkah ke depan. Berdiri di muka pintu sambil memerhati wajah datuk dan ayahnya. Bertambah-tambah meluat dia melihat kedua wajah tersebut.

“Tok…nenek panggil,” tegur Ramona secara tiba-tiba. Serentak dua kepala menoleh memandangnya. Tok Anjang menguntum senyum manakala Rashid lebih selesa mengalih pandang ke julai pepohon kelapa di luar rumah.

“Makan?” tanya Tok Anjang cuba beramah mesra dengan cucunya. Orang tua itu sedar ada sesuatu yang canggung dalam hubungannya dengan gadis itu.

Ramona sekadar mengangguk mengiakan. Bibirnya dipaksa mengukir senyum mesra. Ada suatu perasaan yang sukar untuk dia tafsirkan setiap kali berkomunikasi dengan datuknya. Ada jurang yang memisahkan mereka. Mungkin memori lama masih lagi menghantui gadis cantik itu.

Tok Anjang bingkas bangun. Dia mengajak Rashid sekali namun Rashid meminta masa. Alasannya mahu membetulkan urat badan yang sakit-sakit. Tok Anjang percaya bulat-bulat. Langkahnya langsung diatur menuju ke dapur.

Ramona masih lagi berdiri di tempat yang sama. Hatinya menjadi semakin sebal melihat wajah Rashid yang sedikit menunduk merenung lantai.

CSI-RAMONA ~BAB 17~

BAB 17

Secara tiba-tiba, Rashid meluru ke arah Tok Anjang yang masih lagi bersila membatu diri. Dia melutut dengan mencium kaki bekas mertuanya itu. Dengan tangisan yang dibayangi ketakutan yang teramat sangat tetapi ditunjukkan kepada semua bahawa itu adalah tangisan keinsafan.

Dicium berulangkali lutut Tok Anjang sambil meminta maaf atas segala dosanya. Rashid menangis mendayu-dayu. Tangan Tok Anjang yang sasa ditarik walau dalam keadaan terpaksa, Tok Anjang hanya merelakan. Tidak kuasa dia mahu berkeras ketika itu.

“Kau bercakap dengan siapa di luar tadi?” tanya Tok Anjang tiba-tiba. Rashid terpempan, kelu lidahnya mahu menjawab apa.

“Tak ada siapa-siapa, ayah.” Jawab Rashid dengan suara yang tidak meyakinkan. Tok Anjang berdehem.

“Kalau tujuan kedatangan kau ni membawa geruh, lebih baik kau balik.” Tegas suara Tok Anjang.

Tangisan Mak Mah meletus kembali. Ramona yang sedari tadi duduk kaku melihat sandiwara Rashid di depan matanya turut sama mengambil bahagian. Dia mahu masuk ke dalam keluarga ini. Dendamnya pada Tok Anjang perlu diselesaikan. Walaupun ada di sudut kecil di hatinya yang berasa belas apabila didakap oleh neneknya tadi. Namun itu hanya sekadar beberapa titik putih di permukaan hatinya.

Bahu neneknya didakap. Dia turut sama mengalirkan airmata. Tok Anjang mengangkat muka memandang Rashid yang sudah berteleku di hadapannya dengan esak tangis seorang lelaki. Rashid membiarkan sahaja airmatanya mengalir, supaya jelas di penglihatan Tok Anjang.

“Sudah la tu bang..maafkan lah Rashid tu, dia dah menyesal tu bang..lagipun dia bawa pulang cucu kita ni..” pujuk Mak Mah lagi sambil mengusap-usap tangan Ramona yang terletak di atas pahanya.

“Tok…tok marahkan Lina ke? Selama ini Lina rindu benar nak jumpa nenek dan atok,” akhirnya Ramona berkata dengan suara yang bergetar menahan sebak. Mak Mah semakin sayu. Dia mahu suaminya berkalih pandang melihat wajah cucunya itu.

Harapanya menjadi nyata, Tok Anjang melabuhkan pandangan ke setiap inci wajah cucunya yang sememangnya cantik seperti arwah anaknya dulu. Hatinya terus ditusuk rasa pilu yang teramat sangat. Terasa benar-benar dia rindukan anak tunggalnya, Hasnah. Anak manjanya yang diberikan segala perhatian. Mahu sahaja dia bangkit dan memeluk Ramona ketika itu. Mana tahu rindunya sedikit terubat.

Sebutir air mata jatuh dari tubir mata tuanya. Dia berdehem berkali-kali seperti sedang melegakan peperangan di dalam hati dan fikirannya. Melihat keadaan datuknya seperti itu, Ramona mengambil kesempatan datang mendekat. Dipeluk tubuh tua datuknya, didekatkan wajahnya dengan muka Tok Anjang. Mahu dipastikan mata Tok Anjang yang berilmu itu dikaburi dengan kecantikan palsunya. Tok Anjang akhirny mengukir senyum.

“Saling tak ubah seperti Hasnah, Mah.” Sayu suara Tok Anjang. Ramona mengukir senyuman kemenangan, namun sempat dijeling ayahnya dengan pandangan tajam. Rashid mengalih pandang. Dia tidak sampai hati melihat Tok Anjang mengusap lembut rambut Ramona yang ikal mayang dan panjang hitam berkilat.  Dia datang memang membawa geruh untuk keluarga itu.

“Atuk.” Ramona memainkan peranan lagi. Sengaja dia menyebut panggilan keramat itu. Dia berjaya lagi apabila lelaki tua itu terus menangis teresak-esak dengan berkata-kata sesuatu yang kurang jelas. Mungkin meluahkan rasa hati dan kerinduannya.

Rashid menyepi. Misinya sudah menjadi. Dia sudah menurut arahan Laila. Dia dan Ramona perlu masuk ke dalam keluarga ini. Perlu hidup bersama keluarga Tok Anjang walau apapun yang berlaku. Walau dihalau dengan keris atau pedang Tok Anjang, Rashid perlu pastikan mereka mendapat tempat di dalam rumah ini.

“Mak Mah, Tok Anjang..saya Laila, isteri Rashid yang menjaga Haslina selama ni.” Tiba-tiba satu suara pecah dalam kesyahduan mereka bertiga. Rashid terduduk, Ramona tersenyum manakala Tok Anjang dan Mak Mah terpinga-pinga kehairanan.

Laila tersenyum mesra. Dia duduk bersimpuh di sebelah Rashid. Tangan Rashid diramas lembut, tetapi Rashid merasa seperti sedang menggenggam bara api. Dipaksa bibirnya untuk tersenyum memandang kedua-dua orang tua itu.

Laila berkebaya labuh dengan sanggul cantik  tersemat di kepala. Senyuman di bibirnya membawa sejuta makna.

*****

“Tahniah Tok…dapat juga Tok berjumpa dengan cucu Tok. Saling tak ubah seiras muka arwah Hasnah masa remaja dulu.” Tegur satu suara memotong lamunan Tok Anjang yang sedang berdiri dari serambi rumah.

Ketua Kampung itu memaling muka mencari siapa orang yang menegurnya. Di belakangnya berdiri Pak Hasan dengan rokok daun di celah jari. Pak Hasan tersenyum lalu dibalas oleh Tok Anjang. Tok Anjang lantas mengangguk kepala sesuai dengan kewibawaannya memegang jawatan tertinggi di kampung itu.

“Kau dah makan, Hasan?” tanya Tok Anjang ramah. Hari ini dia membuat kenduri kesyukuran atas kepulangan menantunya, Rashid dan yang diraikan, cucu tunggalnya yang bernama Haslina. Seluruh kampung dijemput sementelah dia mahu menunjukkan kepada mereka bahawa cucunya sememangnya bukan Ramona, budak perempuan hodoh itu. Dalam hati terbit rasa bangga apabila telinganya jenuh menangkap puji-pujian dari mulut tetamu yang hadir

“Sudah, Tok.” Jawab Pak Hasan ringkas lalu dia meminta diri untuk pulang. Sekali lagi Tok Anjang hanya mengangguk kepala tanda mengizinkan.

Di satu sudut yang lain, di tengah-tengah rumah terletak bilik Ramona yang tingkapnya menghadap ke halaman rumah. Sejak dari selesai bacaan doa, Ramona terus duduk di dalam bilik sahaja. Alasannya kepada Mak Mah, dia mahu bersiap-siap dengan lebih elok lagi kerana mahu bersedia berjumpa dengan orang kampung. Mak Mah menerima alasannya tanpa banyak soal.

Di dalam bilik pula, selepas mengunci rapat daun pintu, Ramona terus duduk di birai katil. Dia kemudiannya menyeru memanggil nama  Mawar, Cempaka dan Anggerik. Sekelip mata suasana di dalam bilik berubah. Pusaran angin muncul dari satu penjuru bilik, membuatkan barang-barang hiasan di atas almari solek bergetaran. Dari pusaran itu muncul satu persatu gadis-gadis pendamping itu. Terbang berlegar-legar di sekitar bilik sambil ketawa gembira.

“Sungguh ramai teruna di luar sana, Mona. Mari..aku siapkan kau.” Kata Anggerik teruja. Ramona yang mendengar juga turut rasa teruja. Dia memperkemas duduknya di atas katil.

Cempaka memanggung kepala di tepi palang jendela. Terkebil-kebil biji matanya memerhati sekeliling melalui celahan daun tingkap yang sedikit terbuka. Sesekali dia mengukir senyum. Sebuah senyuman yang mengandungi sejuta makna. Hanya dia yang tahu.

“Mona rasa tak perlu Mona bersiap keterlaluan, apa pula kata nenek dan atok nanti.” Kata Ramona dengan nada ragu-ragu. Dia melihat ke wajah Anggerik dan Mawar yang turut sama sedang melihat ke wajahnya. Pandangan mereka bertiga dipaku seketika.

Anggerik melayang terbang menjauh dari Ramona. Mawar pula datang mendekati gadis jelita itu dengan senyuman terukir di bibir. Namun senyuman Mawar agak hambar dari kebiasaan. Cempaka masih lagi berteleku mencuri pandang ke halaman rumah yang dipenuhi dengan ramai jejaka kampung yang duduk berkumpul sambil menghisap rokok daun.

Mawar memusing badan, tidak jadi dia menuju ke arah Ramona tetapi dia menuju ke jendela yang sedikit terbuka itu. Mawar menggerakkan tapak tangannya seperti sedang menampar angin, sekaligus jendela itu terbuka dengan sendirinya. Digamit Ramona supaya mendekat.

Jejaka-jejaka kampung di halaman rumah serta merta mengangkat kepala melihat ke arah jendela bilik yang sudah terbuka luas. Ada langsir nipis yang menjadi tirai terakhir sebelum pandangan mata mereka langsung masuk ke dalam bilik tidur itu. Masing-masing terdiam kaku apabila susuk tubuh Ramona yang langsing dan tinggi itu berdiri lentok dengan hanya tangannya yang halus dan putih itu dengan sengaja diletakkan di atas palang jendela. Jari-jemarinya yang runcing mengetuk perlahan kayu cengal yang dijadikan palang itu dengan irama tertentu.

Angin seperti mengerti apa yang diperlukan pada waktu itu. Tiupan angin membuatkan langsir nipis yang menutupi jendela melekat ke tubuhnya. Ada beberapa orang pemuda yang lantas bangun membetulkan kaki seluar, walaupun jelas mata mereka cuba mengintai ke dalam bilik. Ramona ketawa kecil. Dia semakin bersemangat mahu mempermainkan hati dan perasaan pemuda-pemuda di kampung itu.

Jelas di mata Ramona, jejaka kampung di halaman rumah sudah terpaku dan terkesima melihat susuk tubuhnya walau tidak secara langsung. Hatinya teruja. Dalam masa yang sama matanya juga tertancap pada sekujur tubuh yang masih lagi leka menghisap rokok daun dan tidak menghiraukan mereka yang lain yang sedang terpaku merenungnya. Ramona jadi tertarik. Dia menyelak sedikit langsir nipis itu hingga menampakkan separuh wajahnya.

Mereka di halaman rumah bersorak di dalam hati. Terpaku melihat separuh kejelitaan yang diperkatakan oleh kebanyakan orang tua yang mereka temui. Semasa bacaan doa tadi, hanya orang-orang tua sahaja yang layak untuk duduk di atas rumah manakala mereka yang masih bujang perlu duduk di halaman sahaja, bagi membantu menjadi penanggah atau membantu mengemas pinggan mangkuk. Inilah kali pertama mereka berpeluang melihat sedikit dari kecantikan yang diwar-warkan kepada mereka sejak pagi tadi.

“Yang langsung tidak menoleh itu, jangan kau sekali-kali mencuba dengannya?” Cempaka memberi amaran. Ramona hanya berdehem kecil. Hatinya sudah terpaut pada seraut wajah kacak yang langsung tidak menghiraukannya itu.

“Kenapa ya Cempaka?” akhirnya tercetus juga persoalan yang dipendam di dalam hatinya.

Ramona tidak dapat tidak sangat tertarik dengan jejaka nan seorang itu. Masakan tidak, hanya lelaki itu sahaja yang langsung tidak menunjukkan sebarang minat untuk menjamu mata. Hatinya tertanya sendiri. Mengapa?

Langsir diselak lebih luas. Ramona mahu melihat dengan lebih jelas lagi wajah jejaka sombong itu. Hatinya seperti dicuit-cuit mahu mengenali lelaki itu dengan lebih dekat. Mungkin kerana egonya tercalar sementelah lelaki itu buat tidak peduli akan dirinya yang sekarang sedang menjadi perhatian mata dan nafsu lelaki-lelaki lain. Mungkin Ramona berasa tercabar.

“Turutkan saja kata-kata Cempaka itu, Mona.” Tegur Anggerik agak keras dari penjuru bilik.

Anggerik masih lagi menjeruk rasa kerana Ramona menolak untuk dihias tadi. Ramona menoleh memandang Anggerik, tidak disedari langsir nipis itu terselak penuh menampakkan susuk tubuh badannya dengan sangat jelas. Semakin menggila hati lelaki-lelaki muda di halaman rumah.

Ramona kembali berpaling melihat ke halaman, dia menguntum senyum ke arah sekumpulan lelaki yang sedang terliur melihatnya. Dalam hati dia ketawa kecil. Malas mahu melayan Anggerik. Hatinya kini hanya mahu tahu siapa si sombong yang kacak itu.

*****