CSI-RAMONA~BAB 36~

BAB 36

“Ayah jenis apa kau ni Rashid? Anak sendiri pun kau tak tahu dia pergi mana?” hampir terjojol mata Tok Anjang memarahi menantunya itu. Rashid menikus, tidak ada sepatah kata yang keluar dari bibir nipisnya. Dia hanya menunduk sedangkan pada masa yang sama, Mak Mah cuba menenteramkan suasana dengan meminta Tok Anjang supaya bersabar.

Sudah hampir 2 minggu Haslina tidak pulang-pulang. Saban hari Tok Anjang bertanya, namun tiada seorang yang memberi jawapan pasti. Semakin hari semakin membuak-buak kemarahan lelaki tua itu. Lebih-lebih lagi keluarganya kini menjadi tumpuan orang kampung. Kes-kes kematian mengejut yang sudah beberapa kali berlaku tidak memihak langsung kepadanya. Malah dia tahu keyakinan orang kampung sudah mula hilang. Banyak khabar-khabar angin yang menular ke seluruh pelusok kampung hingga dia tidak senang duduk dibuatnya.

Kini, cucunya pula tidak pulang-pulang. Jangan nanti orang kampung membuat cerita cucunya mati dibaham harimau akibat tindakannya menerajui kepimpinan kampung itu tidak betul.  Disebabkan dia tidak benar-benar menjaga kebajikan orang kampung, maka cucunya sendiri menerima bahana. Tok Anjang melepaskan keluhan yang sangat berat. Wajah Rashid masih lagi ditenung tajam.

“Apa nak jadi dengan kau ni Rashid? Macam orang dungu. Masa kau kahwin dengan anak aku dulu tak ada la kau bodoh alang macam ni!” sambung Tok Anjang dengan marahnya yang tidak berlapis. Rashid hanya mampu menelan liur. Dia memang tidak tahu ke mana Ramona menghilang.

“Kenapa ayah cakap begitu pada suami saya?” satu suara dari bawah rumah mencelah. Tok Anjang menoleh, kelihatan Laila yang berkebaya pendek berkain batik lepas sedang mendongak ke atas sambil mengerut dahi.

“Mana Haslina?” tanya Tok Anjang tidak mengendahkan teguran Laila. Berubah airmuka Laila.

“Kamu tu memang bukan ibu kandungnya, tapi anak seorang tak tahu ke mana pergi, ibu jenis apa kamu ni?” tegur Tok Anjang keras. Laila pantas menaiki tangga untuk sampai ke beranda rumah. Dia membalas tenungan lelaki tua itu. Tiada senyuman yang terukir seperti selalu.

“Sudah lah tu bang, balik lah Haslina tu nanti. Mungkin dia ke rumah kawannya. Seronok sangat dengan kawan-kawan sampai tak sedar hari,” kata Mah Mah lembut. Dia menggosok-gosok lengan suaminya yang sedang memegang hulu parang yang tersisip kemas di pinggangnya. Bergerak-gerak misai orang tua itu walau dipujuk oleh isteri tercinta.

“Assalamualaikum…” satu suara lelaki memberi salam dari bawah rumah. Masing-masing tergamam seketika, kemudiannya Mak Mah menjawab salam. Ada beberapa orang tetamu berada di halaman rumah. Tidak sedar bila sampainya mereka semua itu.

“Kamu Shamsul…naiklah. Jemput yang lain-lain naik sekali,” Mak Mah beramah. Dia langsung meninggalkan Tok Anjang yang masih cuba memujuk hatinya sendiri. Tetapi sempat dicuit orang tua itu, sebagai amaran supaya melupakan pergaduhan mulut tadi. Tok Anjang cuba mengukir senyum pada tetamu-tetamu yang tidak dikenalinya itu. Pandangannya difokus kepada Shamsul. Laila dan Rashid sudah hilang ke dalam rumah.

“Jemput masuk…Mah, bawakan apa-apa untuk tetamu kita ni,” kata Tok Anjang berbahasa. Mak Mah mengangguk. Shamsul melangkah masuk ke ruang tamu rumah besar itu, diikuti oleh Haji Syakirin, Haji Salleh manakala Hajah Salmah diajak oleh Mak Mah untuk mengikutnya ke dapur. Hajah Salmah menurut.

“Ada hajat apa kamu ke rumah Tok?” tanya Tok Anjang kepada Shamsul. Shamsul berdehem sebelum dia bertanyakan di mana Haslina. Berubah airmuka Tok Anjang ketika itu sehingga dia terdiam seketika tidak tahu mahu dijawab apa.

“Ada apa dengan cucu Tok tu?” Tok Anjang membalas dengan soalan juga. Shamsul mengeluh perlahan. Dia berkalih pandang kepada Haji Syakirin dah Haji Salleh. Haji Syakirin memberi isyarat jari supaya perbualan itu diteruskan tanpa melibatkan dirinya.

“Kalau boleh saya mahu jumpa dengan Haslina, Tok. Ada beberapa perkara yang mahu saya tanyakan pada dia,” jawab Shamsul lancar. Sebenarnya dia sendiri tidak tahu di mana mahu bermula. Takkan lah dia mampu memberitahu Tok Anjang yang Haslina itu syaitan, atau iblis atau pemuja iblis.

‘Arghh!! Payah kalau begini’ getus hati kecil Shamsul.

“Begini Tok, saya pernah memberitahu Tok yang saya sudah bertunang kan?” Shamsul memulakan. Dalam hati tak putus-putus dia membaca bismillah, semoga Allah permudahkan dan melancarkan pertuturannya.

“Tunang saya hilang. Sudah dua minggu dia hilang tanpa sebab,” perlahan sahaja Shamsul menuturkan ayat tersebut. Kata-katanya terbantut disebabkan Mak Mah muncul bersama dulang kendi air juga sepiring kuih kuaci. Shamsul melebar senyum, sekadar berbahasa dengan orang tua itu.

Tok Anjang mengusap misainya yang melentik itu. Dia melebarkan pandang ke arah dua orang lelaki lain yang ikut menjadi tetamunya petang itu. Wajah-wajah yang tidak dikenali sama sekali. Melihat Tok Anjang memandang kepada Haji Syakirin dan Haji Salleh, Shamsul memperkenalkan mereka berdua.

“Syakirin…” Tok Anjang mengulang nama Haji Syakirin. Dia lupa yang Shamsul akan mengahwini anak buah teman seperguruannya dahulu.

“ Ya Anjang…aku ni, Syakirin.”

Akhirnya Haji Syakirin bersuara. Sekali lagi mereka bersalaman, kali ini saling berpelukan sesama mereka. Masing-masing menepuk bahu tanda kesyukuran dipertemukan kembali. Tetapi selepas beberapa ketika,Tok Anjang kelihatan agak terganggu dengan penampilan dan keperibadian temannya itu, juga terganggu dengan kisah lama yang telah jauh dan lama ditinggalkan dulu.

Petang sudah beranjak ke senja. Tetamu-tetamu Tok Anjang dijemput untuk bermalam di rumah memandangkan mahu pulang juga sudah lewat. Pada mulanya Shamsul menolak, tetapi pahanya dicuit oleh Haji Syakirin. Maka Shamsul segera mendiamkan diri, tidak membantah lalu menurut arahan senyap tuan gurunya itu.

Laila berjalan mundar-mandir di dalam bilik. Rashid menikus lagi. Petangnya tadi dia menikus di hadapan Tok Anjang, malam ini dia menikus di depan wanita itu pula. Jika di depan Tok Anjang, ada juga sesekali dia mengangkat muka melihat wajah bapa mertuanya itu, tetapi kali ini tidak sekali pun dia berkalih pandang. Sudah beratus kali dia mengira jari jemari kakinya sendiri. Pernah beberapa kali dia mengira jari kaki Laila selain dari jari kakinya.

Dia sudah biasa ditunjal Laila. Dia sudah lali berasa takut dengan kehadiran Laila. Tetapi kali ini marah Laila bukan seperti biasa. Marah Laila kali ini, tiada sepatah kata yang keluar. Membuatkan Rashid lebih gusar. Dia tidak dapat menjangka apa-apa tindakan daripada Laila. Rashid bungkam.

“Kau tak tahu dia ke mana?” tanya Laila lembut tetapi sinis. Rashid menggeleng-gelengkan kepala. Kali terakhir dia melihat Ramona, dia sendiri tidak ingat bila. Masakan dia boleh tahu ke mana gadis itu pergi, sedangkan bercakap sesama mereka juga tidak pernah.

“Tak guna kau ni!” keras suara Laila tetapi tertahan-tahan kerana tetamu petang tadi masih ada di ruang tamu rumah. Sejak petang tadi dia tidak keluar dari bilik.

“Aku tak boleh nak panggil sesiapa minta tolong carikan budak tu. Hurmm..orang di luar tu bukan calang-calang. Kau pergi!” arah Laila jelas. Rashid mengangkat muka kali ini. Dengan pandangan mahu dicari di mana anak gadisnya itu. Dia buntu tidak tahu mahu mulai dari mana.

Laila menyinga. Marah benar dia dengan kebodohan Rashid. Berubah-ubah wajah Laila menahan marah. Wajahnya yang cantik berubah berselang seli dengan wajah kerepot seorang nenek tua, yang  menakutkan, pandangan nenek tua itu lebih menyeramkan daripada tenungan Laila. Berdegup jantung Rashid. Dia menunduk lagi.

“Kau bawa aku keluar dari rumah ni. Aku panas!”

Elok sahaja habis kata-kata itu ditutur Laila, pintu bilik mereka diketuk dari luar. Dari cara ketukan itu, mereka sudah kenal itu ketukan Tok Anjang, kuat dan agak kasar, seperti orang yang tidak sabar-sabar. Kedua-dua mereka terkejut.Laila menoleh ke wajah Rashid memberi isyarat agar dia membuka pintu. Laila sudah siap berbaring di atas katil menghadap ke dinding. Kejadian petang tadi dijadikan alasan untuk dia tidak keluar dari bilik.

“ Tetamu kita ajak bersolat jemaah bersama. Kau pergi bersiap sekarang,” Rashid terpempan. Tidak pernah Tok Anjang mencampuri urusan yang satu itu. Walaupun dulu, semasa menjadi suami Hasnah, dia biasa menjadi imam solat jemaah di surau, tetapi kali ini batang hidungnya sebagai makmum juga tidak pernah dilihat orang. Tetapi Tok Anjang tidak pernah masuk campur.

“Isteri kau mana?” tanya Tok Anjang dengan suara yang agak keras. Matanya dikerling ke dalam bilik. Seimbas dia boleh melihat belakang badan Laila.

“Dia uzur, yah.”

Jawab Rashid teragak-agak. Tok Anjang berdehem kuat sebelum melangkah meninggalkan pintu bilik. Derap kakinya kedengaran menuju ke dapur.

Pintu bilik kemudiannya ditutup rapat, dia segera mencapai tuala lalu disangkut di bahu. Pandangan tajam Laila dibiarkan sahaja menembusi dinding. Dia segera membuka pintu bilik, melangkah keluar lalu menutup semula pintu tanpa sebarang kata.

*****

*****

*****

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *