CSI-RAMONA~BAB 34~

BAB 34

Kartini keseorangan di rumah itu. Celik sahaja matanya, baru dia sedar dia tertidur bersandarkan dinding rumah yang sudah mereput. Terkejut dengan keadaan itu, dia bingkas bangun lalu mencari pintu keluar. Seingatnya dia masuk ke dalam rumah melalui pintu utama di sebelah kirinya. Maka di situ lah dia menuju.

Terpandang dapur, Kartini semakin terkejut. Tidak ada unsur-unsur dapur kayu itu digunakan untuk satu tempoh yang lama. Malah keadaan dinding dapur juga sudah berlubang di sana sini. Ada talam rotan terperosok di bawah dapur, agak tersorok dari pandangan mata. Kartini mendekat, mahu mencapai talam tersebut. Dia masih ingat malam tadi dia dijamu dengan makanan yang lazat menggunakan talam tersebut. Itu percaturan hatinya kerana itu satu-satunya talam rotan yang ada di dapur usang itu.

Sebaik talam itu ditarik keluar, Kartini terus berasa perutnya bergelodak. Isi perutnya mendesak untuk diluah. Kartini menutup mulut. Tetapi matanya masih kaku melihat apa yang melekat di atas talam rotan yang sudah pecah di sana sini. Kartini nampak jelas masih kelihatan cacing-cacing yang meliuk-liuk cuba melepaskan diri kerana tersangkut pada rekahan-rekahan anyaman talam rotan tersebut.

Rupanya bukan hanya di dalam talam tersebut, sebaik Kartini mencampakkan talam itu ke lantai, pandangan matanya terfokus pada segumpal benda yang kelihatan seperti bola- bola kecil sebesar duit lima puluh sen. Kartini mendekat, membongkok dan mahu mengambil gumpalan tersebut. Niatnya mahu memerhati lebih dekat, kerana ada lebih daripada sepuluh gumpalan yang serupa yang merata di lantai dapur.

Sebaik sahaja jarinya menyentuh gumpalan tersebut, gumpalan itu terbuka menjadi cacing-cacing yang panjang dan besar. Bukan kepalang terkejutnya Kartini sehingga dia berlari menjauhi dapur. Tidak sanggup dia mahu berada lama-lama bersama populasi cacing yang merayap merata di lantai.

Sebaik mahu mencapai daun pintu rumah, gadis itu perasan gelas yang digunakannya untuk meminum air campuran bunga-bunga yang disebut Ramona. Gelas itu elok terletak di atas alang dinding rumah. Masih ada tanda-tanda merah yang melekat. Kartini mencapai gelas tersebut, dia yakin itu lah gelas yang digunakannya semalam.

Didekatkan gelas itu ke hidung. Kartini terus muntah. Busuk dan hanyir menusuk rongga hidungnya sehingga membuatkan perutnya sekali lagi bergelodak. Tetapi kali ini dia tidak dapat menahan lagi. Apa yang ada di dalam perutnya, semua keluar. Dia muntah dan muntah lagi tanpa dapat ditahan. Kartini mula menangis apabila melihat dari isi perutnya menguik-nguik cacing yang sama seperti yang ada di dapur.

Bukan seekor dua, tetapi terlalu banyak sehingga berbentuk gumpalan bersama lendir di atas lantai. Ada beberapa ekor yang berjaya meleraikan diri dari kawanan tersebut, menguik-nguik cecair perutnya mahu membebaskan diri dari muntah yang terlalu banyak itu.

Kartini menangis semakin kuat. Dia takut, dia panik. Mulutnya dilap dengan tangan. Terasa pula ada sesuatu yang melekat di anak tekaknya sehingga dia terbatuk-batuk.  Dia cuba batuk dengan lebih kuat cuba untuk melegakan tekaknya. Tetapi terasa seperti ada yang tersekat pula. Lantas dia memasukkan jari cuba mencari apakah yang sebenarnya yang tersangkut ditekak atau di celah giginya.

Dia menguis-nguis dengan hujung jari. Memang benar ada sesuatu yang tersangkut, seperti tersangkutnya tulang ikan di tekak. Kartini batuk lagi. Dimasukkan jarinya semula. Benda itu semakin dapat dikuis. Dia mengulang perbuatannya. Benda itu semakin tidak mustahil untuk dikeluarkan.

Dalam tangisan yang semakin kuat, bahu yang terhenjut-henjut cuba untuk menahan tangis, dia memasukkan jari telunjuk dan jari tengahnya ke dalam mulut, kartini mengepit benda itu lalu ditarik keluar. Percubaan pertama dia gagal kerana terlalu licin. Dicubanya sekali lagi kerana dia takut dan mahu benda itu cepat-cepat hilang dari mulutnya. Percubaan kedua juga gagal, tetapi kali ini dia batuk kuat.

Percubaan ketiga lebih mudah. Benda itu dapat ditarik. Terasa mahu terjeluak sekali lagi isi perutnya. Kembang kuncup tekaknya bila benda itu ditarik sedikit demi sedikit. Akhirnya, gadis malang itu tidak dapat lagi bertahan, dia muntah.

Terselit di jari telunjuk dan jari tengahnya, seekor cacing hidup yang meliuk-liuk cuba melepaskan diri. Kartini yang melihat terus jatuh pengsan.

*****

“Kau dengar?” tanya Ramona dengan senyuman lebar.

Cempaka mengangguk. Dia tahu apa yang Ramona maksudkan. Dia tahu apa yang ada di dalam hati gadis jelita itu. Dia tahu Ramona sedang melayan dendam yang perlu dilunaskan. Cempaka tidak peduli apa yang mahu dibuat gadis itu. Dia tidak wujud, dia tidak berupa, dia adalah dia seperti yang diwujudkan. Apa yang Ramona mahu, dituruti sahaja.

Ramona ketawa dengan lebih kuat. Hatinya senang. Dia hanya duduk-duduk di bawah pokok rendang mendengar jerit pekik Kartini yang terperangkap di dalam rumah. Dia tidak boleh membunuh wanita sepertimana dia membunuh lelaki-lelaki yang mejadi taruhan untuknya menjadi jelita, jadi apa salahnya dia membunuh Kartini dengan cara ini.

“Kenapa kau tak biarkan saja mereka berkahwin? Kalau kau bunuh gadis itu, habis di situ saja kepuasan hati kau. Kau biarkan lah mereka berkahwin, lagi banyak yang kau boleh permainkan mereka,” kata Cempaka yang pada ketika itu hanya berupa hembusan angin di telinga Ramona.

Ramona mencebik. Dia jelas-jelas menolak cadangan khadamnya itu. Dia tidak boleh memiliki Shamsul, maka tiada siapa yang boleh memiliki lelaki idamannya itu. Tiada siapa! Matinya Kartini, sekiranya ada gadis lain yang disukai Shamsul, mati pula gadis itu nanti.

“Aku mahu mandi-manda.”

Ramona bingkas bangun. Dia lantas berjalan meranduk semak meninggalkan Kartini yang sudah diam tidak bersuara lagi.

Krekkkk!!!!

Bunyi daun pintu dibuka. Kartini membulatkan biji mata cuba untuk melihat siapa yang masuk ke dalam rumah. Ramona! Kartini mengengsot merapatkan diri ke penjuru dinding. Walaupun keadaan sekitar hanya diterangi oleh cahaya bulan penuh, dia masih dapat mengecam susuk tubuh itu kepunyaan Ramona.Dia takut dengan gadis cantik itu. Dia benar-benar takut.

*****

Kartini menggigil. Dia takut mahu bergerak malah dia takut mahu bernafas sekalipun. Takut dengusan nafasnya dapat didengar oleh Ramona. Walaupun sememangnya, rumah yang kecil itu tidak dapat menyorokkan dirinya dari gadis ataupun syaitan itu.

Ramona memegang pelita, kecil saja sumbunya menjadikan cahaya yang tersebar juga terhad di kawasan yang kecil. Pelita disangkut pada paku di dinding rumah. Ramona membuka daun tingkap, angin kuat menderu masuk. Kartini hanya memerhati dengan penuh tanda tanya.

‘Ooooohhhhh ke marilah sekalian yang diciptakan~~

Aku menyerah diriku dengan darah berketurunan~~

Darah bertemu darah, nyawa berikat nyawa~~

Hidupku atas matiku..matiku tidak berpenghujung~~’

Ramona bersenandung sambil mendongak wajah menghadap bulan yang sedang mengambang penuh. Dia langsung tidak memperdulikan Kartini yang sedang tajam memandangnya. Dia tahu gadis itu ada di penjuru rumah, sememangnya Kartini tidak mungkin akan berjaya keluar dari rumah itu. Tidak sesekali, selagi dia mengawal segalanya.

Dari luar rumah, kedengaran senandung Ramona dibalas. Suara itu halus dibawa angin malam, mendayu-dayu seperti memujuk menusuk ke hati menundukkan fikiran. Tepejam-pejam mata Kartini kerana begitu asyik mendengar melodi yang tidak jelas butir perkataan itu.

Suara senandung dari luar semakin kuat tetapi masih tidak jelas apa yang disenandungkan. Cumalah melodi yang mendayu-dayu, dengan suara halus lunak bak buluh perindu memukau hati yang mendengar. Kartini sudah tidak berpeluk tubuh lagi. Dia sedang asyik, hilang sudah rasa takutnya terhadap Ramona.

Ramona pula ketika itu mula menari-nari. Lemah gemalai tariannya seperti sedang memanggil-manggil sesuatu. Dia berpusing-pusing sambil ketawa kecil. Sesekali dia memandang ke luar tingkap. Daun tingkap pula mula terhempas-hempas perlahan, api pelita pula meliuk-liuk laju namun tidak pula terpadam. Angin yang menerjah masuk semakin kuat.

Dia bersenandung lagi. Kali ini bersahut-sahutan dengan senandung dari orang kedua di luar sana. Kartini cuba memanjangkan leher mahu melihat sekiranya ada seseorang yang lain berdiri di tepi tingkap, namun cahaya yang sedikit tidak membantu usahanya.

Secara tidak diduga, Ramona mendekati dirinya. Langkah tarian gadis itu membawa dia dekat kepada Kartini. Entah sengaja atau pun tidak, yang pasti pada waktu ini Ramona sedang menghulur tangan meminta disambut. Kartini memejam mata mahu pura-pura tidur. Tetapi lakonannya mudah saja ditebak.

Tangannya ditarik kasar. Dengan senyuman yang penuh makna tersembunyi, Ramona menarik tubuh Kartini supaya ikut menari dengannya. Terkial-kial gadis itu cuba mengikut rentak yang tidak berlagu. Senandung dari luar juga turut berhenti. Hanya deruan angin yang sesekali menerobos dinding-dinding rumah yang berlubang, menghasilkan satu irama tak sekata yang kadangkala ngeri untuk dihayati.

‘Nyawa terikat nyawa, jasad berdiri rohku terbang~

Pergilah kasih biar aku seorang~

Berkerat rotan bara menjadi arang~

Putih mata sehingga nyawa melayang~

Ramona mula bersenandung lagi. Kartini berdiri kaku tetapi disuruh Ramona agar dia menggerakkan tubuh menari ala-ala tarian ulik mayang. Kartini menurut.

Derita batin jangan sampai ketahuan~

Tubuh ngiur bukan milik bertuan~

Gadis jelita itu menyambung. Kemudian dia ketawa sekuat-kuat hatinya. Ketika itulah deruan angin menjadi mati. Suasana bertukar hening sehingga telinga seakan-akan berdesing. Ramona masih lagi ketawa manakala Kartini sudah berlari ke sudut rumah, kembali memeluk tubuh ketakutan.

Kreeekkkkk!! Daun pintu berkeriut.

Semakin galak Ramona mengekek.

“Buk!!” bunyi hentakan di daun tingkap. Ramona menoleh, dia terkekeh-kekeh ketawa. Kartini yang menutup matanya dengan kedua tapak tangan, mengintai dari celahan jemarinya. Terasa mahu terjojol keluar biji matanya, jantungnya seperti meletup di dalam dada. Di atas jenang tingkap, kelihatan satu mahkluk besar seperti orang utan, bukan, lebih kepada beruk sedang bertenggek dengan menghenjut-henjut badannya. Bezanya makhluk itu dengan beruk, tiada beruk di dunia yang berlidah panjang menyerupai lidah anjing kepanasan.

“Masuk,” arah Ramona. Makhluk seperti beruk itu melompat tinggi lalu mendarat hampir dengan Kartini.

“Bersihkan,” arah Ramona lagi.

Pantas makhluk itu berjalan menuju ke dapur.

Srupppp!!! Srappppp!!! Bunyi kuat kedengaran dari dapur. Kartini mengintai lagi namun tidak kelihatan makhluk tersebut. Yang kedengaran hanyalah bunyi kuat seolah-olah ada benda yang sedang menyedut sesuatu. Menjilat atau menyedut. Entahlah, sukar untuk dipastikan.

Takk!!! Takkk!!! Takkkkk!!!! Bunyi yang datangnya dari bumbung rumah pula. Bunyi yang terhasil apabila bumbung rumah diketuk sesuatu. Ketukan yang terhasil pula tidak seragam, seolah-olah ketukan itu datangnya bukan dari satu punca.

“Lambat kamu semua,”  omel Ramona seorang diri. Tariannya dihentikan, dia menjenguk ke luar dari daun tingkap.

“Sudah!! Jangan diketuk lagi!”

Bunyi ketukan berhenti. Ramona menoleh ke arah dapur.

“Sudah! Bagi yang lain pula. Balik!” arah gadis itu dengan mata yang terjegil seperti mahu keluar. Tidak lama selepas itu, bunyi daun pintu dihempas kuat. Ramona berpusing-pusing dengan tangan yang melambai-lambai. Dia seperti sedang membuat ritual pemujaan.

Wajahnya berubah. Perlahan-lahan tubuhnya yang tinggi lampai bertukar menjadi bongkok. Rambutnya yang ikal panjang mengurai, luruh begitu sahaja. Kulit tubuhnya yang halus mulus, bertukar menjadi berkedut-kedut.

“Kau siapa sebenarnya?” Kartini yang sedari tadi dalam ketakutan, tiba-tiba membuka mulut. Ramona lantas menoleh dengan pandangan yang sangat tajam. Menakutkan. Sangat menakutkat apabila ditenung oleh makhluk bongkok, botak yang berkedut seribu. Soket matanya jauh ke dalam.

“Kau lihat saja siapa aku,” jawab Ramona dengan nada mengejek.

“Apa…apa kau nak dari aku?” tanya Kartini lagi. Dia cuba menguasai rasa takut yang menguasai hati dan mindanya.

“Kau tahu juga nanti,” jawab Ramona acuh tak acuh.

Bunyi di atas bumbung kedengaran lagi. Kali ini seperti ada kaki-kaki yang sedang berlari. Kartini juga ingin lari tetapi niatnya sampai di situ sahaja. Dia tidak punya kekuatan sama sekali. Derapan tapak kaki yang banyak di atas bumbung semakin menghilang. Kartini menarik nafas lega.

Baru sahaja dia mahu merasa sedikit tenang, muncul pula di ruang tengah rumah beberapa makhluk kecil, lebih kecil dari orang kerdil tetapi besar sedikit dari tubuh anak kecil berusia 2 tahun. Makhluk-makhluk itu melompat-lompat di sekeliling Ramona. Ramona melayan mereka seperti melayan anak-anak kecil.

Salah satu darinya, berhenti melompat dan berpusing menghadap Kartini. Barulah Kartini dapat melihat dengan jelas, makhluk itu tidak berwajah. Tiada mata, hidung mahupun telinga. Yang kelihatan hanyalah lidahnya yang panjang sehingga ke dagu. Terhayun-hayun lidah tersebut mengikut rentak langkah.

Dia mahu menjerit kuat tetapi dengan saki baki keberanian yang ada, dia berjaya menutup kejap mulutnya sendiri.

Ramona pula, dia sedang asyik dijilat oleh makhluk-makhluk kerdil tersebut. Dari muka, batang leher sehingga ke dada. Begitu juga kakinya sehingga ke pangkal paha. Ramona kegelian tetapi dia seronok diperlakukan begitu. Makhluk yang sedang berdiri menghadap Kartini, menoleh ke arah Ramona. Ramona ketawa mengekek. Dia mendepangkan tangan, makhluk itu melompat tinggi lalu melekap di dada gadis itu.

Malam itu berlalu begitu lambat. Kartini sudah tidak berdaya menyaksikan adegan di depan matanya. Ramona sudah bertelanjang bulat. Satu persatu pakaiannya dibuka bagi membolehkan makhluk-makhluk berlidah panjang itu menjilatnya. Ramona kini kembali kepada asalnya. Tidak lagi bongkok, tidak lagi botak. Dia seperti baru sahaja dilahirkan.

Kartini melihat semuanya.

*****

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *