CSI-RAMONA~BAB 32~

BAB 32

Kecoh!!

Sekali lagi penduduk kampung kecoh dengan penemuan mayat Rahmat yang dikatakan hilang selama 3 hari. Kecoh juga apabila isteri Hasnul mengadu yang suaminya turut hilang, tidak balik-balik ke rumah sejak perjumpaan di surau 3 malam lepas. Tetapi yang paling mengejutkan adalah apabila mayat Rahmat dijumpai dalam keadaan mengerikan.

Isi perutnya terburai. Usus dan organ dalamannya bersepah di atas daun-daun kering. Ada lubang besar di tengah-tengah perutnya. Kepala Rahmat terkulai seolah-olah tulang tengkuknya patah. Walaupun baru 3 hari, mayat Rahmat kelihatan seperti sudah seminggu terbiar di dalam belukar itu. Tubuhnya membengkak, cecair yang keluar dari lubang di perutnya berbau terlalu busuk sehingga orang-orang kampong yang menguruskan pemindahan mayat Rahmat rata-rata muntah di situ juga.

Masing-masing tidak mahu terus menguruskan mayat tersebut. Sudahlah keadaan mayat sangat mengerikan, ditambah pula dengan bau busuk yang membuatkan mereka yang menghidu muntah hijau. Hanya Malim seorang, yang mengutip tali perut Rahmat lalu dimasukkan ke dalam plastik. Dia tidak menghiraukan ulat-ulat mayat yang terlalu banyak menutupi isi perut tersebut.

Gila!! Memang gila! Orang kampung dihantui ketakutan. Entah apa lagi yang akan berlaku di kampung tersebut. Tok Anjang mula mencari titik punca.

“Mah…oooo Mah!” laung Tok Anjang dari beranda rumah. Mak Mah yang berada di kebun menyahut panggilan Tok Anjang, tetapi mungkin  disebabkan suaranya tidak kuat, suaminya itu terus-terusan melaung namanya. Sehingga wanita tua itu terkedek-kedek mempercepatkan langkah pulang ke rumah.

“Ada apa bang?” tanya Mak Mah sebaik sampai di halaman rumah. Di tangannya ada seikat pucuk ubi muda, mungkin mahu direbus dijadikan ulam makan tengahari. Tok Anjang berwajah kelat. Dia mundar-mandir di atas beranda menunggu isterinya naik ke rumah.

“Mana Haslina?” tanya Tok Anjang keras.

“Eh..bukan pagi tadi dia ada bersarapan dengan kita?” tanya Mak Mah kembali. Soalan Mak Mah dijawab dengan dengusan oleh lelaki tua itu.

“Itu aku tahu. Tapi sekarang ni, ada dia beritahu kau dia mahu ke mana? Aku menunggu dia sejak dari tadi lagi,” terang Tok Anjang. Mak Mah menjawab dengan gelengan. Secara spontan dia memanggil nama Haslina namun tiada sebarang sahutan. Tok Anjang memandang geram wajah isterinya.

Mak Mah meletakkan pucuk ubi yang dipetiknya tadi ke dalam bakul kecil yang sedia ada di beranda rumahnya itu. Dia langsung duduk di atas anak tangga. Tok Anjang melepaskan keluhan berat. Terlalu banyak perkara buruk yang berlaku lewat kebelakangan ini sehingga ada yang mempersoalkan kewibawaannya sebagai Penghulu kampung.

“Sejak mereka bertiga balik ke kampung ni, macam-macam hal yang berlaku,” getus Tok Anjang perlahan. Kata-katanya itu membuatkan Mak Mah tersentak.

“Eh..abang ni. Sejak bila abang mempersoalkan darah daging sendiri?” tinggi sedikit suara Mak Mah mempersoalkan kembali kata-kata suaminya itu.

“Kamu rasa aku salah? Aku sendiri tak tahu Haslina tu betul atau tidak anaknya Hasnah. Bukan dulu cucu awak tu hodoh tak berupa manusia?” tanya Tok Anjang kembali. Kali ini kata-kata lelaki itu membuat Mak Mah terdiam tidak menjawab.

Satu keluhan berat dilepaskan.

“Betul ke tidak apa yang aku cakapkan ni Mah? Kamu sendiri mengaku si Ramona yang dibela oleh Wak dulu anaknya Hasnah. Bukan begitu? Sekarang kamu tengok sendiri, nama berubah wajah berubah. Dah sama cantik macam bidadari. Kamu tak pelik?” soal Tok Anjang bertubi-tubi.

Mak Mah terus termenung. Ada betulnya kata-kata suaminya itu. Tetapi Rashid sendiri mengaku Haslina itu anaknya dengan Hasnah. Tak mungkin Rashid menipu. Kalaupun dia menipu, apa yang dia dapat?

“Saya tak kisah la apa abang nak fikir. Kalau dulu abang pisahkan saya dengan cucu selama lebih 15 tahun. Si Ramona tu abang kata dia anak syaitan. Sekarang ni Rashid sendiri mengaku Haslina tu anak dia dengan Hasnah, pun abang nak pertikaikan. Saya tak boleh terima la, bang. Mengarut!” getus Mak Mah panjang lebar. Kali ini dia tidak peduli, kata-kata Tok Anjang akan disangkal habis-habisan.

“Jangan abang nak pisahkan saya dengan zuriat Hasnah lagi.” Tegas suara Mak Mah mengejutkan Tok Anjang.

Lelaki tua itu hanya berdiam diri, yang mana itu tidak pernah terjadi. Dibiarkan sahaja kata-kata isterinya tanpa dibidas, walaupun itu bukan sikapnya. Tok Anjang termenung panjang. Dia banyak berfikir mengenai apa yang telah berlaku. Cuba mencantumkan segala kejadian yang pernah berlaku berbelas tahun dahulu dengan kejadian yang berturutan berlaku di dalam kampung.

Kalau sewaktu mudanya dulu, mudah sahaja dia menebak siapa merek bertiga. Tetapi setelah usianya semakin lanjut, banyak ilmu-ilmunya yang sudah dibuang. Tok Anjang bukan seperti waktu mudanya dulu.

Fikiran lelaki tua itu jauh terbang melayang.

*****

Tok Serban Putih, siapa yang tidak kenal akan tuan guru ini. Namanya mahsyur sehingga ke Tanah Melayu. Bukan sahaja anak muridnya datang dari daerah sekitar Sumatera, malah dari seluruh nusantara. Anjang Halim baru sahaja berumur sekitar 21 tahun ketika itu, darahnya masih panas, terlalu dahagakan ilmu sehingga dia sanggup meninggalkan kampung halaman bagi menuntut ilmu dari Tok Serban Putih.

Pulangnya nanti, dia akan mengambil alih tempat ayahnya sebagai penghulu. Dia tidak mahu orang memperlekeh akan kebolehannya. Dia mahu setiap dari orang kampung memandang tinggi akan dirinya juga ilmunya.

Di situ dia mengenali Syakirin, sama handal sama bijak yang menjadi anak murid segurunya. Anjang Halim, orangnya kacak dengan tubuh yang tinggi dan tegap. Belum lagi dia bergelar anak murud Tok Serban Putih, sudah ramai yang mengagumi pembawakannya. Wajahnya bersih, kulitnya tidak gelap dan juga tidak cerah, kulit sawa matang yang menjadi tarikannya. Rambutnya ikal, bila disisir kemas anak muda itu sememangnya kelihatan sangat kacak dan berwibawa.

“Ilmu di dunia ini terlalu banyak anak-anakku. Ada yang baik ada yang jahat. Kalau mahu dihitung bilangan ilmu yang ada, pasti tidak akan terhitung. Kerana ilmu Allah itu, jika kalian menulisnya dengan dakwat lautan, pasti kering lautannya sebelum sempat semua ilmu kalian tuliskan.” Tok Serban Putih membetulkan silanya. Satu persatu anak-anak muridnya dipandang dengan pandangan kasih. Pandangannya terhenti pada seraut wajah anak muda bernama Anjang Halim.

Tok Serban Putih ada hajat di hati. Dia mahu mencari jodoh untuk anak perempuannya. Dia mahu salah seorang dari anak muridnya, bertukar menjadi anak menantunya. Itu lah harapannya tatkala dia melabuhkan pandangan ke arah Anjang Halim dan juga Syakirin. Dua orang anak muridnya yang paling handal dan banyak ilmu di dada.

“Selepas ini, Tok mahu menetap di Makkah. Tempat perguruan dan persilatan ini akan Tok serahkan pada salah seorang dari kalian.” ujar Tok Serban Putih lagi. Sejurus dia berbicara begitu, suasana menjadi bingit dengan bisik-bisik anak-anak muridnya. Tok Serban Putih sekadar tersenyum.

“Sudah Tok ajarkan kalian semua ilmu yang ada pada Tok. Ilmu yang baik itu dari Allah, kalian gunakan untuk diri sendiri, keluarga dan masyarakat. Ilmu yang tidak baik juga Tok ajarkan, supaya kalian dapat membezakan mana yang baik dan mana yang tidak baik. Faham?” lembut sahaja ingatan dari orang tua berjanggut putih itu. Anak-anak muridnya mengangguk-anggukkan kepala.

“Syakirin..ke depan kamu. Begitu juga dengan kamu, Anjang,” arah Tok Serban Putih. Maka Syakirin dan Anjang Halim dengan sopan maju ke depan. Mereka duduk ala-ala pahlawan di hadapan tok Serban Putih.

“Tok berkenan dengan untuk jadikan salah seorang dari kamu menantu Tok. Tetapi untuk menentukan siapa yang akan menikah dengan anak perempuan Tok, perlulah Tok tanyakan terlebih dahulu kepada kalian berdua,” lembut suara Tok Serban Putih mengungkapkan kata-kata tersebut. Anjang Halim menelan air liur. Dia teringat akan Halimah, tunangannya yang cantik jelita yang ditinggalkan di kampung, dengan janji mereka akan segera menikah sekembalinya dia ke Tanah Melayu nanti.

“Saya tidak keberatan, Tok.” kata putus dari Anjang Halim membuatkan Tok Serban Putih tersenyum.

“Saya pula tidak ada halangan jika Tok memilih Anjang. Saya sudah ada calon dari hubungan dua keluarga Tok,” kata-kata Syakirin membuatkan Anjang Halim tersenyum.

Tok Serban Putih mengucap syukur lalu menepuk-nepuk bahu bakal menantunya, Anjang Halim.

“Ada yang ingin kamu tanyakan pada Tok?” Tok Serban Putih memandang terus ke wajah bakal anak menantunya. Anjang Halim lantas menggeleng. Dia rasa tidak wajar dia mengajukan sebarang persoalan terhadap keputusan Tok Gurunya itu.

“Apa yang baik pada Tok, itu jugalah yang terbaik untuk diri saya,” jawab Anjang Halim penuh hemah mewujudkan senyuman di bibir orang tua itu.

*****

Majlis pernikahan selesai sudah. Anjang Halim kelihatan lega dan bangga. Dia bangga kerana terpilih menjadi menantu tuan guru yang tersohor di seluruh nusantara itu. Walaupun ada kata-kata sumbang yang terbit sendiri di dalam hatinya berkenaan tunangannya di kampung, dia mengambil sikap tidak mahu memikirkan persoalan tersebut dalam waktu ini. Ini puncak kegemilangan hidupnya. Menjadi menantu Tok Serban Putih adalah suatu pencapaian yang diidamkan oleh semua pemuda-pemuda yang menjadi rakan seperguruannya.

Mereka tidak pernah bertemu pandang dengan anak gadis Tok Serban Putih. Mereka, anak-anak murid tidak dibenarkan menginjak kaki ke anak tangga pertama rumah besar tok guru mereka. Tetapi saban pagi selepas solat subuh, akan berkumandang suara gemersik seorang gadis mengalunkan bacaan al-Quran. Sangat indah dengan taranum yang sempurna.

Dia, Anjang Halim kini memiliki gadis tersebut. Bukan kepalang perasaan bangga menguasai dirinya. Bukan sahaja dia memiliki suara gadis itu, tetapi seluruh milik gadis itu telah menjadi miliknya, termasuk pusat perguruan dan persilatan Tok Serban Putih kerana orang tua itu akan berangkat ke tanah suci Mekah dalam jangkamasa dua hari sahaja lagi. Anjang Halim bangga tidak terkata. Seterunya, Syakirin sudah boleh dipandang dengan sebelah mata sahaja.

Matahari sudah melabuhkan tirai, malam mula menjenguk wajah. Anjang Halim sudah bersedia di bilik solat untuk menjadi imam kepada isterinya, Fatimah. Tok Serban Putih sengaja meninggalkan pasangan itu berdua-duaan sahaja di rumah untuk saling berkenal-kenalan. Orang tua berjanggut panjang itu mengimamkan anak-anak muridnya yang lain bersolat Maghrib seperti kebiasaannya.

Salam dihulur oleh Anjang Halim, disambut oleh Fatimah. Dengan penuh kelembutan seorang isteri, dia mencium tangan suaminya. Anjang halim tersenyum tatkala bibir basah Fatimah terasa hangat di belakang tangannya. Hatinya berdegup kencang walaupun wajah Fatimah masih belum dilihat dengan jelas dek kerana api pelita yang meliuk ke kiri dan ke kanan dihembus angin lembut dari luar.

Tangan Fatimah ditarik lembut, gadis itu menurut. Dia tahu tanggungjawabnya. Namunpun dia tahu, dia hanya menunduk kerana malu. Anjang Halim tidak berkata apa-apa. Dia mahu apa yang dimiliki kekal menjadi miliknya.

Malam itu berlalu dengan seribu cerita. Tidur Anjang Halim ditemani mimpi indah disulam rasa bangga yang tidak terbendung. Bangga sudah berjaya memiliki apa yang diinginkan selama ini. Ilmu sudah penuh di dada, dapat pula mengahwini anak kepada tuan gurunya. Namanya akan disebut di seluruh pelusuk Nusantara. Semakin lebar senyuman lelaki itu mahu mendapat semuanya.

*****

“Kau siapa?” Anjang Halim terkejut. Dia terkejut apabila seorang gadis menyentuh bahunya untuk mengejutkannya dari tidur.

Gadis itu turut sama terkejut, berubah airmukanya ketika itu. Cepat-cepat dia menutup kepala dan sebahagian wajahnya dengan kain batik jawa lalu mahu melangkah keluar dari bilik itu. Anjang Halim melompat dari katil kayu lama itu lalu menahan tubuh gadis itu yang sedikit sahaja lagi mahu melangkah keluar melalui pintu bilik yang separuh terbuka. Anjang Halim menutup pintu bilik.

Tangan gadis itu ditarik agak kasar, disuruhnya duduk di bucu katil. Anjang Halim mundar-mandir tidak keruan.

“Kau siapa?” tanya lelaki itu lagi dengan nada jelek. Gadis itu mendongak menatap wajah Anjang Halim yang sedikit sebanyak sudah berubah rona.

“Saya Fatimah, isteri abang.” Jawab gadis itu dengan nada tersekat-sekat tetapi tiada unsure takut. Hanya terkejut barangkali.

Anjang Halim terkejut lagi. Dia sangat-sangat terkejut sebenarnya. Masakan gadis di hadapannya ini adalah isteri yang baru dinikahi semalam. Mustahil!! Bentak hati kecil lelaki sasa itu.

“Siapa kau sebenarnya? Buruk padahnya kalau kau menipu aku!” keras sedikit suara Anjang Halim ketika itu. Kali ini Fatimah membulat mata melawan pandangan suaminya. Ayahnya tidak pernah mengajarnya takut dengan manusia lebih-lebih lagi jika dia dihina atau dia berada di pihak yang benar.

“Semalam kita bernikah. Malam tadi kita bersama. Masakan abang boleh lupa?” jawab Fatimah tegas. Anjang Halim menggeleng-gelengkan kepala.

“Semalam, memang aku bernikah. Dengan anak gadis Tok Serban Putih, nama isteriku Fatimah. Betul, malam tadi aku bersama dengan isteriku. Lihat..itu ada darah di cadar bukti aku bersama isteriku. Tetapi isteriku bukan kau!” jawab Anjang Halim panjang lebar.

“Kenapa bukan saya?” tanya Fatimah keras.

“Kerana ini??” Fatimah menarik kain batik yang menutupi kepala dan wajahnya. Anjang Halim terdorong ke belakang. Matanya tidak berkelip memandang wajah Fatimah yang menimbulkan sejuta penyesalan di dalam hatinya.

“Sebab saya hodoh?” sambung Fatimah lagi. Anjang Halim spontan mengangguk.

“ Macam mana aku nak tunjukkan kau kepada orang kampung aku? Aku anak penghulu. Aku jejak sahaja kaki ke kampung, seluruh pelusuk kampung  akan tunduk hormat. Tapi dengan muka kau yang macam hantu ni, malu aku!” kasar sungguh hinaan yang keluar dari mulur lelaki itu.

Anjang Halim menjauh dari isterinya. Dia geli dan jelik melihat seraut wajah Fatimah yang cacat. Secara mendadak datang rasa sakit hati terhadap tuan gurunya yang dianggap sudah menipunya.

Wajah Fatimah memang cacat sebelah. Sewaktu dia kecil dulu, ayahnya sering berlawan dengan lanun yang masuk ke dalam kampung samada untuk merompak atau lanun-lanun yang meminta bapanya untuk menyembunyikan harta rampasan mereka di dalam hutan di Gunung Sigalang. Bapanya tidak pernah bersetuju, maka lanun-lanun tersebut  menyerang.

Dan pada satu hari, sebilah pisau tajam yang dibaling lanun bertujuan untuk melukakan bapanya, terpacak di matanya. Biji matanya terpaksa dikorek keluar  sebagai ikhtiar untuk menyelamatkan nyawanya.  Fatimah dapat terus hidup, tetapi kesan dari terpacaknya pisau lanun itu, mata sebelah kirinya tiada. Soket matanya kosong.

Ditambah pula dengan kesan dari tusukan pisau tersebut, meninggalkan parut panjang di wajahnya. Dalam ertikata lain, Fatimah tidak sesempurna imej yang dibayangkan. Seorang gadis yang punya suara merdu dan gemersik, pasti secantik bidadari. Gadis yang tidak pernah diintai lelaki, pasti seorang gadis yang sempurna. Fatimah tidak memiliki imej seperti itu. Tetapi imej itulah yang ada di dalam setiap kepala lelaki anak-anak murid Tok Serban Putih. Malang sekali.

Anjang Halim malu, dia tidak sedia untuk mengakui Fatimah isterinya, malah apa yang telah dilakukan malam tadi dirasakan jijik.

“Patutlah semasa pernikahan semalam kau sorokkan wajah! Memang kau nak perangkap aku kan?“bentak Anjang Halim dengan suara yang ditahan-tahan.

“Saya tak ada niat nak menipu abang. Abang tidak pernah meminta mahu melihat wajah saya sebelum abang bersetuju mahu menikahi saya.” Jawab Fatimah mahu membela diri. Suaranya sudah sedikit meninggi.

Anjang Halim mahu mengamuk pada waktu itu. Kepalanya digosok kasar. Dia seperti orang gila berjalan mundar-mandir di dalam ruang yang tidak begitu luas. Fatimah tetap di birai katil. Kental benar hatinya menahan hinaan dari suami yang telah menyentuhnya.

“Arghh!!” Anjang Halim melepas geram.

Disebabkan rasa hormat anak murid terhadap tok guru yang begitu tinggi, dia tidak pernah meminta mahu melihat wajah Fatimah. Sudah cukup dengan pujian dari kawan-kawan yang mengatakan betapa bertuah dirinya dapat memperisterikan gadis sesuci Fatimah. Dia bangga dengan rasa iri rakan yang lain. Dia bangga dapat menapak setapak lebih jauh dari Syakirin. Tetapi sekarang, dia menyesal dalam ertikata sebenarnya.

“Apapun, saya isteri abang yang sah. Dan sekarang bapa memanggil abang untuk memperkenalkan saya sebagai isteri abang pada rakan-rakan seperguruan abang. Mahu atau tidak, abang bersiaplah.” Kata Fatimah memati tingkah. Anjang Halim terkedu.

Malu!! Semua ini memang memalukan!! Bentak hati lelaki itu. Dia mendengus kasar lalu meninggalkan Fatimah termangu di birai katil. Sebelum dia keluar dari bilik, sempat dia mengugut Fatimah agar menyembunyikan apa yang telah terjadi tadi. Dan dia juga sempat mengarah Fatimah agar menyembunyikan kehodohannya dia hadapan yang lain.

Rasa geram memuncak kepada Tok Seban Putih. Dia tidak dapat redha dengan apa yang terjadi. Baginya tuan gurunya telah menipunya. Masakan layak gadis hodoh seperti Fatimah mahu dibawa pulang ke kampung. Dia anak penghulu, semua ini memalukan keturunannya. Anjang Halim menahan marah yang bukan kepalang. Egonya tercalar disebabkan matanya memandang sesuatu yang tidak disangka, menghapus terus nilai-nilai yang lain yang ada dalam diri gadis itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *