CSI-RAMONA~BAB 31~

BAB 31

“Hasnullll..” suara itu memanggilnya lagi. Kali ini suara itu muncul dekat dengan dirinya tetapi putus di kejauhan. Seolah-olah si empunya suara mula menyebut namanya di cuping telinga tetapi kemudian terbang menjauh menjadikan suara itu menjadi sayup-sayup.  Namun begitu, lingkaran di pinggangnya semakin kejap dan erat.

Hasnul semakin takut. Badannya semakin kuat menggigil. Peluh jantan sudah merembes keluar membasahi baju yang dipakainya. Dalam takut, dia cuba mengamati bunyi lain yang dapat didengarinya. Bunyi yang bercampur-aduk. Bunyi yang tak dapat dipastikan apakah puncanya. Tetapi tetap dia tidak pasti apakah yang ada di sekelilingnya.

Hasnul cuba  memberanikan diri untuk menyentuh sesuatu yang melingkar di pinggangnya. Dalam gelap pekat begitu, dia memejamkan matanya erat. Menggigil tangannya sewaktu mula mahu menyentuh bahagian perut. Semakin dekat tangannya mahu menyentuh, semakin terasa ada sesuatu pula yang yang bersandar di belakang badannya. Sesuatu yang menghembuskan nafas busuk yang tak pernah dihidu oleh Hasnul.

Sesuatu yang melingkari pinggangnya, kini menjalar naik ke bahagian atas badan, menekap di kedua-dua dadanya. Jantung Hasnul berdegup lebih kencang, air matanya sudah mengalir kerana terlalu takut. Dia yakin sesuatu di dadanya itu adalah tangan manusia yang berkuku panjang. Tetapi benarkah manusia?

Keadaan berubah. Angin lembut berhembus membuatkan bau busuk itu semakin meloyakan. Terpejam-pejam mata Hasnul cuba menahan muntah. Dia takut untuk berbuat apa-apa, takut keadaan menjadi semakin buruk. Takut yang memeluknya itu menjadi marah kerana dia termuntah, mana lah tahu benda tu akan rasa seperti terhina lantas dengan mudah menusukkan kuku panjangnya ke dada lalu merobek keluar jantungnya. Jauh Hasnul berimaginasi dalam keadaan takut begitu.

“Kau takut?” suara halus yang bertanya.

Pantas Hasnul mengangguk. Kali ini dia yakin yang sedang erat memeluknya dari belakang itu adalah seorang perempuan. Manusia atau syaitan dia tidak pasti. Walaupun sudah diketahui seorang perempuan yang sedang memeluknya, sedikit pun ketakutannya tidak terhakis.

“Kau mahu memelukku, Hasnul?” tanya suara itu dengan nada menggoda. Hasnul pantas menggeleng kepala.

“Kalau aku mahu bersama denganmu, kau mahu?” tanya suara itu lagi seraya ketawa halus. Sekali lagi Hasnul cepat-cepat menggeleng.

“Betul kau tak mahu?” suara itu mengulang soal. Semakin pantas gelengan kepala Hasnul.

Bukkkk!!!! Belakang Hasnul ditolak kuat sehingga badan lelaki itu terdorong ke depan lalu terjatuh ke tanah. Hasnul mula menangis kerana terlalu takut. Dia masih dalam kedudukan terjatuh tadi dengan kedua lutut menahan badan.

Butang baju Hasnul tiba-tiba terbuka dengan sendirinya pula. Kelam kabut Hasnul bangun mahu memasang semula butang kemejanya. Tetapi tangannya tiba-tiba mejadi kaku. Ada sesuatu yang memegang erat tangannya. Sesuatu yang melekit, busuk dan meloyakan. Dia terpaksa membiarkan baju kemejanya ditanggalkan dari badan. Hasnul menggigil namun kaki dan mulutnya terkunci.

Dia dibiarkan begitu sahaja. Satu minit, dua minit masih tiada apa yang terjadi. Keadaan sekitar sekejap samar sekejap gelap gelita. Airmata Hasnul semakin banyak yang merembes keluar. Dia mahu pulang, mahu berada di samping isteri dan anak-anaknya yang masih kecil. Dia tidak mahu mati lagi, getus suara hati lelaki itu.

“Kau belum lagi mati…tapi aku boleh buat hidup kau begini untuk selama-lamanya,” suara itu mengugut. Dari samar cahaya, hasnul dapat melihat ada sesuatu yang semakin dekat datang padanya. Seorang wanita berkebaya pendek, lengkap dengan selendang labuh yang menutupi sebahagian dari kepalanya. Wanita itu tersenyum mesra. Hilang sedikit rasa takut di hati Hasnul.

“Tolong lah..aku mahu balik. Apa salah aku pada kau aku minta maaf,” Hasnul merayu dalam kekakuan tubuhnya. Wanita itu menghadiahkan sebuah senyuman paling manis, tetapi jika lama merenungnya, pasti naik bulu roma. Ada suatu kebencian dalam senyuman tersebut, ada suatu rahsia dalam pandangan mata wanita itu. Hasnul mengalih pandang.

Wanita itu semakin mendekat. Akhirnya dia berdiri betul-betul di hadapan Hasnul. Bau wangi menusuk ke rongga hidung. Tubuh kaku Hasnul pulih dengan tiba-tiba.

“Kau rasa aku cantik?” tanya wanita itu. Hasnul mengangguk tanpa berfikir. Jari jemari wanita itu sudah mula bermain-main di tubuh Hasnul. Hasnul sempat berkhayal seketika. Ketika wanita itu mencium pangkal tengkuknya, Hasnul mula memejam mata. Senyuman wanita itu semakin lebar.

“Buka lah mata, lihat pada wajahku lagi.” Kata wanita itu dengan nada memujuk. Jari jemarinya bermain-main di bibir Hasnul yang separuh ternganga.

Perlahan-lahan Hasnul membuka mata. Dalam keadaan separuh was-was dan separuh asyik, terbit juga rasa takut di hati Hasnul, mana lah tahu sebaik dia membuka mata yang dapat dilihatnya adalah muka hodoh dan bersopak. Wajah yang menakutkan persis cerita-cerita hantu yang pernah didengarnya.

“Kau bini Rashid kan?” tanya Hasnul setelah menyedari wanita di hadapannya adalah Laila. Laila ketawa mengekek. Dia masih lagi memeluk tubuh Hasnul yang tadinya basah dengan peluh. Dia tidak peduli seluar yang dipakai Hasnul basah dengan air kencing lelaki itu.

“Aku boleh jadi bini kau juga,” kata Laila lemah lembut. Dia mencari bibir Hasnul lalu dikucupnya lembut dan menggoda. Hasnul terpana namun dibiarkan sahaja bibirnya dan bibir Laila bertaut.

Kali ini Hasnul sudah lupa akan ketakutannya. Dia sudah terjerat dengan permainan Laila. Dia sudah masuk dalam perangkap iblis laknatullah. Dia sudah jauh dibawa oleh nafsu melihat kejelitaan Laila, juga sudah lemah digoda wanita itu. Kepalanya mula membayangkan keindahan bersama Laila.

Laila ketawa kuat dan semakin kuat setiap kali Hasnul mencium tengkuk dan pangkal dadanya. Dia membiarkan sahaja perlakuan Hasnul yang sudah kelihatan tidak boleh mengawal perasaan lagi. Hasnul membuka seluar.

“Syyy..” Laila berbisik di telinga lelaki itu, membuatkan Hasnul berhenti dari menggomolnya.

“Kau boleh dapat aku bila-bila kau suka. Tetapi jangan kau ganggu urusan aku. Faham?” lembut tetapi penuh dengan ancaman. Hasnul tidak berfikir panjang, dia mengangguk laju. Kemudian terus diciumnya lagi tubuh Laila. Laila ketawa. Kali ini lebih gemersik dan semakin panjang.

“Kau mahu diriku?” tanya Laila. Hasnul tidak menjawab melainkan hanya menganggukkan kepala.

“Jangan kau tatap tubuhku. Pejamkan mata, nikmat yang aku berikan lebih indah dari kejelitaan yang ada padaku.” Hasnul mengangguk lagi. Laila ketawa. Hasnul mula memejamkan matanya. Ketawa yang keluar dari mulut Laila semakin halus dan memukau. Hasnul menjadi semakin tidak berdaya, dia menjadi lemah digoda begitu.

Laila berubah. Tubuhnya membongkok, wajahnya mula hilang seri. Beransur-ansur wajah dan tangannya menjadi berkedut-kedut. Rambutnya seolah-olah gugur dalam sekelip mata, matanya jauh masuk ke dalam. Kukunya memanjang tetapi dia tetap juga ketawa. Lidahnya menjadi  panjang menjilat-jilat seluruh tubuh Hasnul. Hasnul keasyikan. Di perut, di belakang badan, di tengkuk malah di telinga lelaki itu.

Bibir yang berkerepot itu bersatu dengan bibir Hasnul. Hasnul tidak sedar kulit Laila tidak selembut yang sepatutnya.Tubuh yang bongkok sabut itu memeluk erat tubuh lelaki itu. Hasnul juga membalas dengan pelukan namun dia tetap tidak perasan perubahan susuk tubuh wanita itu. Dia khayal dalam dunia ciptaan syaitan. Dia hanyut dalam nafsu bertuankan iblis.

Hasnul membiarkan Laila memperlakukan apa sahaja pada batang tubuhnya, dia benar-benar keasyikan. Dia tidak mahu apa yang dinikmatinya hilang lenyap jika dia membuka mata. Di dalam fikirannya, sesusuk tubuh langsing dan menggiurkan milik Laila menjadi bahan imaginasinya. Memang benar, tak perlu dia melihat Laila, apa yang dirasakan kini jauh lebih enak berbanding dia bersama isterinya.

Di kejauhan, ada sesusuk tubuh yang sedang memerhati. Di dalam kegelapan, ada sesuatu yang sedang menikmati terperangkapnya seorang lagi hamba Allah yang dengan sendirinya terjerumus di dalam kekalutan hati dan fikiran sehingga memilih jalan hati lalu bertongkat dengan nafsu duniawi.

*****

Pap!!! Satu tepukan kuat di belikat Hasnul. Hasnul terkejut, dengan spontan dia menepis tangan tersebut dengan kasar. Terpacul carutan dari mulutnya. Peluh membasahi wajah Hasnul. Giginya berlaga menahan marah. Wajah Rahmat nampak kecil sahaja di matanya. Mahu sahaja satu penumbuk dilayangkan ke pipi kawannya itu.

Marah benar bila khayalannya diganggu begitu. Hilang sudah wajah Laila. Hilang juga kawasan yang hening dan suram itu. Dia belum bersedia mahu melepaskan pelukan Laila.

“Kau dah kenapa?” tanya Rahmat. Hasnul membiarkan sahaja persoalan Rahmat mati di situ. Dia bingkas bangun lalu pergi begitu sahaja. Orang-orang kampung turut sama bersurai mahu pulang ke rumah masing-masing.

Rahmat menggeleng-geleng kepala kesal dengan sikap Hasnul. Panas baran tak bertempat! Getus hati kecil Rahmat. Rahmat mengelap telapak tangannya ke baju, ada lekit peluh akibat menepuk belikat Hasnul tadi. Pelik juga dia kerana malam itu cuaca tidak panas, dia sendiri memeluk tubuh untuk mengurangkan sejuk angin malam. Tetapi Hasnul berpeluh? Hingga basah baju yang dipakainya. Rahmat malas mahu memikir terlalu jauh, dia sudah mengantuk dan mahu pulang sahaja.

Bukk!!!

Satu tumbukan padu mengena tepat ke dagu Rahmat. Dia terdorong ke sisi sehingga terpaksa menahan dirinya dengan bersandar di batang pokok di tepi jalan. Rahmat menggosok-gosok dagunya yang berasa nyilu. Dia perasan Hasnul di dalam posisi yang mahu menyerangnya lagi.

“Hoi!!! Apa kena dengan kau ni? Dah gila ke?” jerit Rahmat kuat. Dia berharap ada orang kampong yang mendengar jeritannya, namun malang kerana tiada seorang pun yang melewati jalan itu mahu pulang ke rumah. Rata-rata mengikut jalan utama, sedangkan Rahmat mengambil laluan pintas untuk cepat sampai ke rumahnya.

“Apa kena dengan kau ni?” tanya Rahmat keras.

Dia berharap Hasnul akan tersedar akan perbuatannya yang membabi buta itu.  Hasnul hanya tersengeh mengejek. Dia hanya berseluar sahaja ketika itu, entah di mana kemejanya hilang.

Ternyata, Hasnul menyerangnya lagi. Tetapi kali ini Rahmat sudah lebih bersedia. Dia mengelak dan sempat menolak tubuh Hasnul menyebabkan lelaki itu tersungkur ke tanah. Hasnul semakin berang, pantas dia bangun lalu menerjah lagi mahu memukul Rahmat. Sekali lagi Rahmat mengelak. Hasnul ketawa terkekeh-kekeh seolah-olah dia dan Rahmat sedang bermain lawan pedang sewaktu zaman kanak-kanak dahulu.

“Nol..mengucap!!” Rahmat menjerit lagi. Hasnul semakin galak ketawa. Dia masih di dalam posisi mahu bermain-main dengan Rahmat. Sebatang kayu yang agak besar dicapai lalu diacah-acah ke muka Rahmat. Kecut perut Rahmat dibuatnya. Hilang rasa pelik melihat telatah Hasnul, timbul pula rasa takut.

Hasnul melibas, Rahmat mengelak. Libasan Hasnul tidak bercorak, Rahmat terus-terusan mengelak sehinggalah kakinya tersadung pada akar pokok. Dia terjatuh. Hasnul ketawa semakin kuat melihat Rahmat yang sudah berada di dalam genggamannya. Rahmat cuba untuk bangkit tetapi terjatuh semula.

“Tolong!!! Tolong!!” Rahmat akhirnya menjerit meminta tolong. Mendengar jeritan Rahmat, Hasnul ketawa semakin kuat. Tiada siapa yang mendengar jeritan Rahmat. Orang kampung masing-masing sudah pulang ke rumah. Di kampung, jika jam sudah melewati 11 malam, yang ada di luar hanya nyamuk, cengkerik atau hantu sahaja. Yang namanya manusia sudah lama melelapkan mata.

“Hasnul..kau dah gila ke? Aku ni kawan kau lah!!”Rahmat menjerit dengan lebih kuat. Hasnul menjelir-jelir lidah mengejek.

Pakkkk!!!! Libasan kayu tepat mengena di dahi Rahmat. Hasnul mengekek apabila melihat darah memercik keluar seperti paip bocor. Rahmat yang terkejut menekap kepalanya dengan tangan. Habis lengannya bermandi darah. Dia cuba bangun tetapi terjatuh semula. Dia mengengsot menjauhi Hasnul. Hasnul mengacah-acah.

“Hah! Hah!” sambil melibas batang kayu itu ke kiri ke kanan, dia mengagah Rahmat. Kemudian dia mengekek ketawa.

Pakkk!!! Sekali lagi dia melibas batang kayu itu, kali ini tepat mengena di belakang tubuh Rahmat. Lelaki itu tersembam ke tanah. Menggeletik tubuh lelaki itu menahan sakit. Rahmat mengerang lemah. Semakin banyak darah mengalir di lantai belukar itu, membasahi rumput ayam yang banyak menutupi tepi denai. Dia kaku.

Hasnul terlompat-lompat gembira. Dari mulut dan hidung Rahmat keluar cecair likat berwarna merah. Dalam samar cahaya bulan, dapat dilihat nafas Rahmat yang turun naik walaupun lemah. Dia cuba mengungkap sesuatu tetapi yang bergerak hanyalah bibirnya, tiada suara yang keluar. Matanya berkedip-kedip lemah, hanya mampu memandang kosong.

Pakk!! Sekali lagi kayu sebesar lengan dewasa itu mengena tepat di belakang badannya.

Tubuh Rahmat tersentak-sentak. Sakitnya bukan kepalang. Terasa seperti seluruh tubuhnya dihiris-hiris dengan pisau tumpul. Pandangannya semakin pudar. Dia cuba untuk membuka mata namun tiada daya. Dalam nafas-nafas terakhirnya, dia sedar Hasnul melompat-lompat di atas badannya sambil ketawa keseronokan. Allah sahaja yang tahu betapa azab dirasakan ketika itu.

Rahmat tidak mampu lagi bergerak, malah bernafas pun atas ihsan saki baki masanya dia dunia. Selepas hasnul puas melompat-lompat keriangan di atas badannya, lelaki itu menarik kakinya lalu menyeret tubuhnya masuk ke dalam semak samun di tepi jalan. Dalam keadaan luka parah, tubuh Rahmat diseret di atas batu-batu tajam, akar-akar kayu yang berselirat dan juga duri-duri dari tumbuhan menjalar. Rahmat pengsan.

Hasnul meninggalkan Rahmat di situ. Jauh sedikit dari tepi jalan utama tempat penduduk kampung keluar ulang-alik keesokan harinya. Lelaki tidak berbaju itu berlari masuk ke dalam hutan tanpa menoleh sekalipun ke belakang. Entah apa yang difikirkan, entah apa yang merasuk. Entah apa dendamnya pada sahabatnya yang seorang itu. Hanyut dalam bisikan syaitan, penyerahan dan turutan hawa nafsu memutar iman sekelumit menjadi kezaliman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *