CSI-RAMONA~BAB 30~

BAB 30

Laila menyinga. Ramona menunduk wajah. Dia takut apabila Laila mengamuk begitu. Dari tadi kepalanya ditunjal-tunjal oleh Laila. Sejak dari tadi juga dia menjeling ke wajah Rashid yang hanya membatu menjadi tunggul kayu langsung tidak berbuat apa-apa. Semakin benci pula dia melihat wajah ayah kandungnya itu. Hanya membiarkan Laila memperlakukan semahunya ke atas dirinya.

“Berapa kali sudah aku pesan? Berapa kali?” tanya Laila untuk sekian kalinya. Ramona tidak menjawab, dia masih lagi menundukkan wajah. Bukan tidak berani mahu melawan Laila, tetapi dia takut kalau-kalau bila nanti dia melawan, wajahnya akan kembali hodoh. Dia takut apa yang dikecapinya kini ditarik balik oleh wanita itu.

“Mona tak kan buat lagi, bu.” Kata Ramona lembut seraya perlahan-lahan mengangkat muka dan memberanikan diri memandang wajah Laila. Laila membesarkan biji matanya sehingga Ramona memejam mata kerana kecut perut.

Laila menunjal kepala gadis itu lagi. Hatinya sakit dan marahnya tidak surut. Kalau boleh mahu saja dia kerat-kerat lidah gadis itu.

“Kau mahu mati?” tanya Laila keras. Ramona pantas menggelang kepala.

“Masa kau hodoh dulu, apa syaratnya?” tanya Laila lagi. Mona mengangguk-angguk kepala tanda dia masih ingat.

“Kau suka dengan budak Shamsul tu kan?”

Ramona terdiam.

“Kau suka kan?” soal Laila lagi. Kali ini suaranya lebih keras.

“Tidak bu, Mona tak suka dia…” akhirnya Ramona menjawab. Suaranya terketar-ketar. Laila yang mendengar jawapan dari Ramona mendengus geram. Jelas dia masih tidak berpuas hati. Kalau tak suka, masakan dia menyelamatkan Shamsul malam tadi. Jika tidak, dengan mudah dia boleh mencucuk Tok Anjang supaya menghalau Shamsul jauh dari kampung, atau melaporkan perkara itu kepada pihak berkuasa. Lebih mudah kerjanya nanti.

“Bu…sakit bu. Sakit kepala Mona ni ibu tunjal-tunjal,” kata Ramona sambil menggosok-gosok kepalanya. Dia memberanikan diri memandang Laila dengan mata bundarnya. Laila turut memandangnya, mata mereka bertemu namun masih tiada senyuman di bibir Laila.

Ramona menarik kedua tangan Laila lalu dicium-cium belakang tangan wanita itu. Mulutnya tak putus-putus meminta maaf. Laila hanya kaku. Beberapa ketika dia membiarkan Ramona meminta maaf, dengan pantas tangannya ditarik sehingga tubuh Ramona hampir tersembam ke lantai.

“Bila kau rasa kau mahu melayan rasa hati kau, kau bunuh aku dulu. Jika tidak, aku yang akan membunuhmu!” kata-kata terakhir Laila sebelum dia meninggalkan gadis itu. Ramona tersandar di dinding pondok menghantar langkah Laila yang semakin menjauh dengan pandangan kosong. Dia menekap tangan di dadanya, cuba mencari detak jantungnya yang memanggil nama Shamsul.

******

“Apa yang kau buat di rumah Tok malam tadi? Apa yang kau tahu?” agak keras pertanyaan yang keluar dari bibir tebal Tok Anjang. Misai tebalnya bergerak-gerak, mungkin dia sedang mengetap gigi menahan rasa.

Shamsul tidak menunduk kali ini. Dia dengan berani dan yakin bertentang mata dengan orang tua itu. Cuma pandangannya dilembutkan, supaya tidak disalaherti sebagai anak muda yang kurang ajar dan biadap. Tok Anjang berkalih pandang, dengan perlahan cawan berisi kopi o panas diangkat dan disua ke bibir.

Kelihatan halkumnya bergerak semasa dia menelan air kopi o tersebut. Kemudian dia mengambil pula sepotong goreng pisang panas, ditenyehnya hujung goreng pisang tersebut ke dalam piring berisi gula lantas digigit, dikunyah lalu ditelan. Dia masih menunggu jawapan daripada anak muda di hadapannya ini. Namun mereka tidak bertentang mata.

“Saya tak tahu apa-apa, Tok.” jawab Shamsul bersahaja. Sememangnya dia sendiri belum sepenuhnya mengerti apa yang berlaku malam tadi. Siapa Tok Anjang, apa kena mengena orang tua ini dengan syaitan bertanduk dia tidak tahu. Maka dalam ertikata lain, dia tidak menipu orang tua itu, kerana itu suaranya bersahaja, langsung tidak dapat ditangkap walau sekelumit gugup dalam nadanya.

Shamsul pula yang memegang telinga cawan lalu disua ke mulutnya. Tok Anjang memerhati tingkahnya, mungkin cuba membaca sikap dan peribadi Shamsul. Atau paling kurang, dia mahu mencari kegugupan melalui bahasa tubuh anak muda berkumis nipis itu.

“Jauh kau berguru?” tanya Tok Anjang menukar topik perbualan.

Shamsul meletakkan cawan berisi air kopi o itu kembali ke atas dulang. Pada masa yang sama, Ramona masuk melalui pintu utama. Shamsul segera berkalih pandang apabila mata mereka berdua bertemu secara tidak sengaja. Ramona cepat-cepat mahu berpatah balik, namun kakinya kaku apabila Tok Anjang menegur lalu mengajaknya sama-sama melayan Shamsul sebagai tetamu. Ramona melangkah perlahan lalu duduk bersimpuh di sebelah Tok Anjang.

“Saya dulu belajar dengan Imam Syakirin, di kaki Gunung Sigalang. Kemudian saya berguru pula dengan Sheikh Ali di Gunung Jerai.” Jawab Shamsul sambil memandang wajah Tok Anjang. Ada kejutan di wajah ketua kampung itu.

“Imam Syakirin, Sigalang Sumatera?” Tanya Tok Anjang dengan nada terkejut. Shamsul mengangguk kepala. Ramona sekadar menjadi pendengar setia.

“Imam Syakirin dulunya berguru dengan Tok Serban Putih,” ujar Shamsul.

Tok Anjang mengambil sepotong lagi pisang goreng lalu disuap ke dalam mulut. Dia lupa pada kebiasaannya yang akan makan pisang goreng bersama gula. Biasanya kalau Mak Mah tidak menyediakan gula di dalam piring, dia akan mengomel panjang. Ternyata Tok Anjang cuba menyembunyikan rasa terkejut yang bukan kepalang.

Tok Anjang akhirnya berdehem kuat. Dia kembali kepada keadaan dia seperti sebelumnya. Shamsul buat tidak peduli sahaja dengan perubahan sikap Tok Anjang. Padanya, memang ada sasuatu yang tidak kena, tetapi dia tidak mahu masuk campur akan sesuatu perkara yang tidak difahami sepenuhnya.

“Dah berkahwin?” Tok Anjang menukar topik perbualan lagi. Ramona cuba mengawal diri mendengar pertanyaan datuknya itu. Dia memandang wajah Shamsul namun lelaki itu tidak langsung mahu membalas pandangannya.

“Saya sudah bertunang, Tok.” Jawab Shamsul agak tersipu.

Ramona yang memasang telinga dari sebalik dinding rumah atas tersentak mendengar jawapan dari mulut Shamsul. Marahnya tiba-tiba mahu meledak memecahkan perut dan kepalanya. Dia tidak faham kenapa dia berasa demikian. Namun apa yang terbit di dalam hatinya seperti gunung berapi yang bila-bila masa akan meletus.

“Kalau tiada aral, bulan hadapan saya akan menikah,” sambung Shamsul dengan wajah bahagia. Sepintas terbayang majah manis Kartini, tunangannya itu. Ada segaris senyuman terukir di bibir Shamsul. Ramona nampak senyuman di bibir Shamsul. Kali ini dia tidak rasa teruja melihat lelaki kacak itu menguntum senyum. Apa yang dirasakan adalah, mahu sahaja dikoyak-koyakkan bibir lelaki itu. Tok Anjang pula hanya mengangguk-angguk kepala.

“Orang mana?” sengaja Tok Anjang ambil tahu.

“Anak saudara Imam Syakirin, Tok.” Jawab Shamsul pendek.

“Kamu balik ke Sumatera?” tanya Tok Anjang lagi. Kali ini dengan nada suara yang memang ingin ambil tahu.

Dengan senyuman dan gelengan kepala, Shamsul menerangkan bahawa tunangnya itu sememangnya duduk diam di kampung sebelah.  Imam Syakirin dan keluarga pula akan sampai di sana dalam  seminggu sebelum majlis nikahnya. Tunangnya itu merupakan anak kepada adik lelaki Imam Syakirin yang sudah lama menetap di Tanah Melayu.

Wajah Ramona berubah sama sekali. Berombak sedikit dadanya menahan rasa yang ditahan-tahan. Ramona cuba mengawal rasa hati yang berkecamuk yang cuba mengubah dirinya. Dia benar-benar tidak tahu apa yang dia rasakan. Tetapi dalam banyak-banyak rasa itu, kebanyakannya adalah rasa marah yang meluap-luap. Mahu sahaja dia merobek tubuh badan Shamsul ketika itu, sama seperti apa yang pernah dibuatnya dengan Zainal dulu. Agar hilang senyuman manis Shamsul yang bukan untuk dirinya, tetapi untuk seseorang yang tiada di depan mata.

Lebih cantik kah perempuan itu dari aku? Lebih jelita dari aku? Kenapa kejelitaan aku tak dapat menundukkan hati Shamsul? Kenapa? Getus hatI Ramona dengan penuh rasa marah. Dia bingkas bangun dan tanpa sepatah kata, terus keluar dari rumah tanpa menoleh walau untuk sesaat.

*****

 

Orang kampung sudah ramai yang berkumpul di serambi surau. Masing-masing mahu menuntut janji dari Tok Anjang berkaitan kes kematian 4 pemuda kampung yang mayat mereka ditemui dalam keadaan mengerikan. Mereka mahukan penjelasan. Mereka juga mahukan jaminan yang kampung mereka masih lagi aman dan damai.

Tok Anjang sudah bersedia untuk memulakan bicara bila mana Malim, seorang pemuda yang tidak berapa siuman menjerit-jerit menuding jari ke arah bumbung surau. Orang-orang kampung masing-masing mendongak mahu melihat apa yang ditudingkan oleh Malim. Namun keadaan malam yang tidak berbintang menyukarkan pandangan mereka. Tidak ada apa di atas bumbung melainkan kegelapan malam.

“Hantu! Hantu!!” jerit Malim kuat.

Beberapa orang tua kampung cuba menenangkan anak muda itu. Ada di antara mereka yang mengesyorkan supaya beberapa orang pemuda membawa pulang Malim ke rumahnya. Tetapi Malim meronta-ronta kuat. Ada juga yang memberi pendapat supaya karenah Malim dibiarkan sahaja sementelah otaknya memang sudah tidak betul sejak isterinya lari dengan lelaki lain beberapa tahun dahulu.

Tok Anjang mengambil keputusan untuk membiarkan sahaja karenah Malim yang sudah semakin tenang selepas dipujuk oleh beberapa orang tua di situ. Dia tidak lagi menjerit-jerit seperti orang ketakutan, tetapi dia tetap tidak betah berdiri setempat seperti yang lain. Pemuda itu ke hulu ke hilir cuba menarik perhatian orang lain supaya melihat ke arah dia melihat.

“Tok…abaikan aje la si Malim ni. Kami nak tahu apa yang Tok janjikan tu,” laung Hasnul dari sebelah kanan kerumunan orang kampung. Tok Anjang berdehem, membetulkan suara sebelum memulakan bicara.

“Tok dah berbincang dengan mata-mata di pekan, butiran mengenai mereka berempat pun dah Tok serahkan pada pihak yang berkenaan. Jadi pihak polis sekarang ni masih lagi menyiasat. Tetapi apa yang Tok boleh beritahu kalian semua, usah khuatir. Bekerja lah seperti biasa tetapi jangan masuk jauh sangat ke dalam hutan,” kata Tok Anjang panjang lebar.

“Jadi, Tok nak kata yang mereka berempat tu dibaham harimau?” tukas Hasnul. Kata-katanya disambut oleh bisik-bisik dari mereka yang lain.

“Bukan begitu..tapi tidak ada bukti yang menunjukkan ada di kalangan orang kampung yang mengamalkan ilmu hitam. Rata-rata penduduk kampung ni terdiri dari orang-orang yang Tok kenal sejak dulu lagi. Sekarang ni sudah ada generasi ketiga dalam setiap keluarga, tak pernah terjadi perkara sebegini sebelum ini.” Sekali lagi Tok Anjang cuba memberi penerangan supaya orang kampung jelas dan tidak bertindak sendiri.

“Tok tak sedar ke, sejak keluarga Tok sendiri bawa masuk orang luar, banyak hal pelik-pelik berlaku di kampung ni. “ pedas kata-kata yang keluar dari mulut Hasnul. Berubah terus airmuka Tok Anjang dibuatnya.

“Tok jangan buat tak nampak perkara ni, Tok. Sejak menantu dengan cucu Tok balik ke kampung ni, macam-macam yang jadi. Kalau ikutkan kawan-kawan saya yang mati tu bukan pertama kali masuk ke hutan menjerat burung. Dari kami remaja lagi dah buat kerja tu. Saya betul-betul tak puas hati!” keras kata-kata Hasnul. Semakin kuat pula bisik-bisik dari orang sekeliling.

Tok Anjang berdehem lagi. Kali ini lebih panjang dan keras.

Tubuh Hasnul pula ditarik ke belakang oleh beberapa pemuda yang lain. Tingkah Hasnul agak melampaui batas walaupun dalam masa yang sama mereka bersetuju dengan kata-kata lelaki itu. Pada mulanya Hasnul cuba melawan tetapi rakannya itu menepuk-nepuk bahunya meminta dia bertenang. Tidak pernah di dalam sejarah, kata-kata Tok Anjang dilawan. Ini lah kali pertama.

Tok Anjang menyambung ucapannya tanpa menghiraukan tingkah laku Hasnul. Kata-kata yang sama juga yang dituturkan. Mengingatkan orang kampung supaya lebih berhati-hati apabila mencari rezeki di dalam hutan. Hasnul yang ditarik ke belakang, duduk di atas pokok kayu tumbang. Dia menghidupkan rokok daunnya, sejurus kemudian asap berkepul-kepul keluar dari mulutnya. Dadanya kelihatan berombak, dia sungguh tidak berpuas hati dengan penjelasan Tok Anjang. Masih terbayang-bayang mayat mereka berempat yang ditindih di dalam lubang kecil dan ditutup dengan dedaun kering. Kerja harimau? Mana mungkin.

Rahmat meminta sebatang rokok dari Hasnul. Kebiasaan bagi pemuda kampung, akan membawa beberapa batang rokok yang sudah siap digulung bila keluar ke mana-mana. Hasnul menghulur sebatang rokok daun dan kemudiannya Rahmat menyalakan api, mereka berdua khayal seketika menikmati  rokok yang terselit di jari masing-masing.

Rahmat tidak mahu memulakan kata. Dibiarkan Hasnul hanyut dalam emosinya terlebih dahulu.

“Aku tak puas hati, Mat! Yang mati tu kawan-kawan kita. Aku yakin bukan harimau punya kerja!”Hasnul melepas amarahnya.  Rahmat terangguk-angguk menyetujui kata-kata Hasnul di dalam diam.

“Habis tu? Kau nak buat apa?” tanya Rahmat kemudiannya.

“Aku nak selidik perempuan yang bekas menantu Tok Anjang tu bawak balik. Tu Haslina tu, cantik semacam. Kau tak rasa pelik?” ujar Hasnul memancing minat Rahmat.

“Hasnah dulu kan memang cantik. Apa yang nak dipelikkan pulak.” Jawab Rahmat selepas diam seketika.

Hasnul memijak-mijak punting rokok daun yang dicampak ke tanah. Dia pernah nampak arwahnya Hasnah dahulu, memang tidak dapat disangkal, Hasnah memang jelita orangnya. Dan dia juga masih ingat cara kematian Hasnah. Masa itu dia masih remaja, memang bersemangat nak membantu apa sahaja. Dan dia masih ingat bagaimana rupa mayat Mak Som.

Bukan tak pernah kampung ini dilanda musibah. Hatinya geram bila melihat telatah orang kampung yang hanya mendengar dan mengangguk kepala mendengar kata-kata Tok Anjang. Apa yang Tok Anjang ucapkan nyata tidak betul, tetapi mereka yang mendengar begitu khusyuk sehingga terlupa kisah Hasnah dan Mak Som dahulu.

“Aku yakin Mat, memang ada yang tak kena.” Hanya itu yang mampu Hasnul ucapkan. Hasnul mencampak punting rokok yang sudah mati baranya ke tanah. Rahmat menggeleng-geleng kepala melihat sikap baran Hasnul.

“Nol..apapun yang kau fikir, kau buanglah jauh-jauh. Yang penting kau jaga perut kau, perut anak bini kau. Jangan la bertindak macam hero kampung lagi.” Rahmat menepuk-nepuk bahu Hasnul sebelum dia bersama-sama dalam kerumunan orang ramai kembali.

Hasnul melepaskan keluhan berat. Dia melihat ke arah surau. Dia merenung dalam wajah Tok Anjang. Dia mendongak mahu melegakan urat tengkuknya. Dengan serta-merta matanya seperti mahu tercungkil keluar, jantungnya seperti mahu pecah. Cepat-cepat dia menahan dirinya dari rebah.

Di hadapan matanya, semuanya lenyap. Tiada lagi dengungan suara Tok Anjang yang tidak putus-putus cuba menyakinkan orang-orang kampung. Tiada lagi laungan suara Malim yang asyik berlari ke sana ke sini menyuruh semua orang memandang ke langit. Malah, surau yang baru saja dibina itu hilang ghaib. Apa yang ada hanyalah dirinya dan juga batang pokok tumbang yang menjadi kerusinya sejak dari tadi.

Hasnul bingkas bangun, dia mencari-cari kelibat mereka yang lain. Dia melaung-laung nama Rahmat dan rakan-rakan yang dia tahu ada bersama-sama orang kampung tadi. Tetapi tiada seorang pun yang menyahut, malah bayang mereka pun tidak kelihatan. Suasana cukup hening sehingga telinga Hasnul menjadi bingit dengan keheningan tersebut. Keadaan yang samar-samar itu akhirnya menjadi hitam pekat hingga tiada apa yang boleh dilihat. Hasnul meraba dalam kegelapan.

Dia tidak tahu dia berada di mana. Pada mulanya dia terpinga-pinga, tetapi selepas menyedari tiada jalan keluar dari tempat itu, Hasnul mula merasa takut. Dia mula menjerit-jerit dengan lebih kuat memanggil nama semua orang yang diingatinya. Tetapi jeritannya tiada sahutan. Tetap juga suasana hening yang menemani dirinya ketika itu.

“Kau Hasnul kan?” satu suara menyapanya. Halus sahaja sehingga meremang bulu tengkuknya. Hasnul terus terkencing tanpa dapat ditahan lagi. Dia tidak mengangguk tidak juga menggeleng. Dia terdiam kaku. Matanya sahaja yang melilau ke kiri ke kanan, tetapi dia takut untuk menoleh.

Ada sesuatu yang meraba kakinya. Dia tahu, dia yakin dia tidak sekadar berperasaan begitu. Kalau dibayangkan, seolah-olah jari jemari yang berkuku panjang sedang masuk di dalam seluarnya lalu meraba-raba betis dan juga pahanya. Dia semakin kecut perut. Benda apakah yang sedang merayap di dalam seluar dan sekarang sudah melingkar di pinggangnya?

Hasnul masih kaku, hanya kakinya yang menggeletar tetapi dia tidak tahu mahu lari ke mana. Kiri kanannya gelap gelita, dia tidak dapat mengecam jika kawasan itu ada pokok-pokok besar atau dia dikelilingi semak samun atau dia berada di kawasan lapang yang luas. Tiada hembusan angin, tiada geseran dedaun pokok tetapi telinganya dapat mendengar bunyi-bunyian yang datang dari semua penjuru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *