CSI-RAMONA~BAB 29~

BAB 29

Kecoh!!

Satu kampung kecoh dengan penemuan empat mayat manusia di tepi hutan. Masing-masing berduyun-duyun meninggalkan pekerjaan masing-masing lalu menuju ke surau. Tok Anjang mengarahkan mayat yang sudah perut itu dibawa terus ke surau sementara menunggu pegawai polis sampai dari pekan.

Tok Anjang sudah tidak senang duduk. Keluarga Zaki, Zainal, Rahman dan juga Safuan masing-masing sudah mengesahkan mayat-mayat tersebut adalah mereka yang hilang sebulan yang lalu. Namun, keputusan polis adalah muktamad. Tok Anjang menunggu pegawai polis dengan rasa tidak sabar.

Akhirnya, selepas satu jam menunggu, muncul Malik bersama dengan pegawai polis yang menggantikan Ahmad Roni yang sudah pun pencen. pegawai polis itu bersalaman dengan Tok Anjang dan seorang dua orang tua kampung sebelum dibawa ke tempat mayat-mayat tersebut berada.

Kain dibuka satu persatu membolehkan pegawai itu melihat dengan jelas keadaan mayat-mayat tersebut. Pegawai ini juga yang dibawa dari pekan semasa mayat Latif dijumpai dulu. Seminggu selepas itu, dia juga yang datang untuk mengecam mayat Cik Ros yang dari keadaan kecederaanya itu, Cik Ros dikatakan mati kerana terjatuh dan kepalanya menghentak batu.

“Banyak kes kematian di kampung ni ye Tok,” ulas pegawai polis itu sambil mengeluarkan buku catatan. Tok Anjang mahu menjawab, tetapi niatnya dipotong kerana pegawai polis itu menyambung kata.

“Dalam satu bulan, ada enam kematian yang mengerikan. Ada apa sebenarnya yang berlaku ni Tok?” pegawai polis itu memandang wajah Tok Anjang dengan pandangan yang sukar dimengertikan. Tok Anjang berdehem.

“Semuanya kebetulan, Tuan. Mereka berempat ni hilang di dalam hutan semasa nak memikat burung. Saya boleh jamin tak ada unsur jenayah dalam kejadian ni, Tuan.” Jawab Tok Anjang dengan nada tegas. Pegawai polis itu menganggukkan kepala tanda faham.

“Kalau macam tu, saya akan buat laporan kematian ni sebagai kematian mengejut.” Putus pegawai polis itu.

Tok Anjang mengucapkan terima kasih, kemudian mengarahkan supaya Malik menghantar balik pegawai tersebut ke pekan. Orang-orang kampung yang selebihnya diarahkan untuk memulakan penyediaan untuk majlis pengkebumian pemuda-pemuda malang itu.

Ramona turut hadir, dia memberi semangat kepada keluarga si mati. Ada di antara kaum keluarga yang datang meluahkan isi hati. Kepada yang wanita, mereka akan memeluk Ramona dengan erat, kepada yang  lelaki pula, cukup apabila Ramona menghadiahkan senyuman dan meminta mereka supaya bersabar. Masing-masing rasa lapang hati melihat tingkah gadis itu. Ramona sempat menoleh ke arah datuknya, yang pada masa sama memandang kagum kepada cucu tunggalnya itu. Rasa bangga memekar di dalam hati orang tua itu.

Kerja-kerja pengebumian jenazah berjalan lancar walaupun pada mulanya menghadapi kesukaran kerana rata-rata yang menguruskan mayat-mayat tersebut akan muntah-muntah. Mereka yang muntah akan diganti pula dengan orang baru, tetapi tetap juga melalui fasa yang sama. Manakan tidak, ulat-ulat yang memenuhi soket mata yang sudah kosong itu menguit-nguit keluar.  Begitu juga ulat-ulat yang memenuhi rongga hidung, mulut dan telinga.

Semakin dijirus semakin banyak yang keluar, merayap-rayap di kaki dan lengan mereka yang menguruskan. Kalau satu mayat pun sudah rasa mahu pengsan mahu bertahan dengan rasa ngeri dan loya, inikan pula perlu menguruskan empat mayat yang sudah mereput dan tercerai-cerai daging dari tulang.

Belum lagi bau busuk yang dapat dicium. Lagi-lagi semasa urusan memandikan tersebut, angin agak kuat bertiup membawa bau busuk itu lebih jauh lagi. Setiap yang menghidu pasti terjeluak mahu muntah.

*****

“Abang Shamsul ni berani ya?” Ramona bertanya sambil tersipu-sipu malu. Shamsul yang mendengar pertanyaan Ramona hanya ketawa kecil.

“Apa yang buat Lina kata abang ni berani?” tanya Shamsul kembali. Ramona ketawa kecil cuba menutup rasa malu.

Pada waktu itu mereka bertembung lagi. Kali ini Shamsul memang mahu ke rumah Tok Anjang, manakala Ramona pula sedang berjalan-jalan mengambil angin petang. Mereka bertembung di tengah jalan. Pada mulanya Ramona sengaja buat tidak perasan, dia pura-pura sibuk melihat burung-burung yang sedang berkicau di atas dahan pokok. Shamsul yang menegurnya terlebih dahulu.

Selepas saling menegur, Ramona berpatah balik mahu menemani Shamsul berjumpa dengan datuknya. Mereka berbual mesra. Walaupun Shamsul masih ingat apa yang dikatakan oleh Rahim, dia masih melayan Ramona dengan baik. Selagi tiada bukti nyata, masakan dia mahu percaya gadis secantik dan sejelita Ramona sejahat syaitan. Mana mungkin.

“Semasa mayat-mayat tu dijumpai, Lina dengar abang saja yang sanggup bawa mereka ke surau.” puji Ramona lembut.

“Itu bukan namanya berani, tapi itu kewajipan, hukumnya fardu kifayah untuk kita menguruskan jenazah orang yang meninggal dunia.” Terang Shamsul dengan nada lembut.

Ramona tersenyum mendengar penjelasan lelaki dambaan hatinya itu. Suara Shamsul yang agak garau kedengaran sangat merdu di telinganya. Dia menjeling tangan Shamsul yang berurat dan kelihatan sasa, dia berasa geram. Dia mahu dirangkul Shamsul. Jauh Ramona dibawa khayal.

“Lina suka berbual dengan abang. Dalam apa perkara pun, abang nampak hebat.” Puji Ramona lagi. Langkahnya terhenti, begitu juga dengan langkah Shamsul. Mata mereka bertaut. Shamsul menerima pujian tersebut dengan menguntum senyum.

“Abang pun suka berbual dengan Lina.” Jawab Shamsul tanpa berfikir panjang.

*****

Shamsul tidak tunggu lama, dia menerjah masuk ke dalam rumah sebelum pintu kayu tertutup rapat. Rashid yang berada di beranda rumah, memeluk lutut dengan tubuh menggigil. Giginya terkancing rapat, renik-renik peluh muncul di dahi, ada yang meleleh ke leher dan membasahi kolar bajunya.

Shamsul cuba membuka pintu rumah namun tidak berjaya. Selepas beberapa kali percubaan, dia rela mengaku kalah. Dibiarkan sahaja dirinya seoalah-olah dikunci di dalam rumah oleh satu kuasa yang cuba menembusi benteng imannya. Anak muda itu tidak henti berzikir sambil mengatur langkah perlahan di dalam rumah Tok Anjang.

Kelibat Tok Anjang dan juga Mak Mah masih tidak kelihatan. Waima mereka masih belum menyedari apa yang sedang berlaku di sekeliling mereka. Shamsul menyalakan lidi mancis untuk membantu dia melihat.

Mujur nasibnya baik, ada pelita ayan di atas meja kayu. Dengan pelita itu pula dia menyuluh rumah besar Tok Anjang itu. Akhirnya dia meletakkan pelita di tengah ruang tamu, dia melabuhkan punggung lalu duduk bersila dengan badan tegak menghala ke pintu bilik utama. Dia dapat mendengar bunyi dengkuran Tok Anjang, dia yakin itu lah bilik utama di rumah itu.

Dia melagukan bacaan surah 3 Qul, begitu juga dengat ayatul Kursi lalu dihembus berulangkali ke arah pintu bilik tidur Tok Anjang. Mulutnya masih terkumat-kamit melafaz zikir. Tiada apa yang berlaku. Keadaan tetap sama seperti sewaktu dia mula masuk ke dalam rumah tadi.

Shamsul memperkemas silanya. Dia seolah-olah sedang menunggu dirinya diserang. Matanya dipejamkan, dia cuba untuk melihat situasi bukan dengan pandangan matanya, tetapi melalui mata hatinya.

Tiba-tiba dia menoleh ke kiri, tangannya seperti menolak sesuatu.

Dummm!!! Laila tersungkur selepas menghentam dinding. Dia ketawa berdekah-dekah. Entah dari mana dan bagaimana dia muncul, begitu lah dia lesap bersama tawanya.

Krekkk!!Krekkkkkkkk!!

Bunyi keriut daun pintu bilik utama terbuka sedikit dengan sendirinya. Sedangkan tadi Shamsul sudah cuba untuk membukanya namun tidak berjaya. Malah tidak bergerak walau seinci bila daun pintu itu ditolak dengan bahunya, seakan-akan dia sedang menolak bongkah besi.

Bammm!!! Daun pintu yang terbuka tiba-tiba menghentam dinding.

Shamsul mengecilkan biji matanya. Sukar untuk dia melihat ke dalam bilik, api dari pelita juga semakin mengecil, mungkin minyak apinya sudah semakin kurang. Ditambah liuk api yang sekejap ke kiri sekejap ke kanan ditiup angin luar membuatkan darjah penglihatannya semakin kurang.

“Kenapa kau masuk campur hah?” satu suara menjerit di cuping telinganya. Shamsul semakin merapikan zikirnya. Dia tahu ada sesuatu berlegar-legar di belakangnya, namun benda itu tidak akan dapat mencuit rasa takutnya.

“Kau tak takut mati?” suara itu garau. Suara itu jauh ke dalam. Suara itu mampu menyentak jantung orang yang mendengarnya. Suara itu sangat-sangat berbeza daripada suara manusia.

Shamsul membaca ayat-ayat yang diajar oleh tuan gurunya dahulu. Tangannya dinaikkan ke atas melepasi kepalanya, dengan jeritan Allahuakbar, dia menepuk lantai. Serentak keadaan di dalam rumah seperti dilanda badai. Kerusi meja berterbangan menghempas dinding.

Ha!Ha!Ha! suara garau itu ketawa mengejek.

“Aku sudah tahu apa yang akan kau lakukan, wahai manusia. Kekuatan kau hanya sebesar hama, balik lah. Apa yang ada di dalam rumah ini milik aku. Kau balik lah,” kata suara garau itu lagi. Suara itu seoalah-olah hanya bergema di cuping telinga Shamsul sahaja.

“Aku mahu Tok Anjang,” ujar Shamsul cuba menjual.

“Dia milik aku!” bentak suara garau itu. Bergegar tiang seri rumah dibuatnya.

“Kenapa?” Shamsul bertanya kembali. Nadanya tegas.

Sekali lagi suara itu ketawa. Kali ini beserta derap langkah kaki yang datangnya dari hujung ruang atas rumah itu. Lantai rumah berkeriut-keriut setiap kali bunyi tapak kaki itu kedengaran.

“Dia milik aku, anak muda. Sama seperti perempuan itu, mereka semua milik aku!” kata suara itu lagi.

Di hujung kata-kata itu, satu susuk tubuh muncul dalam kesamaran malam. Keadaan malam semakin gelap pekat. Tiada langsung bantuan cahaya bulan di dada langit. Hanya berpandukan cahaya pelita yang semakin malap, Shamsul dapat melihat dengan jelas susuk tubuh bertanduk dua itu.

Silanya dikejapkan, walau hatinya sedikit terganggu melihat makhluk itu, namun sedaya upaya dia menetapkan hatinya dengan zikir yang semakin rancak bergema di dalam hati. Makhluk itu hanya berdiri sahaja memandangnya. Shamsul mengalih pandang, dia tidak mahu bertentang mata dengan syaitan laknatullah itu. Dia sedar sebagai manusia biasa, banyak kelemahannya. Dia hanya bermohon kepada Allah yang maha berkuasa dari sekalian makhluk di bumi ini.

“Aku tak mahu berunding dengan kau. Kau serahkan Tok Anjang dan juga Mak Mah, sebelum aku musnahkan kau dengan kalimat Allah!!” Shamsul separuh menjerit.

Makhluk bertanduk dua itu ketawa lagi.

“Laila!!!” makhluk itu tiba-tiba menjerit. Suaranya yang garau dan jauh di dalam tenggorok itu terlalu menakutkan untuk digambarkan dengan kata-kata.

Serentak dengan itu, api pelita terpadam. Angin yang tadinya kuat menerjah dinding dan tingkap rumah menjadi hening. Suasana terlalu sunyi. Tiada satu pun bunyi cengkerik atau katak puru yang biasanya membingitkan gegendang telinga. Awan pula seperti merancang sama, menutup bulan sepenuhnya. Gelap gelita, sunyi sepi dan hening yang menaikkan bulu roma.

Selang beberapa ketika, sesuatu yang besar seperti sedang melekap di dinding dan bergerak ke sana ke mari. Makhluk itu pantas. Shamsul cuba lebih mengamati, tetapi bunyi geseran papan dinding itu terlalu pantas, sekejap dia rasa bunyi itu di sebelah kanan, sekejap di kiri. Ada ketikanya dia merasa ada nafas yang berhembus di belakang tengkuknya. Berpeluh Shamsul jadinya, seperti mahu sahaja dia lari tetapi walau berpuluh kali dia mengerdipkan kelopak matanya, keadaan tetap sama. Dia seperti terperangkap di dalam peti yang tertutup rapat, tiada segaris cahaya yang dapat membantunya melihat  sekeliling.

Haaaaaaa~

Kali ini satu suara halus berbisik dari belakang tubuhnya. Dia berpaling, tetapi keadaan sama sahaja, tetap hitam pekat tanpa sebarang samar cahaya. Shamsul memperkemas bacaan zikirnya. Dia pasti apa yang didengar tadi cuba untuk mengganggu kosentrasi dan pegangannya.

Hiiii hii hii hihiiii~~

Suara itu mengekek ketawa. Halus sahaja tawanya. Tidak panjang dan tidak pendek. Tetapi cukup membuatkan seluruh penduduk kampung lari lintang pukang jika mendengarnya. Tawa yang jika didengar, pasti akan ada yang jatuh terjelepuk lalu pengsan. Suara yang sangat gemersik, halus, beritma dan matinya dengan tarikan manja, seperti sedang mengejek atau menyindir. Ketawa yang pada 3 saat pertama akan membuatkan kita terpaku dan khayal, tetapi saat-saat berikutnya, seolah-olah yang ketawa itu sedang berada betul-betul di tepi cuping telinga. Bayangkan saja sudah boleh meremang bulu roma, inikan pula jika mendengarnya ketawa dan ketawa.

“Abang Shamsul! Apa abang buat ni?” Ramona menyergah dari muka pintu rumah. Dia melangkah pantas menuju ke arah Shamsul yang masih duduk bersila. Keadaan di dalam rumah berubah serta-merta, seperti  sediakala. Keadaan cuaca yang suram dan berangin kuat, menjadi seperti malam-malam biasa. Shamsul agak terkejut dengan sergahan mengejut itu lalu segera bangkit membetulkan kaki seluar.

Dari dalam bilik, terdengar suara Tok Anjang berdehem kuat. Shamsul jadi serba –salah. Kalau diikutkan hukum, dia sememangnya bersalah kerana masuk ke dalam rumah orang tanpa izin. Walau apa niat sebenarnya, dia tetap bersalah.

“Ada sesuatu terjadi, Lina. Tapi abang tak dapat nak jelaskan.” Ramona menjeling Shamsul dengan pandangan mata yang sangat tajam. Beberapa langkah di belakang Ramona, terlihat kelibat Rashid yang membatu diri tidak berkata walau sepatah.

Ramona pantas mendapatkan neneknya yang terpisat-pisat keluar dari dalam bilik. Mak Mah yang terpinga-pinga melihat ramai yang berkumpul di ruang tengah rumah, memandang Ramona dengan persoalan yang tak terluah. Sejurus selepas itu, Laila muncul dari dapur dengan senyuman lebar di bibir sambil menoleh sekilas ke arah Shamsul. Dia mendapatkan tangan Rashid lalu dirangkulnya mesra.

“Ada apa semua ni?” Tok Anjang yang muncul dari belakang Mak Mah bertanya tegas. Matanya ditala ke setiap satu wajah di depannya. Shamsul ingin membuka mulut tetapi hanya separuh jalan apabila Ramona cepat-cepat mencelah.

“Tak ada apa-apa, Tok. Lina yang minta abang Shamsul temankan pulang kerana hari sudah jauh malam.”

Shamsul menelan air liur. Bahana apa pula yang cuba diolah oleh cucu tok ketua ini. Namun begitu Shamsul hanya mampu mendiamkan diri. Takut jika dia mencelah hanya menjerat diri sendiri.

Ramona menghadiahkan senyuman paling manis kepada Shamsul dan Tok Anjang. Shamsul tetap berdiam, tetapi di dalam hati dia masih tertanya-tanya sendiri apa olah yang mahu dibuat Ramona. Pasti ada sesuatu yang akan ditagihkan nanti. Namun begitu, dia membalas senyuman Ramona dengan segaris senyuman di bibir. Tok Anjang hanya memerhati. Tajam sungguh pandangan orang tua itu.

“Kamu ke mana saja? Jauh malam baru pulang!” sergah Tok Anjang kepada gadis itu pula. Ramona hanya tertawa kecil, kali ini lengan Tok Anjang dirangkulnya lalu kepalanya dilentokkan ke dada orang tua itu. Wajah Tok Anjang berubah serta-merta. Nampak air mukanya menjadi lembut dengan telatah Ramona.

“Lina dah biasa berjalan-jalan ambil angin segar. Tak jauh pun. Tapi kalau Atok terus marah-marah, Lina tak buat lagi,” lembut tutur kata Ramona memujuk amarah Tok Anjang. Lelaki tua itu berdehem lalu ubun kepala Ramona diusapnya lembut. Laila yang memerhati saja dari tadi mengukir senyuman melihat kehebatan Ramona menundukkan Tok Anjang.

“Sudah la tu bang. Shamsul, Mak Mah ucapkan terima kasih kerana tolong hantarkan Haslina ni.” Mak Mah membuka mulut. Shamsul hanya mampu mengangguk. Dia cuba mengukir senyuman namun terasa janggal. Dia mengerling ke arah Laila yang kebetulannya sedang merenung tajam ke arahnya. Shamsul mengalihkan pandangan, dia tidak mahu keadaan menjadi kecoh semula. Kali ini dia mengalah.

“Tok Anjang, Mak Mah..saya beransur dulu lah ye.”

Shamsul meminta diri. Tok Anjang tidak berkata apa, Cuma Mak Mah yang mengangguk kepala. Mereka yang lain menghantar langkah Shamsul dengan ekor mata.

“Jumpa Tok siang hari nanti.” Pesan akhir dari Tok Anjang. Shamsul mengangguk seraya memberi salam. Langkah Shamsul diiring dengan suara burung hantu yang sahut-menyahut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *