CSI-RAMONA~BAB 28~

BAB 28

“Syaitan boleh berselawat?” tanya Kasim.

“Syaitan boleh berbuat apa sahaja untuk mengabui hati kita. Sekarang, benteng kita sudah runtuh. Zikir sudah terhenti.” Jawab Shamsul.

“Ini…ikatan kainnya terbuka.” Kata salah seorang dari pemuda-pemuda itu. Shamsul mengangguk kepala.

Serentak dengan kata-kata pemuda itu, tubuhnya tersentak ke belakang lalu diseret hilang di dalam kegelapan. Mereka yang lain pantas berpelukan. Tidak ada seorang pun yang berlari keluar cuba menyelamatkan pemuda tersebut. Suara garau itu kedengaran ketawa lagi. Hanya jasadnya tidak kelihatan.

“Allahuakbar!!” jerit Nasir. Wajahnya sudah pucat lesi. Kalau ditoreh nescaya tidak berdarah. Dia mencari tangan Rahim lalu digenggamnya kuat.

“Astaghfirullah al azim!!” kalut Kasim beristighfar.

“Ya Allah!!” ucap Ramli pula sambil mengundur ke belakang.

Sekali lagi di tengah-tengah mereka, pemuda dengan wajah mengerikan itu muncul secara tiba-tiba lalu ketawa mengejek.

“Peluk lah aku lagi. Peluk macam tadi,” katanya dengan lenggok bahasa yang sangat sinis dan mengejek. Dia menyambung ketawa.

“Atau..kamu semua masih mahu berzikir?” dia berbisik ke telinga Borhan dan juga Kasim. Sekelip mata tubuhnya berpindah. Bisikannya itu didengari oleh setiap mereka, seolah-olah dia berbisik di cuping mereka semua.Tujuh orang pemuda kampung, yang tegap-tegap badan mereka masing-masing terkencing di dalam seluar, kecuali Shamsul.

“Mahu aku tunjukkan jalan pulang?” suara garau yang bertanya itu benar-benar dekat dengan cuping telinga masing-masing.

“Zikir..” suara itu menyuruh mereka berzikir dengan nada mengejek.

“Zikirlah..aku mahu dengar,” dia langsung ketawa besar. Satu pohon besar bergegar secara tiba-tiba. Keadaan sudah menjadi semakin gelap. Bunyi dahan, daun dan ranting yang bergeseran akibat digoncang kuat membuatkan hati semakin dijeruk ketakutan.Pemuda kesepuluh itu kemudiannya lenyap.

Shamsul terus bersila di atas lantai hutan. Matanya dipejamkan. Rakan-rakannya yang lain ikut bersila. Mereka tidak peduli apa yang merayap di lantai hutan yang basah itu. Kain ikat kepala disambung semula. Mereka duduk bersila menjadi satu bulatan.

Tiada siapa yang mengarah mereka berbuat demikian. Hanya desakan naluri dan rasa takut yang mendorong mereka untuk berasa selamat. Tetapi masing-masing sudah kotor dengan air kencing sendiri.

“Aku nak pergi cari Si Samad,” ujar Rahim. Dia bingkas bangkit. Samad, adalah pemuda yang hilang ditarik oleh sesuatu tadi. Hilang di dalam kegelapan, entah tersangkut di celah-celah pokok renek atau terperosok di celah akar-akar kayu.

“Rahim…duduk!” tahan Kasim.

Dengan keadaan hutan yang semakin gelap, hujan masih lagi turun dengan lebat, dengan tidak boleh menghidupkan api jamung, masakan Samad boleh dicari. Jejaknya juga tidak mungkin kelihatan kerana aliran air hujan yang deras akan menutup setiap jejak yang ada.

“Rahimmmm…Abang Rahimmm..” satu suara halus yang gemersik dan mendayu memanggil-manggil nama Rahim. Suara yang boleh mencairkan hati keras seorang lelaki. Kesemua mereka menunduk kecuali Rahim dan juga Shamsul. Shamsul masih dengan ayat-ayat Al-Quran yang dibaca tidak henti-henti. Dia memfokuskan jiwanya untuk sebati dengan kalimah-kalimah suci Allah itu.

Cuma Rahim, dia terpanggil untuk melihat siapa gerangan wanita yang memanggilnya.

Di celah perdu pokok merbah, hanya beberapa meter dari tempat mereka berkumpul, dia dapat melihat sesusuk tubuh wanita sedang melambai ke arahnya. Rahim tersenyum.

“Iem..kau dah kenapa? Syaitan tu Iem!” keras suara Ramli cuba menyedarkan Rahim dari dilekakan oleh wanita itu. Namun Rahim tidak peduli. Dalam keadaan gelap begitu, matanya masih boleh melihat wajah wanita tersebut. Manis dan mesra.

Ramli memberi isyarat mata kepada Kasim. Lelaki bertubuh tinggi dan berbadan tegap itu lantas bingkas bangun lalu secara drastik melepaskan satu tumbukan padu ke pipi kanan Rahim. Rahim terpelecok kakinya kerana menahan hentaman secara tiba-tiba itu. Dia lantas terjelepuk kembali ke tanah. Pengsan.

Kasim sempat menoleh ke arah perdu pokok merbah itu. Kali ini dia dapat melihat wajah wanita tersebut. Wajah yang penuh dengan sopak, bibir terjuih, dengan sebahagian hidungnya sudah rompong. Kepalanya sedikit terteleng ke kiri. Elok sahaja Kasim mengerdipkan kelopak matanya, wanita itu terus lenyap bersama dengan hilaian tawa yang panjang dan mendayu. Kasim tercari-cari kelibat wanita itu.

“Abang Kasim sudah rindu pada aku?” tiba-tiba satu suara datangnya dari atas kepala mereka bertanya. Enam kepala serentak mendongak ke atas. Sesuatu menyapu wajah mereka. Terasa halus kasar dan menggelikan. Tetapi mereka berenam menjadi asyik. Maka mendongak lah mereka untuk beberapa ketika sehinggalah satu panahan petir mencerahkan dada langit.

Ramli terus jatuh pengsan. Borhan lari lintang pukang manakala yang lain melongo mulut seperti dipukau oleh ketakutan. Apa yang membuatkan mereka asyik tadi adalah disebabkan olesan dari juntaian rambut yang sangat panjang jatuh dari dahan pokok yang merentangi tempat mereka berkumpul. Ada sesusuk tubuh yang sedang bertenggek di atas dahan tersebut dengan menjatuhkan rambutnya yang panjang.

Cahaya dari kilat yang sesekali memancar di langit membolehkan wajah wanita itu kelihatan walaupun hanya untuk sesaat dua. Wanita yang sama yang muncul di perdu pokok dengan memanggil nama Rahim tadi.

Hujan sudah berhenti. Hanya guruh masih sesekali berbunyi, begitu juga dengan kilat yang masih lagi memancar di sana sini. Keadaan hutan sudah menjadi gelap gelita. Jika tiada kilat yang sesekali memancar, tiada satu ranting kayu pun yang boleh dilihat.

Secara tiba-tiba, bunyi ranting-ranting patah dipijak kedengaran semula. Shamsul membuka mata lalu diperhatikan sekeliling. Dia melihat rakan-rakannya yang lain sudah semakin jauh jiwa mereka. Tiada apa yang boleh diharapkan lagi.

Kreekkk..kruppp..kreekk..kruppp..

Bunyi ranting patah semakin jelas. Tetapi masih tiada apa yang muncul. Shamsul menanti seketika. Kemudian, beberapa ranting kayu kecil mengenai badannya, bukan sahaja badan malah kepalanya juga menjadi sasaran. Kalau bukan sebarangan orang, sudah lama lari kerana ditakutkan begitu.

“Hah!!!” satu sergahan kuat dekat dengan cuping telinganya. Suara hilaian wanita di atas pokok juga serentak kedengaran.

“Aku tunjukkan kau jalan pulang…” kata suara yang menyergahnya tadi.

“Aku boleh cari jalan sendiri. Bukan kau saja yang boleh membantuku. Allahuakbar!” jawab Shamsul dengan nada tegas. Suara itu ketawa mengejek.

“Kawan-kawan kau dah lama mati..tak guna kau cari.” Kata suara itu lagi. Suara itu jelas cuba mempengaruhi pertimbangan Shamsul.

“Hidup dan mati mereka bukan di tangan kau!” balas Shamsul keras.

Suara itu ketawa dengan lebih kuat. Suara yang bukan sahaja mengejek tapi penuh dengan nada bongkak. Jasadnya masih tidak kelihatan, hanya suaranya yang bergema di segenap pelosok hutan. Sehingga bunyi katak juga hilang. Bunyi cengkerik diam. Nyamuk juga seolah menjauh. Selain dari suara makhluk itu, seluruh isi hutan berdiam diri.

“Kalau benar pun mereka sudah mati, aku mahu bawa pulang mayat mereka. Jadi jangan kau halang kami!” sambung Shamsul tanpa rasa gerun.

Keadaan menjadi hening. Tiada satu bunyi yang kedengaran. Dedaunan juga tidak bergeseran, angin seolah-olah mati. Shamsul menepuk belakang kawan-kawannya, mereka terpisat-pisat seakan baru bangun dari tidur. Belum sempat mereka bertanya, ada sesuatu yang sedang berlaku tetapi tidak dapat diketahui dari arah mana punca bunyi tersebut.

Zapppp!!! ada sesuatu yang menderu secara tiba-tiba di atas kepala mereka. Dalam gelap mereka spontan mendongak. Hening seketika.

Bukk!! Bukkk!

Mereka melihat sekeliling pula, mengharapkan akan tahu apa yang sedang berlaku. Cahaya dari kilat yang memancar menampakkan ada sesuatu yang jatuh dari langit. Mereka sempat saling berpandangan sesama sendiri.

Buk!! krek!!

Satu benda  berat jatuh di tengah-tengah bulatan. Bunyinya seperti gugurnya buah durian yang besar.

Dumm!! Guruh berbunyi kuat beserta kilat sabung menyabung.

Nah..di hadapan mata masing-masing, sekujur tubuh manusia yang sudah mereput, hanya yang tinggal isi daging yang sudah luruh dan berserakan di beberapa tempat. Tulang tengkuknya terkehel kerana terhentam akar pokok yang besar. Tangan dan kakinya terlipat. Bau busuk mula menular di segenap penjuru hingga masing-masing menekan perut menahan muntah.

Shamsul menghentak kedua telapak tangannya ke tanah yang becak dengan melaungkan Allahuakbar sekuat hatinya. Suara garau itu ketawa buat kali terakhir sebelum satu cahaya menerangi sekitar. Dan di satu kawasan, cahaya itu lebih terang dari kawasan yang lain. Jelas kelihatan satu denai yang jelas sering digunakan orang.

Datangnya cahaya itu, maka lebih jelas lagi kelihatan longgokan sesuatu yang tidak jelas mahu dilihat sebagai apa. Tetapi bau busuk semakin kuat. Angin yang sudah mula bertiup kembali menghantar bau busuk dan meloyakan itu masuk ke rongga hidung dan tekak mereka di saat mereka menarik nafas.

Katak dan unggas rimba mula bersenandung. Shamsul mengarahkan mereka bangun dan lekas-lekas mengikut denai yang masih jelas kelihatan itu. Mereka menurut. Rahim dan Ramli yang masih lagi pengsan ditinggalkan sahaja, begitu juga Samad yang telah lama hilang dari pandangan. Kelibat Borhan yang tidak kelihatan juga dibiarkan, tidak dicari sama sekali.

Rangka manusia itu juga ditinggalkan. Sebelum cahaya itu hilang, mereka perlu keluar dari tempat itu untuk mendapatkan bantuan orang kampung. Jika ditunggu, entah apa lagi yang akan berlaku. Memandangkan malam baru sahaja membuka tirai. Masih lama mahu menunggu mahatari.

*****

Petang keesokannya, kesemua mereka ditemui. Samad terperosok tidak sedarkan diri di dalam belukar senduduk. Dia adalah orang terakhir yang ditemui oleh penduduk kampung. Itu pun setelah mereka yang lain berjaya dijumpai.

Orang pertama yang mereka jumpa adalah Borhan. Lelaki itu sedang duduk dengan memeluk tubuh di sisi Rahim dan Ramli yang masih belum celik mata. Nampak jelas Borhan dalam keadaan terkejut, takut dan hilang arah.

Manakala Rahim dan Ramli, terpaksa dikendong untuk dibawa pulang ke kampung. Sebenarnya mereka berada bukan di tengah hutan tebal, hanya hutan belukar di pinggir kampung sahaja. Kalau diikutkan, tempat mereka berpusing-pusing sepanjang petang semalam hanya lebih kurang 100 meter dari kebun pisang Wak Ali, bermakna hanya lebih kurang sekitar 500 meter dari kawasan kampung.

Tetapi syaitan sudah mengelabui pancaindera mereka semua. Sehingga belukar disangka hutan tebal. Pokok merbah yang besar yang dilihat semalam, sebenarnya cuma pokok durian hutan. Dan pokok di mana mahkluk besar dan tinggi itu melompat dari dahan ke dahan sebenarnya cuma pokok petai yang selama ini hasilnya sering dipetik oleh orang kampung.

Mereka kenal tempat itu. Tetapi niat untuk menyelamatkan rakan-rakan yang berempat itu membuatkan mereka terpaksa menghadapi dugaan yang begitu besar. Borhan langsung tidak bercakap, begitu juga dengan Samad yang mengalami calar-balar di seluruh muka, kaki dan tangannya.

Krappp!!!

Satu bunyi benda patah yang kuat kedengaran. Hasnul perasan kakinya terpijak sesuatu. Mereka dalam perjalanan pulang ke kampung dengan mengendong Rahim dan juga Ramli. Hasnul menoleh ke bawah. Diperhatikan jerumun dedaun kering yang dipijaknya tadi. Dari situlah terhasilnya bunyi patah itu tadi.

Angin berhembus membawa bau busuk yang teramat sangat. Sehinggakan rata-rata mereka yang melakukan misi mencari dan menyelamat itu terjeluak mahu muntah. Masing-masing menutup lubang hidung. Pemuda-pemuda yang mengendong Ramli dan Rahim, tak dapat menahan diri lalu muntah. Tubuh Rahim dan Ramli dibiarkan sahaja terhempas ke tanah. Terkejut dari pengsan, mereka berdua juga turut sama muntah.

Hasnul menguis dedaun kering itu dengan seliparnya. Semakin dikuis semakin kuat bau busuk yang menusuk ke rongga hidung.

“Ya Allah!!” Hasnul melompat ke belakang.

Menggigil dia dibuatnya. Dari timbunan dedaun yang dikuis itu, kelihatan sebahagian daripada kepala mayat yang sudah reput. Dedaun yang dikuis juga basah dan melekit kerana melekat ke tubuh mayat yang sudah pecah dan berulat itu. Bau busuk yang teramat sangat menyeliputi segenap ruang udara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *